Loading...
Loading…
Amerika Bergegas Cari Bangkai Jet Tempur F-35C di Laut China Selatan Keburu Ditemukan China

Amerika Bergegas Cari Bangkai Jet Tempur F-35C di Laut China Selatan Keburu Ditemukan China

Global | wartaekonomi | Kamis, 27 Januari 2022 - 07:28

Angkatan Laut Amerika Serikat bergegas untuk mengambil apa yang tersisa dari F-35C yang jatuh ke Laut China Selatan setelah menabrak kapal induknya. Ini dilakukan untuk berjaga-jaga jika China berusaha untuk mengklaimnya.

Angkatan Laut AS sedang membuat pengaturan operasi pemulihan untuk pesawat F-35C yang terlibat dalam kecelakaan di atas USS Carl Vinson, kata juru bicara Armada ke-7 AS, yang wilayah tanggung jawabnya mencakup sebagian besar wilayah Indo-Pasifik,mengatakan kepada CNN .

Sementara China belum secara resmi mengomentari insiden tersebut, selain dari beberapa artikel berbahasa Inggris di media China yang berspekulasi tentang implikasi kecelakaan itu, CNN khawatir Angkatan Laut AS tidak memiliki waktu yang tidak terbatas untuk melakukan pencarian di seluruh perairan perairan Laut China Selatan, sejak Beijing mengklaim hampir semua 3,3 juta kilometer persegi jalur air sebagai wilayahnya dan telah memperkuat klaimnya dengan membangun dan memiliterisasi terumbu karang dan pulau-pulau di sana.

China akan mencoba untuk menemukan dan mensurvei (F-35) secara menyeluruh menggunakan kapal selam dan salah satu kapal selam selamnya yang dalam, Carl Schuster, mantan direktur operasi di Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik AS, khawatir.

Dia percaya bahwa China dapat mengajukan hak prioritas untuk memulihkan pesawat berdasarkan klaim maritimnya.

Menyelamatkan pesawat dengan aset komersial dan penjaga pantai akan memungkinkan Beijing untuk mengklaim telah memulihkan potensi bahaya lingkungan atau peralatan militer asing dari perairan teritorialnya, kata Schuster.

AS dan sekutu regional dan globalnya tidak mengakui klaim Republik Rakyat atas Laut China Selatan, dengan Angkatan Laut AS dan Penjaga Pantai secara teratur mengerahkan kapal di kawasan itu untuk apa yang disebut misi \'kebebasan navigasi\', dan memicu kemarahan Beijing.

Mantan penerbang Marinir dan kontributor ABC News Steve Ganyard menggemakan kekhawatiran Schuster, dengan mengatakan bahwa China kemungkinan memiliki gambaran umum tentang di mana jet itu jatuh, dan mungkin mencoba untuk melakukan operasi penyelamatan sendiri sebelum AS melakukannya.

Schuster berpikir misi penyelamatan AS bisa memakan waktu \'berbulan-bulan\' untuk diselesaikan, tergantung pada seberapa dalam pesawat itu tenggelam. Dia mencatat bahwa waktu transit sendiri oleh kapal penyelamat AS akan berada di sekitar 10-15 hari, dengan operasi secara keseluruhan memakan waktu hingga empat bulan.

Collin Koh, seorang peneliti di S. Rajaratnam School of International Studies yang berbasis di Singapura, tidak mengharapkan China untuk mengambil risiko memperburuk ketegangan lebih lanjut dengan AS dengan mengejar puing-puing secara langsung, tetapi mengatakan Washington dapat mengharapkan kapal-kapal China untuk membayangi, berkeliaran dan mengawasi operasi penyelamatan dan pemulihan Amerika semacam itu.

Insiden hari Senin adalah yang ketiga kalinya F-35 jatuh ke laut. Pada bulan November, sebuah F-35B di atas kapal induk HMS Queen Elizabeth milik Angkatan Laut Kerajaan jatuh ke Laut Mediterania. Operasi pemulihanselesaipada bulan Desember.

Sebelum itu, F-35A Jepang menabrak Samudra Pasifik pada tahun 2019, dengan media AS menyatakan keprihatinan pada saat itu bahwa China atau bahkan Rusia mungkin mencoba untuk mendapatkan puing-puing pesawat. Jepang tidak pernah memulihkan F-35A yang hilang, selain dari beberapa komponen kecil.

Meskipun mereka telah dipuji secara luas oleh pengembang Lockheed Martin dan Pentagon untuk keserbagunaan mereka yang serba bisa, F-35 telah mendapat kritik dari beberapa pakar angkatan laut atas desain mesin tunggal mereka - yang pada dasarnya mengesampingkan kesempatan untuk kembali ke pangkalan. jika mesin gagal.

Pesawat siluman juga telah dikritik karena label harga seumur hidup yang tidak terduga senilai 1,7 triliun dolar AS --yang dengan mudah menjadikannya sistem senjata paling mahal yang pernah dibuat oleh manusia.

Baru-baru ini tahun lalu, media AS melaporkan bahwa jet tersebut masih memiliki 10 cacat kritis dan hampir 900 masalah perangkat keras dan perangkat lunak lainnya yang masih belum terselesaikan.

Original Source

Topik Menarik