25 Kasus Deltacron Ditemukan

Global | republika | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 18:30
25 Kasus Deltacron Ditemukan

REPUBLIKA.CO.ID, NIKOSIA Ilmuwan Siprus telah menemukan strain Covid-19 yang dijuluki Deltacron. Varian tersebut merupakan kombinasi antara Delta dan Omicron. Sebanyak 25 kasus Deltacron ditemukan.

Kepala Laboratorium Bioteknologi dan Virologi Molekuler Siprus Leondios Kostrikis adalah ilmuwan yang menemukan kemunculan varian tersebut. Saat ini ada koinfeksi Omicron serta Delta dan kami menemukan strain ini yang merupakan kombinasi dari keduanya, kata dia saat diwawancara Sigma TV pada Jumat (7/1/2022), dilaporkan Bloomberg, Ahad (9/1/2022).

Kostrikis menamakan varian tersebut sebagai Deltacron. Sebab tanda-tanda genetik mirip Omiron ditemukan dalam genom Delta. Dia menyebut, sekitar 25 kasus Deltacron telah ditemukan. Tapi terlalu dini untuk mengatakan seberapa merusak strain (Deltacron) ini, ucapnya.

Belum lama ini, Israel juga menemukan kasus Flurona. Dalam kasus tersebut, seseorang terinfeksi Covid-19 dan virus influenza pada saat bersamaan. Para ahli mengatakan, kasus Flurona kemungkinan akan tumbuh karena penyebaran cepat varian Omicron.

Saat ini Omicron telah menjadi varian dominan di sejumlah negara, Eropa. Hal itu menyebabkan sejumlah negara di Benua Biru menerapkan lagi karantina wilayah (lockdown) guna mengekang ledakan kasus atau munculnya gelombang baru.

Sejauh ini dunia sudah mencatatkan 305 juta kasus Covid-19 dengan korban meninggal mencapai 5,48 juta jiwa.

Artikel Asli