AS Tak Punya Rencana Kerahkan Sistem Rudal Ofensif di Ukraina

Global | sindonews | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 06:01
AS Tak Punya Rencana Kerahkan Sistem Rudal Ofensif di Ukraina

WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) dan Rusia akan mengadakan pembicaraan komprehensif tentang keamanan di Eropa pada 10 Januari. Moskow juga akan membahas topik tersebut dengan NATO pada 12 Januari.

Pertemuan-pertemuan itu dipicu ketegangan di sekitar Ukraina ketika Barat menyatakan kekhawatiran bahwa Rusia mungkin "menyerang" Ukraina dalam waktu dekat. Tuduhan itu ditolak keras Kremlin.

"AS tidak berencana menyebarkan rudal di Ukraina dan, karena ini merupakan masalah keamanan penting bagi Rusia, kedua negara dapat mencapai kemajuan di bidang itu," ungkap seorang pejabat tinggi Gedung Putih dalam briefing telepon, dilansir Sputnik pada Minggu (9/1/2022).

Pejabat itu menambahkan kemajuan seperti itu hanya mungkin terjadi jika Moskow membuat langkah-langkah timbal balik.

Pada saat yang sama, pejabat tersebut mengomentari laporan media sebelumnya bahwa jumlah pasukan AS yang dikerahkan di Eropa juga akan dibahas.

Menurut pejabat Gedung Putih, Washington tidak berencana merundingkan masalah ini, serta masalah kemungkinan aksesi Ukraina ke NATO.

Pejabat itu menambahkan AS tidak datang ke pembicaraan ini pada 10 Januari dengan rasa optimis, melainkan "realisme".

"AS akan membawa proposal tentang penyebaran rudal dan ruang lingkup latihan militer di Eropa ke meja perundingan dengan Rusia," papar laporan The Washington Post, mengutip beberapa sumber.

Menurut mereka, hal itu dilakukan untuk menguji kesiapan Moskow menangani krisis di sekitar Ukraina secara diplomatis.

Negosiator Amerika dilaporkan akan mempertimbangkan apakah Moskow akan secara serius membahas cara-cara meredakan ketegangan, atau jika Rusia malah akan membuat tuntutan yang mustahil sebagai taktik penundaan.

"Tujuan kami adalah melakukan dialog yang terbuka, tulus dan serius tentang keamanan Eropa dengan Rusia di meja. Kami ingin menjadi inklusif. Kami tidak ingin pergi ke atas kepala siapa pun," papar Duta Besar Amerika untuk OSCE Michael Carpenter.

Utusan AS untuk OSCE menjelaskan Washington ingin Rusia menempatkan semua masalah keamanannya di atas meja dan berencana melakukan hal yang sama sendiri.

Pada saat yang sama, Pentagon telah menyatakan Gedung Putih saat ini tidak berencana mengurangi kehadiran militernya di Eropa Timur, yaitu di Baltik dan Polandia.

Beberapa pejabat AS anonim mengatakan kepada The Washington Post bahwa AS saat ini tidak yakin apakah Presiden Rusia Vladimir Putin memang merencanakan invasi ke Ukraina, atau jika dia merencanakan langkah yang lebih canggih dengan tujuan akhir mendapatkan konsesi keamanan dari Washington.

Delegasi Rusia dan Amerika akan bertemu di Jenewa pada 10 Januari untuk membahas masalah keamanan bersama.

Pertemuan itu terjadi ketika AS telah menyatakan kekhawatirannya mengenai dugaan penumpukan militer Rusia di perbatasan dengan Ukraina.

Kremlin, pada gilirannya, menyatakan kesediaan membahas ancaman yang ditimbulkan ke Rusia oleh AS dan NATO.

Moskow meluncurkan daftar proposisi ke AS dan blok tersebut, yang dilihatnya sebagai prasyarat dialog positif tentang keamanan Eropa. Usulan tersebut termasuk memberlakukan batasan pada ekspansi NATO ke arah timur, khususnya ke Ukraina.

Rusia menjelaskan bahwa langkah seperti itu akan menempatkan rudal NATO dalam beberapa menit dari Moskow.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg sangat menolak proposal ini, menekankan aliansi tidak akan meninggalkan prinsip dasar kebebasan negara untuk bergabung dengan blok militer.

Artikel Asli