Kerap Dituding Lakukan Konversi Agama Berkedok Amal, India Bekukan Rekening Yayasan Bunda Teresa

Global | rmol.id | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 12:18
Kerap Dituding Lakukan Konversi Agama Berkedok Amal, India Bekukan Rekening Yayasan Bunda Teresa

RMOL.Pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi akhirnya memutuskan untuk membekukan rekening bank milik Missionaries of Charity (MoC) Ibu Teresa di Benggala Barat, pada Senin (27/12) waktu setempat.

Pembekuan rekening MoC itu dilakukan setelah sejumlah oknum melakukan aksi main hakim sendiri dengan mengganggu misa Natal di beberapa bagian India, termasuk di wilayah inti Modi menjelang pemilihan lokal yang akan digelar beberapa bulan mendatang.

Kelompok garis keras Hindu yang berafiliasi dengan partai Modi telah berulang kali menuduh MoC memimpin program konversi agama berkedok amal dengan menawarkan uang, pendidikan gratis, dan tempat tinggal kepada orang-orang Hindu yang miskin dan komunitas suku.

Perdana Menteri Negara Bagian Benggala Mamata Banerjee mengaku terkejut dengan berita tersebut.

"Terkejut mendengar (pada) Natal, Kementerian Persatuan membekukan semua rekeing bank Misionaris Cinta Kasih Bunda Teresa di India!" tulis Banerjee di akun Twitternya, seperti dikutip dari Reuters.

"22.000 pasien & karyawan mereka dibiarkan tanpa makanan & obat-obatan. Sementara hukum adalah yang terpenting, upaya kemanusiaan tidak boleh dikompromikan," kata Banerjee, seorang pemimpin oposisi dan kritikus vokal pemerintah Modi.

Misionaris Cinta Kasih didirikan oleh Bunda Teresa pada tahun 1950. Biarawati Katolik Roma peraih Nobel itu meninggal pada tahun 1997.

Berkantor pusat di negara bagian timur Bengal Barat, MoC memiliki lebih dari 3.000 biarawati di seluruh dunia yang mengelola rumah perawatan, dapur komunitas, sekolah, koloni penderita kusta, dan panti asuhan untuk anak-anak terlantar.

Belum ada komentar dari pejabat MoC, sementara Kementerian Dalam Negeri India mengatakan pemerintah akan mengeluarkan pernyataan setelah penyelidikan awal selesai.

"Saya mendesak pers untuk tidak mencampuradukkan penyimpangan keuangan dari kelompok amal dengan sentimen agama, keputusan untuk membekukan akun tidak ada hubungannya dengan agama Kristen," kata seorang pejabat, meminta anonimitas karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Vikaris Jenderal Dominic Gomes dari Keuskupan Agung Calcutta mengatakan pembekuan rekening Benggala Barat adalah "hadiah Natal yang kejam bagi yang termiskin dari yang miskin".

Sejak Modi berkuasa pada tahun 2014, kelompok Hindu sayap kanan telah mengkonsolidasikan posisi mereka di seluruh negara bagian dan meluncurkan serangan skala kecil terhadap minoritas agama, dengan mengatakan tindakan mereka adalah untuk mencegah konversi agama.

Orang Kristen dan kritikus lainnya mengatakan pembenaran untuk mencegah konversi adalah salah dan kenyataannya orang Kristen hanya mewakili 2,3 persen dari 1,37 miliar penduduk India, sementara umat Hindu adalah mayoritas.

Surat kabar Hindu pada hari Senin melaporkan gangguan perayaan Natal pada akhir pekan dan minggu lalu, termasuk perusakan patung Yesus Kristus seukuran manusia di Ambala di Haryana, sebuah negara bagian utara yang diperintah oleh Partai Bharatiya Janata Party (BJP).

Laporan itu juga melaporkan para aktivis membakar model Sinterklas dan meneriakkan slogan-slogan menentang perayaan Natal dan konversi agama pada hari Sabtu di luar sebuah gereja di Varanasi, daerah pemilihan parlemen Modi dan kota paling suci bagi umat Hindu. []

Artikel Asli