928 Bom Nuklir AS Diledakkan di Tanah Mereka, Warga Pribumi Menderita

Global | sindonews | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 06:18
928 Bom Nuklir AS Diledakkan di Tanah Mereka, Warga Pribumi Menderita

WASHINGTON - Wilayah yang paling banyak dibom nuklir di planet Bumi adalah gelar yang tidak diinginkan tapi dialami suku asli Amerika Shoshone. Hal ini berdampak buruk bagi masyarakat pribumi tersebut.

Dalam laporan yang dilansir Sabtu (8/1/2022), RT.com berbicara dengan salah satu juru kampanye yang memperjuangkan keadilan untuk warga pribumi di sana yang kini sangat menderita.

"Mereka menduduki negara kami, mereka mencuri kesempatan kami dan kami diperkirakan akan mati karenanya. Kami masih berusaha bergulat dan memahami apa yang terjadi pada kami, dan menemukan cara untuk menghentikannya, memperbaikinya, dan mencegahnya terjadi di masa depan," ungkap Ian Zabarte, warga suku asli Amerika Shoshone.

Suara Ian Zabarte marah tetapi tidak goyah ketika dia menggambarkan nasib buruk rakyatnya, penduduk asli Amerika yang selama beberapa dekade telah, dengan ukuran apa pun, mengalami kengerian yang paling tak terbayangkan.

Yang lebih tragis, semuanya dilakukan oleh pemerintah mereka di Washington.

Zabarte (57) adalah Orang Utama Band Barat dari Bangsa Shoshone dan dia mempelopori kampanye untuk mengekspos apa yang dia gambarkan sebagai "pembersihan etnis" dari sukunya.

Tanah Shoshone membentang dari Death Valley di Gurun Mojave di California timur hingga Yellowstone Park di Wyoming.

Namun pada 1951, AS memulai uji coba senjata nuklir di wilayah Shoshone Barat, Nevada Proving Grounds (sekarang dikenal sebagai Situs Keamanan Nasional Nevada).

Shoshone sekarang dapat mengklaim sebagai bangsa yang paling banyak dibom nuklir di planet ini.

Selama lebih dari 40 tahun, ada 928 tes yang dilakukan di sana, termasuk sekitar 100 bom nuklir di atmosfer dan lebih dari 800 bom nuklir di bawah tanah.

Dengan hampir 1.000 tes bom atom itu menghasilkan dampak nuklir sekitar 620 kiloton, menurut studi tahun 2009.

Sebagai perbandingan, hanya ada 13 kiloton dampak nuklir ketika Hiroshima dibom pada 1945.

Ini jelas merupakan risiko kesehatan yang sangat besar dan Zabarte, yang tinggal di Las Vegas tetapi menjalankan pusat penyembuhan di Death Valley, sangat marah.

Meskipun dia menarik dan ramah, rasa marah secara teratur merayap ke dalam suaranya saat dia menjadi lebih bersemangat tentang ketidakadilan yang dialami rakyatnya.

Tapi dia tidak pernah jatuh ke dalam rasa mengasihani diri sendiri; selalu ada aura pembangkangan yang membara.

Shoshone menandatangani Perjanjian Ruby Valley pada 1863, yang menyerahkan hak tertentu kepada Amerika Serikat.

Tetapi mereka tidak menyerahkan tanah mereka. "Kami tidak akan menandatangani perjanjian yang akan berakhir dengan kehancuran utama kami," ungkap Zabarte kepada RT.

Menurut suku tersebut, program pengujian Washington telah membunuh ribuan orang, dengan banyak warga yang mengalami berbagai jenis kanker dan penyakit.

Kulit kakek Zabarte terkelupas karena kekurangan autoimun, dan dia meninggal segera setelah itu karena serangan jantung.

Anggota keluarga lainnya telah memasang alat pacu jantung pada usia yang sangat muda, sementara saudara kembar sepupunya meninggal pada usia 11 tahun.

"Keluarga saya memiliki insiden kanker tiroid yang tinggi, tetapi kami tidak mengikuti orang-orang itu, kami tidak memiliki kapasitas," tutur dia.

