Loading...
Loading…
WHO: Kasus Covid-19 di Afsel Melonjak Lebih 100% akibat Varian Omicron

WHO: Kasus Covid-19 di Afsel Melonjak Lebih 100% akibat Varian Omicron

Global | katadata.co.id | Kamis, 09 Desember 2021 - 07:51

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa kasus baru Covid-19 di Afrika Selatan meningkat lebih dari dua kali lipat selama seminggu terakhir di tengah penyebaran varian Omicron. Varian ini menjadi varian Covid-19 yang dominan di negara itu.

Selama seminggu antara 29 November-5 Desember, kasus Afrika Selatan meningkat 111% dibandingkan minggu sebelumnya. Dalam periode tujuh hari tersebut, sekitar 62.000 kasus baru dilaporkan di Afrika Selatan.

Persentase tes positif Covid melonjak menjadi 22,4%, meningkat dari hanya sebesar 1,2% selama minggu pertama November. WHO menduga varian Omicron menjadi penyebab lonjakan kasus yang signifikan ini, meski ada faktor penyebab lainnya.

"Sangat masuk akal peningkatan ini didorong oleh penyebaran Omicron, bersamaan dengan melonggarnya protokol kesehatan masyarakat, serta cakupan vaksinasi Covid-19 yang sub-optimal di negara itu. Baru 25,2% populasi di Afrika Selatan yang telah divaksinasi penuh," tulis laporan WHO seperti dikutip CNBC.com , Kamis (9/12).

Data tersebut muncul saat varian Omicron menyebar ke seluruh dunia dengan kasus yang telah dikonfirmasi di 57 negara. Afrika Selatan dan Botswana, yang keduanya mendeteksi varian awal bulan lalu, menyumbang 62% dari kasus Omicron yang dilaporkan pada 2 Desember.

Sementara itu, para ilmuwan di seluruh dunia berlomba untuk menjawab pertanyaan tentang transmisibilitas atau seberapa menular varian ini dan tingkat keparahan gejalanya.

Menurut laporan WHO, Omicron memiliki lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan, yang digunakan virus untuk menyerang sel manusia. Beberapa mutasi mempengaruhi virulensi varian dan menunjukkan itu bisa lebih menular daripada jenis Covid-19 sebelumnya.

Pada hari Rabu, pemimpin teknis Covid-19 WHO Maria Van Kerkhove mengatakan bukti awal dari Afrika Selatan mungkin menunjukkan varian baru ini lebih ringan daripada varian Delta Covid-19. "Tetapi masih terlalu dini untuk menyimpulkan itu," ujarnya.

Dia menambahkan bahwa pasien di Afrika Selatan dengan gejala penyakit yang lebih ringan mungkin tidak mengalami infeksi sepenuhnya. Van Kerkhove juga mencatat bahwa bukti sebagian besar didasarkan pada informasi anekdotal daripada studi komprehensif.

"Terlalu dini untuk mengatakannya. Saya hanya ingin berhati-hati terhadap kesimpulan apa pun tentang tingkat keparahan Omicron," kata Van Kerkhove selama pengarahan.

Tetapi dia mengatakan bahwa populasi yang rentan, seperti individu yang lebih tua, tidak divaksinasi atau memiliki kondisi yang mendasarinya, memiliki risiko yang jauh lebih tinggi terkena penyakit parah.

Pertanyaan tentang pengaruh varian baru pada kemanjuran vaksin tetap tidak terjawab juga, meskipun bukti baru muncul dari studi pendahuluan yang dirilis Selasa oleh para ilmuwan Afrika Selatan.

Studi ini menemukan varian tersebut secara signifikan mengurangi perlindungan antibodi yang dihasilkan oleh vaksin Pfizer dan BioNTech. Namun, para ilmuwan Afrika Selatan mencatat pasien yang pulih dari virus dan menerima suntikan booster kemungkinan akan memiliki perlindungan lebih dari gejala parah.

Kepala Ilmuwan WHO Soumya Swaminathan mengatakan masih terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa aktivitas penetralan yang berkurang ini akan menurunkan efikasi vaksin yang signifikan.

Kami tidak tahu itu karena seperti yang Anda tahu, sistem imunitas jauh lebih kompleks. Ada sel T, ada sel B memori, jadi yang benar-benar kita butuhkan sekarang adalah upaya penelitian yang terkoordinasi dan tidak terburu-buru mengambil kesimpulan, belajar demi penelitian, kata Swaminathan.

Original Source

Topik Menarik