Loading...
Loading…
Bagaimana Hacker China Curi Teknologi Jet Tempur Siluman F-35 AS?

Bagaimana Hacker China Curi Teknologi Jet Tempur Siluman F-35 AS?

Global | sindonews | Sabtu, 05 Februari 2022 - 09:49

WASHINGTON - China sering dituduh melakukan spionase siber dan pencurian informasi militer rahasia, terutama oleh musuh bebuyutannya, Amerika Serikat (AS). Melalui hacker atau peretasnya, Beijing bahkan dituduh mencuri teknologi sensitif Amerika yang digunakan pada jet tempur siluman F-35 .

Rusia, yang sekarang menjadi sekutu setia China, juga melontarkan tuduhan serupa terhadap Beijing di masa lalu.

Beberapa tahun yang lalu, media pemerintah Rusia; Sputnik , mengkritik pesawat J-15 China karena banyak kekurangannya. Moskow juga menuduh Beijing merekayasa balik Su-33 Rusia yang dibawanya dari Ukraina untuk memproduksi pesawat yang mampu dioperasikan dari kapal induknya sendiri, J-15.

Namun, ini bukan tentang Su-33 atau tentang Rusia. Kedua negara telah meninggalkan permusuhan untuk memperbaiki hubungan yang menantang Amerika Serikat, musuh bersama mereka.

Amerika Serikat tidak dapat disangkal memiliki salah satu Angkatan Udara terbesar dan tercanggih di dunia.

Washington membanggakan dua pesawat tempur siluman generasi kelimaF-22 Raptor yang menolak untuk dijual ke negara mana pun dan, F-35 Lightning II yang perkasa, salah satu pesawat tempur paling canggih di dunia.

Departemen Pertahanan AS dan kontraktor program cukup bungkam dalam hal teknologi dan beberapa fitur penting dari F-35. Misalnya, informasi spesifik tentang kemampuan peperangan elektronik F-35 sulit didapat.

Namun, Amerika Serikat belakangan menuduh China telah mencuri teknologi yang digunakan dalam pesawat tempur F-35 untuk memproduksi pesawat tempur siluman generasi kelimanya sendiri.

Menurut ulasan The EurAsian Times, Sabtu (5/2/2022), kecurigaan peran China dalam mencuri informasi F-35 pertama kali muncul di domain publik setelah mantan kontraktor Badan Keamanan Nasional (NSA) AS Edward Snowden diduga membocorkan beberapa dokumen rahasia kepada media Jerman; Der Spiegel , pada tahun 2015. Data yang bocor menunjukkan sepenuhnya upaya spionase siber China.

Catatan yang dibagikan kepada Der Spiegel menunjukkan bahwa peretas China dapat mengakses informasi rahasia tentang jet tempur siluman F-35 Lightning II. Menurut orang dalam, kebocoran data terjadi di subkontraktor utama Lockheed Martin pada 2007.

Selanjutnya, pada tahun 2019, Penasihat Keamanan Nasional pemerintahan Donald Trump saat itu, John Bolton, menuduh China mencuri teknologi AS untuk membuat pesawat tempur siluman miliknya sendiri.

Kasus Peretasan China

Pada 1 Agustus 2018, China memperingati hari pendirian Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dengan sengaja membocorkan beberapa foto resolusi tinggi dari pesawat siluman J-20 generasi kelima ke media.

Foto-foto J-20 yang dirilis kemudian pada tahun 2019 memberikan tampilan close-up badan pesawat. Mereka juga mengungkapkan sistem sensor yang tampaknya identik dengan Lockheed Martin Electro-Optical Targeting System (EOTS) di bagian depan F-35 Lighting II.

Banyak terabyte data yang terkait dengan program F-35 diyakini telah dicuri oleh peretas China, termasuk informasi tentang desain radar F-35seperti jumlah dan jenis modul yang digunakan oleh sistemdan mesinnya, termasuk metode yang digunakan untuk pendinginan gas, perawatan tepi depan dan belakang, dan peta kontur pemanasan dek belakang, dinyatakan "1945".

Peretas China juga tampaknya telah memperoleh materi mengenai F-22 Raptor dan pengebom siluman B-2 Angkatan Udara AS, serta laser berbasis ruang angkasa, sistem pemandu dan pelacakan rudal, serta desain untuk kapal selam nuklir dan rudal anti-udara.