"Amerika Serikat tidak ingin mempelajari konsekuensi kesehatan kita sendiri yang merugikan. (AS) tidak akan berbeda dengan Nazi Jerman yang mempelajari konsekuensi kesehatan dari pengujian mereka pada orang-orang Yahudi. Itu sangat jauh dari benar. Kami harus melakukannya sendiri dan kami membutuhkan bantuan," papar dia.

Shoshone tidak memiliki peralatan medis atau database komputer untuk melacak orang-orang mereka.

Jadi kematian dari kondisi yang mencurigakan umumnya tidak dicatat. Selain itu, Shoshone, menurut tradisi, adalah orang-orang yang bangga, jadi tidak semua dari mereka mengeluhkan masalah kesehatan mereka.

Meskipun uji coba nuklir dilakukan di bawah tanah pada 1962, itu pun tidak aman.

Seperti yang dijelaskan Zabarte, "Meskipun itu terjadi di bawah tanah, ventilasi terjadi dan kami tidak tahu ke mana jatuhnya (dampak nuklir) itu."

Itu dibuktikan oleh insiden Mighty Oak, tes gagal yang menghancurkan peralatan senilai USD32 juta pada April 1986.

Itu beberapa pekan sebelum Chernobyl dan para ahli mengklaim pemerintah AS melepaskan radiasi secara rahasia yang semua orang akan anggap itu dari bencana Soviet.

"Departemen Energi tidak menganggap itu sebagai kecelakaan karena mereka secara manual melepaskan gas di dalam ruang bawah tanah tempat senjata diledakkan. Itu pergi ke seluruh dunia dan mengalahkan radiasi Chernobyl kembali ke Amerika Serikat," papar Zabarte.

Tentu saja, AS bukan satu-satunya negara yang pernah melakukan uji coba nuklir. Inggris juga menggunakan tanah Shoshone Barat, dalam 24 uji coba yang merupakan operasi gabungan dengan AS.

Prancis menyelesaikan 210 uji coba nuklir di Aljazair dan Pasifik Selatan dari tahun 1960 hingga 1996.

Dan Uni Soviet menggunakan lokasi Semipalatinsk di Kazakhstan hingga 1989 untuk melakukan pengujian nuklirnya.

Namun, bahkan hingga hari ini, banyak aktivitas rahasia terus berlanjut di tanah Shoshone, terbukti dengan penerbangan JANET yang secara teratur terbang dari Las Vegas ke Area 51 yang dirahasiakan. JANET singkatan dari Just Another Non-Existent Terminal.

Ada juga isu kontroversial dari Repositori Limbah Nuklir Gunung Yucca, pertama kali direncanakan pada tahun 1987 dan kemudian disetujui pemerintahan Presiden Barack Obama, yang telah dihentikan Shoshone. Ini dimaksudkan untuk menyimpan limbah radioaktif tingkat tinggi.

Zabarte memiliki studi Departemen Energi AS untuk proyek yang katanya mengacu pada "triase budaya" yang didefinisikan sebagai "situasi pilihan paksa di mana kelompok etnis dihadapkan keputusan menentukan peringkat penting sumber daya budaya yang bernilai sama yang dapat dipengaruhi oleh proyek pembangunan yang diusulkan."

Selanjutnya dinyatakan bahwa triase ini bisa menjadi "berat secara emosional bagi orang Indian."

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendukung klaim ini dalam laporan tahun 2006, dan Zabarte percaya klaim tersebut dengan sempurna merangkum masalah yang dihadapi rakyatnya.

"Kami memiliki tindakan yang disengaja oleh pemerintah Amerika Serikat untuk membongkar cara hidup orang-orang saya, keluarga saya, sehubungan dengan properti kami, tanah suci kami," tutur dia.

"Amerika Serikat telah mengembangkan proses sistematis untuk membersihkan kami secara etnis dari tanah itu, sehingga mereka mengambil semua keuntungan dan memberikannya kepada orang Amerika lainnya. Untuk membuktikan genosida kita perlu mempertimbangkan, apa maksudnya? Ini adalah budaya kerahasiaan, itulah tujuannya," ungkap dia.

