Loading...
Loading…
Diduga Hasil Kerja Paksa, AS Tolak Sarung Tangan Produksi Malaysia

Diduga Hasil Kerja Paksa, AS Tolak Sarung Tangan Produksi Malaysia

Global | sindonews | Selasa, 21 Desember 2021 - 04:11

KUALA LUMPUR - Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) Amerika Serikat (AS) telah melarang impor dari produsen sarung tangan Malaysia Brightway Group atas dugaan praktik kerja paksa. Demikian dinyatakan CBP, Senin (20/12/2021). Ini adalah larangan keenam dalam 18 bulan pada perusahaan Malaysia, dan yang kelima dari sektor manufaktur sarung tangan negara itu sejak September 2019.

CBP mengeluarkan perintah pelepasan, menginstruksikan pelabuhan masuk AS untuk menahan sarung tangan sekali pakai yang diproduksi di Malaysia oleh tiga perusahaan dalam grup - Brightway Holdings, Laglove dan Biopro - mulai awal pekan ini.

Baca: Beli Sarung Tangan Jacko, Inggris Sanksi Putra Presiden Guinea Equatorial

"Tindakan itu diambil berdasarkan informasi yang secara wajar mengindikasikan penggunaan kerja paksa dalam operasi manufaktur entitas itu," sebut pernyataan CBP, seperti dikutip dari Reuters. CBP mengatakan telah mengidentifikasi 10 dari 11 indikator kerja paksa Organisasi Buruh Internasional selama penyelidikannya ke Brightway.

Pada bulan Desember tahun lalu, pejabat Malaysia menggerebek fasilitas Brightway dan menemukan pekerja yang tinggal di kontainer pengiriman, dalam kondisi yang sangat jorok sehingga Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia, M Saravanan kemudian menyamakan mereka dengan "perbudakan modern".

Ditanya pada bulan Mei tentang penggerebekan tersebut, Direktur Pelaksana perusahaan, G. Baskaran, mengatakan kepada Reuters, bahwa laporan audit dari 2019 dan 2020 menunjukkan kalau perusahaan itu tidak melakukan segala bentuk kerja paksa atau perbudakan modern.

Baca: Penjualan Sarung Tangan Meroket Gegara Pandemi, MARK Panen Duit Miliaran

Sekitar sebulan setelah penggerebekan Malaysia, CBP membuka penyelidikan ke Brightway, menurut sebuah surat yang dilihat oleh Reuters.

Sebelumnya pada akhir November, Pemerintah Inggris telah meluncurkan penyelidikan ke salah satu pemasok utama alat pelindung diri NHS atas dugaan penggunaan kerja paksa. Pejabat di Departemen Bisnis, Energi, dan Strategi Industri (BEIS) sedang menyelidiki Supermax, yang memenangkan kontrak 316 juta Poundsterling untuk 88,5 juta sarung tangan karet saat pandemi Covid mulai merebak.

Pemerintah Inggris telah memulai penyelidikannya sendiri setelah Jeremy Purvis, seorang rekan Demokrat Liberal, menuntut pengawasan Supermax dan tindakan untuk memastikan bahwa produk yang dibuat menggunakan perbudakan modern tidak digunakan di Inggris.

Baca: Mahasiswa UMM Ciptakan Sarung Tangan Pencegah Kecelakaan Kerja

Ditanya oleh Guardian untuk perincian penyelidikan, seorang juru bicara pemerintah mengatakan: "Kami menanggapi tuduhan semacam ini dengan sangat serius dan kami sedang menyelidiki klaim yang dibuat terhadap Supermax. Kami telah membuat komitmen kuat untuk memberantas perbudakan modern dari semua kontrak dalam rantai pasokan pemerintah."

Pemerintah menjelaskan bahwa penyelidikan dapat menyebabkan Supermax dilarang memasok NHS. "Proses uji tuntas yang tepat dilakukan untuk semua kontrak pemerintah dan pemasok kami diwajibkan untuk mengikuti standar hukum dan etika tertinggi. Jika mereka gagal melakukannya, kami akan menghapusnya dari kontrak saat ini dan yang akan datang," kata juru bicara itu.

Original Source

Topik Menarik