Korsel Desak Korut Buka Pintu Dialog di Awal Tahun

Global | sindonews | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 05:30
Korsel Desak Korut Buka Pintu Dialog di Awal Tahun

SEOUL - Kementerian Unifikasi Korea Selatan (Korsel) pada Senin (27/12/2021) mendesak Korea Utara (Korut) untuk memulai tahun baru dengan langkah dialog dan kerja sama. Pyongyang akan mengadakan pertemuan partai pada pekan ini untuk membahas kebijakan dalam dan luar negeri. masalah.

Korut sebelumnya mengumumkan Partai Buruh yang berkuasa akan mengadakan rapat pleno komite pusatnya "pada sepertiga terakhir Desember" untuk membahas dan memutuskan rencana kerja untuk tahun baru.

Baca: Nestapa Umat Kristen Korut Kala Natal, Diburu Tim Pembunuh Rezim Kim Jong-un

"Plenary biasanya diadakan selama satu sampai empat hari dengan kehadiran pemimpin Kim Jong-un," kata juru bicara Kementerian Unifikasi Korsel, Lee Jong-joo selama konferensi pers regular, seperti dikutip dari Yonhap.

Menurut Jong-joo, pemerintah Seoul terus mencermati acara yang diharapkan untuk kemungkinan pesan tentang hubungan antar-Korea atau negosiasi nuklir. "Kami berharap Korut akan memulai tahun baru dengan membuka pintu untuk dialog dengan komunitas internasional, dan mengambil langkah maju untuk keterlibatan dan kerja sama," katanya.

Pernyataan itu muncul ketika pembicaraan nuklir antara Korut dan Amerika Serikat tetap terhenti sejak runtuhnya KTT Hanoi 2019. Pyongyang tetap tidak menanggapi tawaran untuk pembicaraan, menuntut Washington terlebih dahulu menarik kembali apa yang disebutnya "standar ganda" dan "kebijakan bermusuhan" terhadap rezimnya.

Baca: Biden Larang Kirim Bantuan Non Kemanusiaan ke Korut Tahun Depan

Sementara itu, Korut dilaporkan tengah memacu pendidikan online di universitas-universitas besar sebagai bagian dari upaya untuk melatih "pekerja tipe intelektual" dengan keahlian sains dan teknologi, menurut media pemerintahnya, Senin.

Surat kabar utama Korea Utara, Rodong Sinmun, mengatakan, sekitar 100.000 pekerja saat ini terdaftar untuk kelas online di seluruh negeri, termasuk 10.000 yang baru terdaftar tahun ini. Korut meluncurkan kursus pendidikan online pertamanya 10 tahun lalu di Universitas Teknologi Kim Chaek, dengan jumlah siswa yang terdaftar dalam kursus semacam itu terus meningkat.

"Di tempat kerja mana pun, ada pekerja yang ingin berkontribusi pada kekayaan dan kekuatan tanah air mereka dengan mempelajari lebih banyak sains dan teknologi," kata surat kabar itu.

Baca: Korut Cari Cara Tembus Sistem Pertahanan AS Lewat Uji Coba Rudal Balistik

Jong-un dilaporkan telah menekankan pentingnya ilmu pengetahuan dan teknologi untuk pembangunan ekonomi yang mandiri di tengah sanksi yang melumpuhkan terhadap program nuklir dan misilnya.

Artikel Asli