Contoh utama tentang bagaimana kehidupan Shoshone telah diberantas datang pada 1971 dengan Undang-Undang Kuda Berkeliaran Bebas Liar.

Seperti yang dijelaskan Zabarte, "Politisi di Washington DC mendefinisikan kuda Indian kami sebagai kuda liar dan mulai mengejar peternak kami, yang memiliki hak yang dijamin sebagai pemburu atau penggembala di bawah perjanjian untuk memiliki ternak."

"Biro Pengelolaan Lahan Amerika Serikat menentukan kuda kami, sapi kami, ternak kami menghancurkan tanah. Tetapi tanah itu dihancurkan oleh uji coba senjata nuklir dan pemerintah Amerika Serikat menyalahkan orang-orang Shoshone," ungkap dia.

Tidak ada ekonomi atau gaya hidup yang berkelanjutan, dan kota terdekat berjarak 80 mil. "Saya tidak punya reservasi untuk kembali," papar Zabarte, yang dapat melacak keturunan langsungnya ke wilayah Kawich, yang menampung Area 51.

"Mereka mencuri kuda saya, mereka mencuri mata pencaharian saya. Tidak ada pekerjaan, tidak ada kesempatan; Amerika Serikat telah mencuri ekonomi kami, perburuan kami, penangkapan ikan kami dan menjadikan kami pelanggar di negara kami sendiri," ungkap dia.

Tapi reservasi hanya membuat sebagian kecil dari seluruh tanah Shoshone. Sisanya digunakan pemerintah dan penduduk Amerika, terkadang tanpa disadari.

Orang-orang membeli rumah dan tinggal di tanah yang menurut Shoshone harus mereka kendalikan, tetapi semua pajak dari aktivitas ekonomi masuk ke AS. Shoshone tidak memiliki klaim atas itu.

"Amerika Serikat tidak dapat membuktikan kepemilikannya tetapi mereka datang ke negeri kami dan mereka memberikan uang pajak kepada negara bagian Nevada, dan negara bagian Nevada mengambil uang itu dan memberikannya kepada setiap unit pemerintah lokal non-Shoshone lainnya, dan kami tak mendapatkan apa-apa. Itu perpajakan tanpa perwakilan," ungkap Zabarte.

Terlepas dari rasa ketidakadilan yang jelas, dia merasa berkewajiban memperingatkan orang Amerika yang tinggal di atau melewati negeri Shoshone tentang bahaya yang ditimbulkannya.

"Kakek saya selalu berkata, 'jangan membuang debu' karena dampak radioaktif. Saya peduli dengan orang-orang ini karena perjanjian perdamaian dan persahabatan itu, dan memiliki kewajiban memberikan bantuan dan kenyamanan kepada orang Amerika lainnya yang lewat. Tapi saya melihat mereka menendang debu di kendaraan off-road mereka dan mereka sangat mungkin mengekspos diri mereka sendiri. Ada plutonium di banyak atap rumah mereka juga," tutur dia.

Kunci bagi Zabarte adalah kesadaran. Semakin banyak orang mengetahui sejarah tanah dan memahami masalah ini, semakin besar peluang tindakan yang berarti.

Itu bisa melibatkan penyediaan pengawasan medis dan menasihati generasi berikutnya bagaimana melindungi diri mereka sendiri.

Zabarte juga ingin membangun momentum sehingga Shoshone, termasuk putranya sendiri, dapat memiliki akses ke semua tanah mereka dan menciptakan ekonomi yang berfungsi sesuai dengan tradisi mereka.

"Kita perlu terus membuat orang-orang kita sadar bahwa generasi berikutnya tidak memiliki tempat tinggal yang aman; kami memiliki reservasi kecil ini dan mereka adalah koloni yang dibuat Amerika Serikat. Mereka ada hanya sejauh Amerika Serikat menyediakan dana. Kami tidak punya cara untuk bertahan hidup di tanah kami sendiri," ujar dia.

Dia adalah seorang pria dalam misi dan telah mengorbankan hidupnya untuk memikul beban ini. "Saya memiliki martabat dan keluarga saya memiliki martabat dan itulah yang saya perjuangkan. A**holes ini tidak akan lolos begitu saja," pungkas dia.

Artikel Asli