Kanada Serukan Front Persatuan untuk Hadapi China

Global | sindonews | Published at Minggu, 26 Desember 2021 - 21:10
Kanada Serukan Front Persatuan untuk Hadapi China

OTTAWA - Perdana Menteri (PM) Kanada Justin Trudeau mendesak "demokrasi kapitalis" Barat untuk bersatu guna mencegah Beijing mengambil keuntungan dari pertikaian mereka atas keuntungan dari pasar China yang berkembang.

Dalam sebuah wawancara dengan Global News yang disiarkan pada hari Sabtu, Trudeau mengatakan bahwa negara-negara Barat harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam bekerja sama dan berdiri kuat sehingga China tidak dapatbermain-main dan memecah belah satu sama lain.

"Ada sedikit persaingan, di antara teman-teman, karena kita adalah negara demokrasi kapitalis terutama mengingat peluang ekonomi yang luar biasa dari kelas menengah China yang sedang naik daun," katanya seperti dikutip dari Russia Today , Minggu (26/12/2021).

Meski begitu, Trudeau mengakui bahwa manfaat ekonomi lebih besar daripada kekhawatiran yang dinyatakan secara terbuka oleh Barat tentang dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan perilaku "pemaksaan" China.

"Kami telah bersaing dan China dari waktu ke waktu dengan sangat cerdik mempermainkan kami satu sama lain dalam cara yang kompetitif di pasar terbuka," ujarnya.

Trudeau mengatakan ada beberapa isu global, seperti perubahan iklim, bahwa Kanada harus terus bekerja sama dengan China. Tetapi untuk bersaing dengan China secara ekonomi, semua negara yang berpikiran sama harus bekerja sama, berkoordinasi, dan"menunjukkan front persatuan.

Hubungan Kanada yang sudah buruk dengan China mencapai titik terendah baru bulan ini, setelah Ottawa bergabung dengan boikot diplomatik yang dipimpin Amerika Serikat (AS) pada Olimpiade Beijing 2022. Mengulangi retorika dari Washington dan Canberra, Trudeau menuduh China melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang berulang atas dugaan penganiayaan terhadap Muslim Uighur, yang memicu teguran keras dari Beijing.

"Berpegang teguh pada mentalitas Perang Dingin dan prasangka ideologis, Kanada dan segelintir negara barat ikut campur dalam urusan internal negara lain dengan dalih hak asasi manusia dalam upaya untuk mengganggu dan menahan proses pembangunan mereka," kata Kedutaan Besar China di Kanada.

"Kanada sama sekali tidak memenuhi syarat untuk menjadi 'pengkhotbah hak asasi manusia' dan tentu saja tidak dalam posisi untuk menghakimi China di depan ini," sambung pernyataan itu.

Artikel Asli