Rusia Siap Lanjutkan Pembicaraan Nuklir dengan Korea Utara

Global | sindonews | Published at Minggu, 26 Desember 2021 - 15:00
Rusia Siap Lanjutkan Pembicaraan Nuklir dengan Korea Utara

MOSKOW - Utusan Rusia untuk Korea Selatan (Korsel), Andrey Kulik, menyatakan bahwa Moskow siap untuk melanjutkan pembicaraan dengan Korea Utara tentang masalah senjata nuklir. Menurutnya, menyelesaikan masalah di kawasan itu akan membutuhkan diplomasi yang hati-hati dan lambat.

"Rusia secara aktif terlibat dalam pencarian solusi untuk masalah Semenanjung Korea, termasuk masalah nuklir," kata Andrey Kulik kepada TASS dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Kamis (24/12). "Kami percaya bahwa tidak ada alternatif untuk pendekatan yang komprehensif dan bertahap untuk menyelesaikan situasi di kawasan, yang harus dilakukan hanya melalui cara politik dan diplomatik," lanjutnya.

Baca: Kim Jong-un Minta Rudal Nuklir Korea Utara Siap Tempur

"Kami yakin bahwa kegiatan selangkah demi selangkah berdasarkan prinsip-prinsip kesetaraan dan pendekatan bertahap dan sinkron akan memungkinkan untuk memastikan denuklirisasi Semenanjung Korea dan meletakkan dasar bagi sistem perdamaian dan keamanan yang kokoh di sini," dia pergi.

Kulik juga mencatat bahwa kontak bilateral baru-baru ini menunjukkan bahwa Rusia siap memberikan kontribusi nyata untuk membuka blokir proses negosiasi, meredakan ketegangan militer dan politik, serta membangun dialog dan kerja sama antara semua pihak yang terlibat.

"Rusia dan China telah bekerja sama untuk merumuskan rencana Semenanjung Korea, termasuk saran untuk meningkatkan hubungan Korea Utara dengan Korea Selatan, AS, dan Jepang" ujar Kulik. "Moskow dan Seoul memiliki pendekatan fundamental yang sama atau serupa untuk menyelesaikan masalah Semenanjung Korea," lanjutnya.

Baca: Korut Cari Cara Tembus Sistem Pertahanan AS Lewat Uji Coba Rudal Balistik

"Rusia bertekad untuk berinteraksi secara dekat dengan semua pihak yang berkepentingan untuk mengakhiri jeda yang berkepanjangan dalam proses politik di Semenanjung Korea dan mencegah situasi keamanan berkembang secara negatif," kata duta besar itu.

Awal bulan ini, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengumumkan bahwa negaranya, bersama dengan tetangga utaranya, China, dan AS, pada prinsipnya telah setuju untuk menyatakan berakhirnya secara resmi Perang Korea. Konflik berlangsung dari tahun 1950-1953, tetapi berakhir dengan gencatan senjata dan secara teknis telah berlangsung sejak saat itu.

Pemimpin Korea Selatan melaporkan bahwa semua pihak siap untuk secara resmi mengakhiri perang, tetapi diskusi tidak dapat dilanjutkan karena Pyongyang menuduh AS mengadopsi "kebijakan bermusuhan" terhadapnya, termasuk dengan sanksi ekonomi. Washington mengatakan bahwa sanksi tidak dapat berakhir sampai Korea Utara meninggalkan program nuklirnya.

Artikel Asli