Hadiah Natal Terkejam, Bekukan Rekening Amal Bunda Teresa, Serukan Bantai 2 Juta Muslim

Global | gatra.com | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 05:11
Hadiah Natal Terkejam, Bekukan Rekening Amal Bunda Teresa, Serukan Bantai 2 Juta Muslim

Benggala Barat, Gatra.com- Pemerintah India telah membekukan rekening bank Missionaries of Charity (MoC) Ibu Teresa di Benggala Barat, kata pemimpin politik negara bagian itu, yang merupakan pukulan bagi salah satu kelompok paling terkemuka di negara itu yang menjalankan penampungan bagi orang miskin. Al Jazeera , 27/12.

Langkah itu dilakukan pada Senin setelah beberapa kelompok Hindu sayap kanan mengganggu misa Natal di beberapa bagian India selama akhir pekan, termasuk di daerah pemilihan parlemen Modi di negara bagian Uttar Pradesh yang paling padat penduduknya di mana pemilihan lokal dijadwalkan awal tahun depan.

Kelompok garis keras Hindu yang berafiliasi dengan Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Modi telah berulang kali menuduh MoC memimpin program konversi agama dengan kedok amal dengan menawarkan uang, pendidikan gratis, dan tempat tinggal kepada umat Hindu dan komunitas suku yang miskin.

Kementerian dalam negeri mengatakan sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa aplikasi Missionaries of Charity untuk memperbarui lisensi yang memungkinkan untuk mendapatkan dana dari luar negeri ditolak pada Natal, The Associated Press melaporkan.

Kementerian mengatakan menemukan "masukan yang merugikan" saat mempertimbangkan aplikasi pembaruan badan amal tersebut. Itu tidak menjelaskan.

Terkejut mendengar bahwa (pada) Natal, Union Ministry MEMBEKUHKAN SEMUA REKENING BANK Misionaris Cinta Kasih Bunda Teresa di India! Mamata Banerjee, kepala menteri Benggala Barat, menulis dalam sebuah tweet pada Senin.

(Sebanyak) 22.000 pasien & karyawan mereka dibiarkan tanpa makanan & obat-obatan. Sementara hukum adalah yang terpenting, upaya kemanusiaan tidak boleh dikompromikan, kata Banerjee, seorang pemimpin oposisi dan kritikus vokal pemerintah Modi.

Peraih Nobel Bunda Teresa , seorang biarawati Katolik Roma yang meninggal pada tahun 1997, mendirikan Misionaris Cinta Kasih pada tahun 1950.

Berbasis di negara bagian Bengal Barat bagian timur, MoC memiliki lebih dari 3.000 biarawati di seluruh dunia yang mengelola rumah perawatan, dapur komunitas, sekolah, koloni penderita kusta, dan panti asuhan untuk anak-anak terlantar.

Dalam sebuah pernyataan, badan amal itu mengatakan pemerintah tidak membekukan akunnya, tetapi menambahkan bahwa aplikasi pembaruan Undang-Undang Kontribusi Asing (FCRA) belum disetujui. "Oleh karena itu ... kami telah meminta pusat kami untuk tidak mengoperasikan salah satu akun (kontribusi asing) sampai masalah ini diselesaikan," katanya.

Vikaris Jenderal Dominic Gomes dari Keuskupan Agung Calcutta mengatakan pembekuan rekening Benggala Barat adalah "hadiah Natal yang kejam bagi yang termiskin dari yang miskin".

Serangan Kebencian di Akhir pekan Natal

Sejak Modi berkuasa pada tahun 2014, kelompok-kelompok Hindu sayap kanan telah mengkonsolidasikan posisi mereka di seluruh negara bagian dan meluncurkan serangan kebencian terhadap minoritas agama, dengan mengatakan tindakan mereka adalah untuk mencegah konversi agama .

Awal bulan ini, MoC menemukan dirinya sedang diselidiki di negara bagian asal Modi, Gujarat, menyusul keluhan bahwa gadis-gadis di tempat penampungannya dipaksa untuk membaca Alkitab dan membaca doa-doa Kristen. Badan amal itu membantah tuduhan itu.

