Loading...
Loading…
Pasukan Ukraina Gelar Latihan Perang Kota di Dekat Chernobyl

Pasukan Ukraina Gelar Latihan Perang Kota di Dekat Chernobyl

Global | sindonews | Sabtu, 05 Februari 2022 - 06:31

KIEV - Tempat itu mungkin dilarang untuk umum, dan salah satu daerah paling tercemar radioaktif di planet Bumi. Namun pasukan Ukraina melakukan latihan militer di Zona Pengecualian Chernobyl, perbatasan Belarusia, di tengah ketegangan yang sedang berlangsung antara Rusia dan NATO.

"Pasukan Ukraina berlatih perang kota dan taktik lainnya di kota utara Pripyat pada Jumat (4/2/2022)," papar laporan kantor berita AFP.

Karena banyak karakteristik unik dari daerah tersebut, tempat itu menawarkan kesempatan pelatihan yang unik.

Namun, lokasi itu juga sangat berbahaya, karena kota itu terletak di dalam zona radiasi nuklir akibat bencana Chernobyl 1986, ketika pembangkit listrik tenaga nuklir di dekatnya mengalami kehancuran parsial selama uji keamanan.

"Karena tidak ada warga sipil di sekitar sini, kami dapat melakukan latihan dengan amunisi asli dalam situasi yang sedekat mungkin dengan perang kota yang sebenarnya," papar seorang tentara Ukraina kepada AFP.

Menurut laporan tersebut, pasukan tersebut berlatih membersihkan gedung-gedung dari pasukan musuh, menembakkan mortir dan melibatkan penembak jitu di kondisi perkotaan. Pekerja layanan darurat juga berlatih evakuasi dan pemadam kebakaran.

Foto-foto latihan menunjukkan pasukan dengan perlengkapan salju bermanuver di jalan-jalan dan melalui daerah berhutan, dan pemasangan perangkap tank "landak" dan kawat berduri.

Menteri Pertahanan Ukraina Oleksiy Reznikov, yang didampingi wartawan ke Zona Eksklusi, meremehkan ancaman yang ditimbulkan tentara Rusia. Meski demikian, dia menggambarkan Zona Pengecualian sebagai hambatan utama, dengan radiasi yang ada hanya satu bahaya.

"Daerah ini sangat sulit untuk dilalui, ada hutan, rawa, sungai, cukup rumit untuk dilalui dengan berjalan kaki, apalagi dengan tank," ungkap Reznikov.

Dia menambahkan, "Dan jangan lupa bahwa sejak bencana itu, masih ada beberapa daerah radioaktif tinggi di rute dari Belarusia."

Warga sipil umumnya tidak diperbolehkan berada di zona eksklusi, di mana beberapa radiasi terburuk yang dimuntahkan Reaktor Chernobyl No. 4 bocor dan meradiasi tanah.

Daerah ini mencakup sekitar 1.000 kilometer persegi dan berbatasan dengan perbatasan Belarusia.

Pripyat, yang pada saat itu memiliki 50.000 orang warga yang banyak dari mereka bekerja di pembangkit listrik tenaga nuklir, dievakuasi setelah insiden April 1986, bersama dengan banyak kota lain di daerah itu.

Sejak itu, Pripyat menjadi kota hantu yang menakutkan. Pedesaan di sekitarnya telah dipelajari oleh para naturalis yang terpesona dengan apa yang terjadi ketika semua interaksi manusia terhenti di satu wilayah perkotaan.

Tempat Penampungan Aman Baru juga telah didirikan di atas reaktor keempat yang runtuh untuk menghentikan kebocoran radioaktif lebih lanjut, tugas yang diharapkan akan dilakukan untuk abad berikutnya.

Kiev mengerahkan beberapa ribu tentara ke daerah itu mulai November, ketika Barat mulai meningkatkan kekhawatiran dugaan rencana invasi Rusia setelah pasukan Rusia dikerahkan di dekat perbatasan Ukraina.

Jika serangan datang dari Belarusia, Zona Pengecualian menawarkan salah satu cara tercepat ke ibu kota Kiev.

Moskow telah membantah rencana invasi, dan pasukan yang dikerahkan ke Belarusia dijadwalkan untuk latihan militer gabungan akhir bulan ini.

Memang, Kiev juga berusaha mengecilkan ketakutan Barat, dengan mengatakan pasukan Rusia di dekat perbatasan tidak cukup banyak untuk membentuk kekuatan invasi, dan pengerahan semacam itu legal dan tipikal.

Sebagai cara meredakan krisis, Moskow telah membuat proposal keamanan yang akan melindungi sayap baratnya, meminta NATO tidak memperluas lebih jauh ke timur, termasuk menolak mengakui Ukraina sebagai anggota aliansi di masa depan.

Moskow juga menuntut agar tidak ada pasukan ofensif yang ditempatkan oleh NATO di Ukraina.

Sejauh ini, aliansi telah menolak menghapus kemungkinan mengakui Ukraina, tetapi telah membuat beberapa konsesi tentang penempatan senjata ofensif di Ukraina atau senjata tertentu lainnya di negara bagian terdekat.

Namun, AS telah menuntut Rusia menarik pasukannya kembali dari dekat perbatasan Ukraina, menempatkan seluruh kesalahan atas krisis di pundak Rusia.

Original Source

Topik Menarik