Petenis Novak Djokovic Bisa Masuk Australia Tanpa Harus Divaksinasi, Apa Alasannya?

Petenis Novak Djokovic Bisa Masuk Australia Tanpa Harus Divaksinasi, Apa Alasannya?

Global | wartaekonomi | Kamis, 6 Januari 2022 - 17:50
share

Pemain tenis asal Serbia Novak Djokovic mendapatkan pengecualian untuk masuk ke Australia tanpa harus divaksinasi COVID-19.

Petenis tersebut adalah satu dari 26 orang di bidang tenis yang berhasil meyakinkan dua panel memberikan izin pengecualian tanpa mengetahui nama, umur, dan negara asal mereka.

Djokovic akan bertanding di Australian Open atau kompetisi Australia Terbuka di Melbourne Park bulan ini, setelah mendapatkan izin pengecualian malam kemarin.

Tennis Australia (TA) mengatakan proses seleksi ini "sama sulitnya" dengan yang harus dilalui pelaku perjalanan biasa.

Menteri Negara Bagian Victoria, Jaala Pulford, menekankan bahwa proses seleksi "buta" ini tidak meloloskan Djokovic karena statusnya sebagai "bintang tenis tersohor".

"Ia lolos karena mampu menunjukkan kelayakannya berdasarkan aturan yang juga berlaku bagi semua orang di negara ini," ujar Jaala.

"Banyak warga komunitas Victoria akan kecewa mendengar hal ini, namun proses adalah proses."

Bagaimana proses seleksi izin pengecualian?

Berdasarkan kesepakatan yang disetujui tahun lalu, siapa pun yang terlibat dalam Australian Open namun tidak divaksinasi harus terlebih dahulu mengajukan izin pengecualian pada Tennis Australia.

TA telah membentuk panel independen untuk menyeleksi aplikasi, yang tidak mencantumkan informasi pribadi, sehingga panel tidak mengetahui identitas orang yang mengajukan aplikasi tersebut.

Menurut kepala kesehatan TA, Carolyn Broderick, panel ini terdiri dari pakar di bidang imunologi, penyakit menular dan dokter umum.

"Kami percaya bahwa anggota panel bahkan tidak mengetahui bahwa orang-orang ini adalah pemain, baik yang utama atau pendukungnya," ujar Dr Carolyn.

Dari 3.500 total pemain, pendukung dan staf lainnya yang mengajukan izin masuk Australia, hanya 26 orang yang mengajukan izin pengecualian vaksinasi.

Kondisi apa yang bisa mengecualikan orang untuk masuk?

Video: Novak Djokovic allowed to compete as two panels approve medical exemption.

Berdasarkan pedoman ATAGI, yang digunakan TA dan Pemerintah Victoria dalam menyeleksi aplikasi, ada banyak alasan mengapa seseorang bisa diizinkan masuk meski tidak divaksinasi. Kebanyakan izin ini namun sifatnya sementara.

Beberapa pengecualian untuk tidak divaksinasi tersebut meliputi:

Kondisi kesehatan yang parah seperti harus melakukan operasi besar

Reaksi serius terhadap dosis vaksin COVID-19 yang diterima sebelumnya

Bukti PCR positif COVID-19 enam bulan sebelumnya

Membawa risiko terhadap dirinya sendiri atau orang lain di tengah proses vaksinasi karena gangguan kesehatan mental

Djokovic tidak membeberkan alasan di balik pengajuan izin pengecualiannya.

Ia diketahui telah tertular COVID-19 pada Mei 2020 lalu, namun tidak diketahui apakah sempat tertular lagi dalam enam bulan terakhir.

Dr Carolyn mengatakan ia tidak dapat menyebutkan alasan pemberian izin pengecualian ini.

"Saya tidak dapat memberikan komentar, namun jika melihat sekelompok orang yang mengajukan pengecualian medis, kebanyakan baru terpapar COVID."

CEO TA Craig Tiley mengatakan tidak mengetahui apakah Djokovic terpapar COVID-19 baru-baru ini.

"Tergantung pada Novak Djokovic apakah mau memberitahukan pada umum karena berkaitan dengan informasi kesehatan pribadi," katanya.

Namun, ia mendorong Djokovic untuk terbuka mengenai alasan pengecualiannya.

"Menurut saya [mengungkapkan alasan pengecualian pada publik] itu adalah hal yang benar untuk dilakukan dan bisa membawa kejelasan bagi orang lain sehingga mungkin meredakan perdebatan di luar sana."

Apakah pergerakan Djokovic akan dibatasi di Australia?

Berdasarkan kebijakan ATAGI, mereka yang diberikan izin untuk tidak divaksinasi memiliki hak yang sama dengan mereka yang divaksinasi.

Ini berarti Djokovic tetap bisa datang ke restoran, acara dan tempat lainnya selayaknya mereka yang sudah divaksinasi penuh.

Ia juga tidak perlu melakukan karantina ketika sampai di Australia.

Meski demikian, petenis yang akan bertanding di Australian Open namun harus mengikuti kebijakan testing yang jauh lebih ketat dibandingkan masyarakat umum.

Mereka harus melakukan tes antigen setiap hari dan harus dites tiga kali pada lima sampai tujuh hari pertama di lapangan.

Original Source
Topik Menarik