Ribuan Penerbangan Batal Karena Omicron, Covid Prancis Tembus 100 Ribu

Global | katadata.co.id | Published at Minggu, 26 Desember 2021 - 09:25
Ribuan Penerbangan Batal Karena Omicron, Covid Prancis Tembus 100 Ribu

Bandara-bandara di dunia melaporkan pembatalan ribuanpenerbangan menjelang Libur Natal, sejak Kamis (23/12). Pembatalan disebabkan merebaknya kasus Covid-19 varian baru Omicron.

Flightaware.com melaporkan setidaknya ada 8.072 penerbangan yang dibatalkan sejak Kamis hingga hari ini, baik rute domestik ataupun internasional. Pembatalan terbanyak terjadi di Amerika Serikat yakni 2.551.

Pembatalan disebabkan karena terus merebaknya kasus Omicron di seluruh negara. Maskapai penerbangan kekurangan kru dan stafkarena banyak dari kru dan staf mereka dinyatakan positif ataupun terpaksa menjalani karantina.

Pada Kamis (23/12), United Airlines meminta maaf karena telah membatalkan ratusan penerbangan.

"Meningkatknya kasus Omicron pekan ini berdampak langsung pada kru penerbangan kami dan orang-orang yang menjalankan operasional bisnis kami," tutur United Airlines, seperti dilansir dari CNN .

Dibatalkannya penerbangan membuat ribuan penumpang terdampar di bandara dan harus menunggu tanpa kepastian.
Transportation Security Administration (TSA) Amerika Serikat mencatat terdapat 2,19 juta orang yang melakukan screening di Amerika Serikat pada Kamis (23/12).

Sejumlah negara laporkan rekor baru kasus Covid-19
Prancismelaporkan tambahan kasus baru Covid-19sebanyak 104.611 pada Sabtu (25/12). Angka tersebut adalah yang tertinggi sejak pandemi Covid-19 melanda dunia pada Maret tahun lalu.

Rekor tambahan kasus di Prancis sudah terjadi dalam tiga hari terakhir. PresidenEmmanuel Macronpun akan melakukan rapat khusus untuk membahas kebijakan baru dalam penanganan kasus Covid-19, terutama Omicron.

Dilansir dari the Guardian, Pada Jumat (24/12), badan kesehatan Prancis telah merekomendasikan suntikan booster untuk masyarakat dewasa pada bulan ketiga setelah vaksinasi lengkap.

Sebanyak 76,5% masyarakat Prancis telah mendapatkan vaksinasi penuh.

Nantinya, pass atau kartu sehat hanya valid atau dinyatakan sah kepada mereka yang sudah mendapatkan booster.

Kartu tersebut akan menjadi syarat bagi masyarakat untuk memasuki kafe, restoran, wilayah publik lain, dan persyaratan perjalanan internasional.

Menyusul melonjaknya kasus, beberapa wilayah di Prancis telah menerapkan kebijakan baru. Wilayah
Savoie, misalnya, telah mewajibkan kembali pemakaian masker, baik di dalam ataupun luar ruangan.

Sebagai catatan, kasus di Prancis meningkat tajam sejak awal Januari. Pada 4 Desember, kasus di negara tersebut baru menembus rekor baru 50 ribu kasus. Namun, menjelang akhir bulan, angkanya melonjak hingga menembus 100 ribu.

Hingga kini, Prancis telah melaporkan kasus sebanyak 9,08 juta dengan angka kematian mencapai 122,546.

Selain Prancis, sejumlah negara juga terus melaporkan rekor tambahan kasus Covid.

Italia mencatat rekor baru dalam tiga hari terakhir. Negara tersebut melaporkan tambahan kasus sebanyak 54.762 pada Sabtu (25/12), jauh lebih tinggi dibandingkan hari sebelumnya (50.599).

Inggris juga melaporkan rekor baru sebanyak122.186 kasus.

Di Australia, negara bagian New South Wales juga mencatat rekor sebanyak 6.394 sementara negara bagian Victoria melaporkan rekor baru sebanyak 1.608 kasus.


Artikel Asli