Orang-orang Kristen dan kritikus lainnya mengatakan pembenaran untuk mencegah perpindahan agama adalah salah dan mencatat bahwa orang-orang Kristen hanya mewakili 2,3 persen dari 1,37 miliar penduduk India, sementara umat Hindu adalah mayoritas, terhitung hampir 80 persen dari 1,3 miliar penduduk negara itu.

Pavni Mittal dari Al Jazeera , melaporkan dari New Delhi, mengatakan perayaan Natal terganggu selama akhir pekan dan minggu lalu, termasuk perusakan patung Yesus Kristus seukuran manusia di Ambala di Haryana, negara bagian utara yang diperintah oleh BJP nasionalis Hindu Modi.

Natal yang lalu, patung Yesus Kristus dirusak di India utara dan di bagian lain negara itu juga. Gereja-gereja melaporkan massa Hindu masuk dan mengganggu layanan mereka, katanya saat meliput protes terhadap serangan agama di ibu kota.

Mittal mengatakan massa membakar model Santa Claus dan meneriakkan slogan-slogan menentang perayaan Natal dan konversi agama pada hari Sabtu. Laporan media lokal mengatakan insiden itu terjadi di luar sebuah gereja di Varanasi, daerah pemilihan parlemen Modi dan salah satu kota paling suci umat Hindu.

Anoop Shramik, seorang aktivis sosial di Varanasi, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia melihat sekitar dua lusin orang membakar Sinterklas.

Pada Sabtu, perayaan Natal juga terganggu di Silchar di negara bagian timur laut Assam setelah para pria, yang mengaku sebagai anggota Bajrang Dal kelompok sayap kanan yang memiliki hubungan dekat dengan BJP memaksa masuk ke sebuah gereja, saluran berita NDTV melaporkan .

Beberapa negara bagian India telah meloloskan atau sedang mempertimbangkan undang-undang anti-konversi yang menantang kebebasan berkeyakinan dan hak-hak terkait yang dijamin konstitusi India kepada minoritas.

Elias Vaz, wakil presiden nasional Persatuan Katolik Seluruh India, mengutuk insiden terbaru. Kekuatan India terletak pada keragamannya dan orang-orang yang melakukan ini pada Natal adalah anti-nasional yang sesungguhnya, kata Vaz.

Seruan Pembantaian Muslim

Pembekuan rekening bank MoC dan serangan terhadap perayaan Natal terjadi hanya beberapa hari setelah acara kontroversial diadakan di kota suci Hindu Haridwar di India utara, di mana kelompok garis keras Hindu menyerukan pembunuhan massal terhadap minoritas Muslim .

Pertemuan itu dihadiri oleh setidaknya satu anggota BJP Modi. Bahkan jika hanya seratus dari kita menjadi tentara dan membunuh dua juta dari mereka (Muslim), kita akan menang Jika Anda berdiri dengan sikap ini saja maka Anda akan mampu melindungi 'sanatan dharma' (bentuk mutlak dari Hindu), ujar salah satu narasumber dalam acara tersebut.

Delegasi lain, Prabodhanand Giri, kepala kelompok Hindu sayap kanan yang sering difoto dengan anggota senior BJP, menyerukan pembersihan dan bagi mereka yang hadir untuk siap mati atau dibunuh.

Yang lain mengatakan dia telah meminta hotel dari negara bagiannya untuk tidak mengizinkan perayaan Natal. Pernyataan itu disambut dengan sorak-sorai dari para hadirin.

Polisi di negara bagian Uttarakhand mengatakan mereka telah meluncurkan penyelidikan, tetapi tidak ada penangkapan yang dilakukan 10 hari setelah kejadian tersebut.

Pada akhir pekan, beberapa pengacara mengajukan banding ke Mahkamah Agung India untuk turun tangan dan mengambil tindakan terhadap apa yang mereka lihat sebagai serangan terhadap persatuan India dan kehidupan jutaan sesama warga Muslim, Mittal dari Al Jazeera melaporkan.

Artikel Asli