Loading...
Loading…
Menteri Kesehatan: 30 Persen Orang Meninggal di Singapura Sudah Divaksin

Menteri Kesehatan: 30 Persen Orang Meninggal di Singapura Sudah Divaksin

Global | wartaekonomi | Selasa, 11 Januari 2022 - 11:11

Menteri Kesehatan Singapura Ong Ye Kung mengatakan bahwa 30 persen kematian akibat virus corona tahun lalu sepenuhnya divaksinasi.

Mengutip transmisibilitas Omicron yang lebih tinggi, dia juga mengatakan bahwa Singapura dapat mengharapkan gelombang infeksi "beberapa kali lebih besar" daripada yang disebabkan oleh Delta.

"Jika infeksi Delta mencapai insiden berkelanjutan sekitar 3.000 kasus sehari, Omicron mungkin bisa mencapai 10.000 hingga 15.000 kasus sehari, atau lebih," katanya, dilansir WION .

Jika kita harus memperketat pembatasan, itu akan menjadi upaya terakhir ketika sistem perawatan kesehatan kita berada di bawah tekanan berat, katanya, menanggapi pertanyaan tentang apakah aturan yang lebih ketat akan diberlakukan.

Sementara itu, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan, \'\'Perang melawan Covid-19 belum berakhir. Varian Omicron telah membawa ketidakpastian baru.\'\'

Kami mungkin terpaksa mundur beberapa langkah lagi, sebelum kami bisa mengambil langkah lebih maju, katanya.

Tetapi terlepas dari semua ini, saya yakin bahwa, pada akhirnya, kita akan menemukan cara untuk hidup dengan virus dan melanjutkan semua hal yang kita sukai dengan aman," terang Ong.

Di awal pandemi, pusat bisnis dan perdagangan utama Asia Tenggara menjaga penyebaran kasus virus corona ke satu atau dua digit rendah selama hampir satu tahun dengan memberlakukan penguncian pemutus arus garis keras.

Pihak berwenang awalnya memberlakukan tindakan keras untuk membatasi pergerakan dan pertemuan tetapi kemudian beralih ke kebijakan hidup dengan virus karena mayoritas penduduk telah divaksinasi sepenuhnya.

Dengan peluncuran vaksinasi yang berjalan lancar, rejimen pengujian dan pelacakan yang agresif, dan pedoman kesehatan dan keselamatan yang ketat, negara berpenduduk 5,5 juta itu merasa percaya diri saat memulai pada bulan Agustus atas apa yang disebutnya perjalanan transisi ke negara yang tangguh terhadap COVID-19.

Selain populasi yang divaksinasi secara luas, Singapura menghitung bahwa pengujiannya cukup komprehensif sehingga dapat mengidentifikasi dan mengisolasi kelompok wabah baru dengan cepat, dan bahwa sistem perawatan kesehatannya memiliki kapasitas untuk menangani kasus yang lebih serius.

Varian delta yang sangat mudah menular membuat rencana itu berubah-ubah, dan pemerintah pada bulan September kembali memperketat beberapa tindakan penguncian, seperti mengurangi ukuran kelompok untuk pertemuan sosial dan untuk makan di restoran.

Pada akhir Oktober, Singapura mencapai rata-rata bergulir 7 hari hampir 700 kasus per juta orang, sejauh ini merupakan tingkat terburuk dari seluruh pandemi.

Kematian memuncak pada rata-rata bergulir 7 hari 2,57 per juta orang pada 10 November, menurut Our World in Data.

Singapura melaporkan 845 kasus COVID-19 baru pada hari Minggu, termasuk 587 infeksi impor. Ada satu kematian, menjadikan jumlah kematian negara itu dari komplikasi virus corona menjadi 838.

Original Source