Loading...
Loading…
Taliban Semprotkan Merica ke Demonstran Wanita di Kabul

Taliban Semprotkan Merica ke Demonstran Wanita di Kabul

Global | sindonews | Selasa, 18 Januari 2022 - 01:35

KABUL - Pasukan Taliban dilaporkan menembakkan semprotan merica ke sekelompok wanita pengunjuk rasa yang menuntut hak atas pekerjaan dan pendidikan di ibu kota Afghanistan, Kabul, Minggu (16/1/2022).

Sekitar 20 wanita berkumpul di depan Universitas Kabul, meneriakkan "kesetaraan dan keadilan" dan membawa spanduk bertuliskan "Hak-hak perempuan, hak asasi manusia". Namun, protes itu kemudian dibubarkan oleh para pejuang Taliban yang tiba di tempat kejadian dengan beberapa kendaraan, kata tiga pengunjuk rasa wanita kepada AFP, seperti dikutip dari Arab News.

Baca: Taliban Umbar Janji, Seluruh Anak Perempuan Segera Bersekolah

"Ketika kami berada di dekat Universitas Kabul, tiga kendaraan Taliban datang, dan pejuang dari salah satu kendaraan menggunakan semprotan merica pada kami," kata seorang pengunjuk rasa, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

"Mata kanan saya mulai terasa panas. Saya memberi tahu salah satu dari mereka 'memalukan Anda', dan kemudian dia mengarahkan pistolnya ke saya," lanjut pengunjuk rasa itu.

Dua pengunjuk rasa lainnya mengatakan bahwa salah satu wanita harus dibawa ke rumah sakit setelah semprotan menyebabkan reaksi alergi pada mata dan wajahnya. Seorang koresponden AFP melihat seorang pejuang menyita ponsel seorang pria yang merekam demonstrasi tersebut.

Baca Juga :
Ribuan Demonstran Dukung Trump Memimpin Kedua Kali

Baca: Taliban Hadiri KTT Organisasi Kerja Sama Islam, Puji Peran Arab Saudi

Taliban telah melarang protes tanpa sanksi dan sering melakukan intervensi untuk membubarkan demonstrasi menuntut hak-hak perempuan. Taliban juga telah memblokir karyawan sektor publik wanita untuk kembali bekerja, banyak sekolah menengah masih belum dibuka kembali untuk anak perempuan, dan universitas negeri ditutup.

Perjalanan jarak jauh bagi perempuan yang tidak didampingi kerabat dekat laki-laki telah dilarang. Pihak berwenang juga telah mengeluarkan pedoman yang mencegah saluran televisi menyiarkan serial yang menampilkan aktor perempuan.

Sementara itu, banyak perempuan hidup dalam persembunyian, takut akan rezim yang terkenal melakukan pelanggaran hak asasi manusia selama masa kekuasaan pertama mereka antara 1996-2001, sebelum digulingkan oleh invasi pimpinan Amerika Serikat.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{