COVID-19 Mengamuk di Inggris, Lebih dari 150 Ribu Meninggal dalam Sebulan

Global | sindonews | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 08:28
COVID-19 Mengamuk di Inggris, Lebih dari 150 Ribu Meninggal dalam Sebulan

LONDON - Jumlah kematian akibat COVID-19 di Inggris naik di atas 150 ribu pada Sabtu kemarin. Peningkatan ini menyusul rekor gelombang kasus yang disebabkan oleh varian Omicron .

Sekitar 313 kematian tercatat dalam 28 hari setelah tes COVID-19 positif dilaporkan pada hari Sabtu, menjadikan jumlah total kematian pada tindakan ini menjadi 150.057.

Jumlah kematian yang lebih luas tetapi tidak dicatat akibat COVID-19 pada sertifikat kematian - yang mencakup kematian di awal pandemi ketika pengujian terbatas - mencapai 173.248 pada data terakhir 24 Desember.

"Virus Corona telah mengambil korban yang mengerikan di negara kita dan hari ini jumlah kematian yang tercatat telah mencapai 150.000," kata Perdana Menteri Boris Johnson dalam sebuah pernyataan.

"Jalan keluar kami dari pandemi ini adalah agar semua orang mendapatkan booster atau dosis pertama atau kedua jika belum," imbuhnya seperti dilansir dari France24 , Minggu (9/1/2022).

Inggris telah mengalami lonjakan kasus yang terkait dengan varian virus , Omicron, dalam beberapa pekan terakhir meskipun tingkat kematian lebih rendah daripada selama gelombang infeksi sebelumnya.

Pemerintah Inggris telah fokus untuk meluncurkan vaksinasi booster - yang telah mencapai lebih dari 60% populasi - daripada mengharuskan kembalinya tindakan penguncian seperti yang dilakukan sebelumnya.

Sekitar 1,227 juta orang Inggris dinyatakan positif COVID-19 selama tujuh hari terakhir, 11% lebih tinggi dari minggu sebelumnya, sementara jumlah kematian mingguan naik 38% pada minggu sebelumnya di 1.271.

Ada tanda-tanda tentatif bahwa jumlah kasus baru mungkin telah mencapai puncaknya, dengan 146.390 kasus baru dilaporkan pada hari Sabtu, turun dari rekor 218.724 yang tercatat pada 4 Januari lalu.

Jumlah kematian kumulatif akibat COVID-19 di Inggris adalah yang tertinggi kedua secara absolut di Eropa, hanya berada di belakang Rusia.

Tetapi secara per kepala, Amerika Serikat, Italia, Belgia, dan beberapa negara di Eropa timur memiliki tingkat kematian kumulatif yang lebih tinggi. Tingkat kematian Inggris adalah 7% lebih tinggi dari rata-rata Uni Eropa, menurut angka yang dikumpulkan oleh Our World in Data.

Artikel Asli