Kisah Perusahaan Raksasa: World Fuel, Korporasi Energi Global yang Dahulu Pendaur Ulang Oli Bekas

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 06 Januari 2022 - 13:00
Kisah Perusahaan Raksasa: World Fuel, Korporasi Energi Global yang Dahulu Pendaur Ulang Oli Bekas

World Fuel Services Corporation adalah perusahaan layanan untuk energi dan komoditas dari Amerika Serikat. WFS menjadi salah satu perusahaan raksasa yang tercatat dalam Fortune Global 500 tahun 2020 dengan total pendapatan (revenue) 36,81 miliar dolar AS.

Fortune juga mencatat garis besar performa finansial World Fuel pada tahun 2020 itu. Pendapatannya mengalami penurunan sekitar 7,4 persen dari 2019. Sementara untuk keuntungan atau profit yang didapat naik 40,1 persen menjadi 178,9 juta dolar pada 2020.

Dilansir Funding Universe, WFSdimulai sebagai perusahaan daur ulang oli bekas regional dengan penjualan 6 juta dolar per tahun. Itu didirikan di Florida pada 20 Juli 1984, sebagai International Recovery Corp Ralph Weiser dan Jerrold Blair adalah salah satu pendiri perusahaan, yang berbasis di Miami Springs.

Blair menjadi presiden dan chief operating officer pada Januari 1985. Setelah perdagangan over-the-counter di bawah simbol IRPC, International Recovery mulai listing di American Stock Exchange pada Juni 1987 di bawah simbol INT.

Pada tahun 1986, International Recovery mengakuisisi perusahaan bahan bakar penerbangan berusia tiga tahun, Advance Petroleum, Inc (kemudian menjalankan bisnis sebagai World Fuel Services of FL).

Dengan demikian perusahaan memasuki lini bisnis baru yang menjanjikan, yang diperluas menjadi operasi penjualan internasional yang mencakup bandara di seluruh dunia. Salah satu pendiri Advance Petroleum, Philip S. Bradley, diangkat menjadi CEO divisi Layanan Bahan Bakar Penerbangan World Fuel.

World Fuel memasuki bisnis bahan bakar laut melalui akuisisi grup perusahaan Trans-Tec Services pada Januari 1995, yang berbasis di New York, Kosta Rika, Inggris, dan Singapura.

Trans-Tec telah didirikan pada tahun 1985 oleh Paul H. Stebbins dan Michael J. Kasbar; keduanya menjadi eksekutif di World Fuel. Perusahaan ini berganti nama dari International Recovery Corp. menjadi World Fuel Services Corporation pada Agustus 1995.

Pendapatan World Fuel adalah sekitar 500 juta dolar AS pada tahun fiskal 1996. Perusahaan ini hadir di lebih dari 1.100 bandara dan 1.000 pelabuhan di lebih dari 150 negara.

World Fuel mengakuisisi Baseops, sebuah perusahaan jasa penerbangan korporat yang berbasis di Houston, pada Januari 1998 seharga 3,5 juta dolar dalam bentuk tunai dan saham. Baseops telah dibentuk tujuh tahun sebelumnya oleh mantan karyawan Air Routing International, yang juga dibentuk oleh mantan karyawan Universal Weather and Aviation.

Menurut Houston Chronicle, perusahaan-perusahaan ini adalah tiga pemain teratas industri, meskipun penjualan tahunan Baseop (15,3 juta dolar pada tahun 1997) dikerdilkan oleh dua lainnya (diperkirakan lebih dari 150 juta dolar untuk Universal dan 100 juta dolar untuk Perutean Udara). Perusahaan-perusahaan ini menyediakan informasi cuaca dan rencana penerbangan untuk pilot dan melakukan berbagai layanan untuk pemilik jet pribadi.

Operasi perusahaan Bunkerfuels, sebuah broker bahan bakar laut yang substansial, diakuisisi pada April 1999 dalam kesepakatan senilai 8,5 juta dolar. Bunkerfuels memiliki pendapatan tahun 1998 sebesar 1,7 juta dolar dari pendapatan 84 juta dolar. Berbasis di Cranbury, New Jersey, didirikan pada tahun 1978 oleh Robert Fitzgerald, ketua, yang pensiun.