Pencurian ini, termasuk informasi terkait F-35, dianggap sebagai bagian dari kampanye siber China yang lebih besar yang dijuluki "Hades Bizantium" oleh pejabat AS. Kampanye ini, yang mungkin telah dimulai pada awal tahun 2006, telah dikaitkan dengan Biro Pengintaian Teknis yang beroperasi sebagai bagian dari Departemen Ketiga Tentara Pembebasan Rakyat.

Orang-orang China dilaporkan lebih suka pendekatan " spear-phishing " untuk mendapatkan akses ke materi rahasia, yang memerlukan akun email dan kata sandi yang dikompromikan untuk memasuki jaringan yang aman.

Dokumen rahasia Departemen Luar Negeri AS yang diperoleh WikiLeaks dan tersedia untuk Reuters oleh pihak ketiga yang melacak pelanggaran sistem militer China, yang dijuluki "Hades Bizantium" oleh penyelidik AS.

Menurut dokumen itu, situs-situs itu yang dilacak itu terdaftar di Chengdu, ibu kota Provinsi Sichuan di China tengah.

Menurut laporan Reuters , situs-situs tersebut didirikan oleh Chen Xingpeng, yang menggunakan kode pos "tepat" di Chengdu yang digunakan oleh Biro Pengintaian Teknis Pertama (TRB) Tentara Pembebasan Rakyat Provinsi Chengdu, sebuah kelompok spionase elektronik militer China.

Jet Tempur J-31 dan F-35

Sejak itu, ada beberapa keraguan tentang menggunakan pesawat J-20 karena beberapa komponennya memiliki beberapa kesamaan yang menakutkan dengan desain F-35 termasuk fitur siluman. Meskipun demikian, pakar militer AS sering menolak klaim China bahwa J-20 adalah pesawat tempur generasi kelima.

Namun, J-20 "Mighty Dragon" memiliki dua nose canards , yang membuatnya berbeda dari F-35. Ada lagi pesawat tempur siluman generasi kelima di China yang masih dalam pengembangan. Ini memiliki spesifikasi yang sama dengan F-35 Amerika dan beberapa analis Barat meragukan bahwa China mungkin telah mencuri teknologi untuk memproduksi pesawat tempur J-31 (FC-31) yang futuristik.

Informasi yang berkaitan dengan F-35 yang diduga dicuri oleh peretas China kemungkinan besar dimasukkan ke dalam upaya China untuk membuat pesawat tempur canggih, terutama J-20 dan, khususnya, FC-31 (sebelumnya dikenal sebagai J-31).

Memang, gambar publik dari FC-31, serta liputan media China tentang pesawat tersebut, mengungkapkan kesamaan yang signifikan antara keduanya.

Shenyang FC-31 adalah pesawat tempur siluman generasi kelima dan akan menjadi pesawat siluman kedua yang diproduksi dalam negeri China ketika mulai beroperasi.

FC-31 sedang dirancang sebagai pesawat tempur multiperan, mirip dengan F-35, dan akan mampu melakukan berbagai misi seperti dukungan udara jarak dekat (CAS) dan operasi larangan udara, serta penindasan pertahanan udara musuh, dan mungkin juga dapat dioperasikan sebagai pesawat tempur berbasis kapal induk.

FC-31 didukung oleh dua mesin turbofan RD-93 yang dirancang Rusia dan memiliki kecepatan maksimum 2.200 km/jam dan jangkauan lebih dari 2.000 km.

Pesawat ini dapat dilengkapi dengan avionik mutakhir seperti layar multifungsi, penglihatan yang dipasang di helm, sistem penargetan elektro-optik (EOTS), indikator pengatur ketinggian (ADI), dan sistem sensor dan komunikasi canggih.

FC-31 dipersenjatai dengan meriam internal dan dua ruang senjata internal yang masing-masing mampu membawa dua rudal, serta tiga cantelan untuk menempatkan persenjataan di masing-masing sayapnya.

Keraguan mengenai kemungkinan pencurian teknologi Amerika akan hilang begitu China secara resmi meluncurkan dan mengoperasikan FC-31-nya.

Original Source

Topik Menarik

{