Balas Dendam ke Militer, Gerombolan Bandit Bantai 200 Penduduk Desa

Global | sindonews | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 09:55
Balas Dendam ke Militer, Gerombolan Bandit Bantai 200 Penduduk Desa

LAGOS - Sedikitnya 200 orang diyakini telah tewas di desa-desa di negara bagian Zamfara, Nigeria barat laut selama serangan pembalasan mematikan oleh bandit bersenjata.

Warga kembali ke desa-desa pada hari Sabtu setelah militer menyelenggarakan pemakaman massal. Pemerintah negara bagian mengatakan 58 orang tewas dalam serangan itu.

Ummaru Makeri, seorang warga yang kehilangan istri dan tiga anaknya dalam serangan itu, mengatakan sekitar 154 orang telah dikuburkan, termasuk beberapa warga. Warga mengatakan total korban tewas setidaknya 200 orang.

"Kami mengubur total 143 orang yang terbunuh oleh bandit dalam serangan itu," kata Balarabe Alhaji, seorang tokoh masyarakat di salah satu desa yang terkena dampak serangan, seperti dikutip dari The Guardian , Minggu (9/1/2022).

Babandi Hamidu, seorang penduduk desa Kurfa Danya, mengatakan para bandit menembaki "siapa pun yang terlihat".

"Lebih dari 140 orang terkubur di 10 desa dan pencarian lebih banyak jenazah sedang berlangsung karena banyak orang yang belum ditemukan," ujar Hamidu.

Pada hari Jumat dilaporkan bahwa lebih dari 100 orang dibunuh oleh tersangka militan "bandit" di utara negara itu. Orang-orang bersenjata dengan sepeda motor tiba dalam jumlah besar di sembilan komunitas antara Selasa dan Kamis malam, menembaki warga dan membakar rumah.

Militer Nigeria mengatakan telah melakukan serangan udara pada dini hari Senin dengan sasaran di hutan Gusami dan desa Tsamre barat di negara bagian Zamfara, menewaskan lebih dari 100 gerilyawan, termasuk dua pemimpin mereka.

Kabir Adamu, seorang analis keamanan di Beacon Consulting Nigeria yang berbasis di Abuja, mengatakan kepada AFP bahwa serangan minggu ini mungkin sebagai tanggapan terhadap operasi militer.

"Marah dengan ini, dan mungkin dengan fakta bahwa mereka menghadapi kematian tertentu, (mereka) memutuskan untuk pindah ke lokasi lain dan dalam perjalanan ini mereka tampaknya melakukan serangan ini," kata Adamu.

Ada serangkaian serangan di barat laut Nigeria, yang mengalami peningkatan tajam dalam penculikan massal serta kejahatan kekerasan lainnya sejak akhir 2020 ketika pemerintah berjuang untuk menjaga hukum dan ketertiban.

Dalam insiden terpisah, 30 mahasiswa yang diculik dari kampus mereka di negara bagian Kebbi, Nigeria barat laut, dibebaskan pada Sabtu, kata juru bicara gubernur Kebbi, tanpa memberikan perincian.

Presiden Nigeria Muhammadu Buhari mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa militer telah memperoleh lebih banyak peralatan untuk melacak dan melenyapkan geng-geng kriminal yang telah membuat orang menjadi sasaran teror, termasuk melalui pengenaan pajak ilegal terhadap masyarakat yang dikepung.

"Serangan terbaru terhadap orang tak bersalah oleh bandit adalah tindakan putus asa oleh pembunuh massal, sekarang di bawah tekanan tanpa henti dari pasukan militer kami," kata Buhari.

Pada hari Rabu, pemerintah Nigeria secara resmi melabeli bandit sebagai teroris, untuk memberikan sanksi yang lebih keras terhadap orang-orang bersenjata yang dihukum, informan dan pendukung mereka.

"Kami memberi label mereka teroris...kami akan menghadapi mereka seperti itu," kata Buhari kepada Nigeria TV minggu ini.

Artikel Asli