Rencana untuk membentuk anak perusahaan di Indonesia, PT World Fuel Services, diumumkan pada April 1999. Trans-Tec, yang memiliki 10 persen pangsa pasar bunker dunia, membuka kantor di Tokyo, yang ke-11.

Pada bulan Agustus 1999, pejabat perusahaan melaporkan tindakan pembajakan yang tidak biasa. Pengiriman bahan bakar ke industri minyak lepas pantai Nigeria tidak mencapai pelanggan yang dituju. World Fuel mencatat biaya 3,3 juta dolar sebagai hasilnya dan mengajukan klaim ke perusahaan asuransinya. Ini diselesaikan dengan 1 juta dolar pada tahun 2001. Sebelumnya pada tahun 1999, perusahaan telah mengambil biaya 2,2 juta dolar terkait dengan piutang tak tertagih, khususnya di Ekuador.

Terlepas dari pertumbuhannya, para eksekutif World Fuel menganggap saham perusahaan itu undervalued. Setelah mencapai 22 dolar per saham di awal tahun, pada bulan April saham diperdagangkan sedikit lebih dari 11 dolar.

Salah satu kesulitan utama adalah kurangnya perusahaan serupa yang tersedia untuk perbandingan oleh para analis. World Fuel melewati gugatan class action pemegang saham yang diberhentikan pada bulan Desember 2000.

Pada Februari 2000, World Fuel keluar dari bisnis daur ulang oli bekas dengan melepaskan anak perusahaan International Petroleum Corporation ke EarthCare Company of Dallas. Laba bersih turun sepertiga menjadi 9,6 juta dolar pada tahun fiskal 2000 atas penjualan 1,2 miliar dolar, naik dari 720 juta dolar pada 1999.

Presiden Perusahaan Jerrold Blair diangkat sebagai ketua dan CEO pada Agustus 2000 setelah pensiunnya salah satu pendiri Ralph R. Weiser. Dalam beberapa bulan berikutnya, perusahaan memotong stafnya hampir 40 persen sebagai bagian dari upaya untuk membuat kinerja keuangannya tidak terlalu sulit diprediksi.

Presiden dan COO Paul Stebbins, salah satu pendiri Trans-Tec (bersama dengan Michael J. Kasbar, CEO divisi Marine Fuel Services sejak 1995), menjelaskan bisnis tersebut kepada John T. Fakler dari South Florida Business Journal. Pasar bahan bakar dunia sangat terfragmentasi dan tidak dapat diprediksi. Bahan Bakar Dunia memberikan daya beli volume, dan staf khusus melacak banyak variabel dinamika pasar.

Total pendapatan meningkat 27 persen menjadi 1,5 miliar dolar untuk tahun fiskal yang berakhir 31 Maret 2001. Laba bersih naik 10 persen menjadi 10,6 juta dolar. Kenaikan harga bahan bakar dunia pada musim dingin 2000-01 membantu mengirim pelanggan pengencang sabuk ke perusahaan. World Fuel juga menekankan sisi logistik bisnis, bukan sisi kredit, seperti yang telah dilakukan di masa lalu.

WFSC meluncurkan divisi manajemen bahan bakar baru pada musim semi 2001 yang bertujuan membantu maskapai mengelola eksposur mereka terhadap variasi harga bahan bakar jet. Ini berjanji untuk memperluas basis pelanggannya untuk memasukkan akun komersial dan korporat yang lebih besar, kata Ketua Jerrold Blair.

Penurunan lalu lintas penerbangan penumpang mengikuti serangan teroris di Amerika Serikat pada 11 September 2001, namun lalu lintas kargo, charter, dan penerbangan dukungan militer semuanya mengalami peningkatan. Salah satu pelanggan terbesar World Fuel adalah pemerintah AS. Analis memperkirakan tren peningkatan kepemilikan fraksional jet bisnis akan terus berlanjut, yang menguntungkan.

Perusahaan ini berada di peringkat No. 91 dalam daftar Fortune 500 2018 perusahaan terbesar Amerika Serikat. WFS berfokus pada pemasaran, perdagangan, dan pembiayaan komoditas energi penerbangan, kelautan, bangunan, dan transportasi darat serta layanan terkait. Pada 2013, WFS juga beroperasi di gas alam dan listrik.

Pemimpin global dalam pengisian bahan bakar laut, pada tahun 2018 WFS menjual rekor total 21 miliar galon bahan bakar dengan pendapatan 39,8 miliar dolar.

Artikel Asli