Loading...
Loading…
Semakin Memanas, AS Memboikot Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing

Semakin Memanas, AS Memboikot Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing

Global | koran-jakarta.com | Selasa, 07 Desember 2021 - 09:10

AS telah mengumumkan akan boikot diplomatik terhadap pagelaran Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing, Tiongkok. Gedung Putih mengatakan tidak ada delegasi resmi yang akan dikirim ke Olimpiade karena kekhawatiran tentang catatan hak asasi manusia di Tiongkok.

Tetapi dikatakan bahwa atlet AS dapat hadir dan akan mendapat dukungan penuh dari pemerintah. Tiongkok sebelumnya mengatakan akan mengambil "tindakan balasan yang tegas" jika terjadi boikot.

Presiden AS Joe Biden menyebutkan bulan lalu bahwa dia sedang mempertimbangkan boikot diplomatik atas acara tersebut. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengkonfirmasi sikap boikot pada hari Senin, dengan mengatakan bahwa pemerintah tidak akan berkontribusi pada pagelaran Olimpiade tersebut.

"Perwakilan diplomatik atau resmi AS akan memperlakukan permainan ini sebagai bisnis seperti biasa dalam menghadapi pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan dan kekejaman di Xinjiang," katanya dilansir dari BBC .

"Kami tidak bisa melakukan itu," lanjutnya.

Boikot diplomatik pemerintahan Biden terhadap Olimpiade Musim Dingin 2022 jauh dari boikot AS sebelumnya pada 1980, ketika menarik para atletnya keluar dari Olimpiade Moskow untuk memprotes invasi Soviet ke Afghanistan tahun sebelumnya.

Uni Soviet dan sekutunya, pada gilirannya, memboikot Olimpiade Musim Panas 1984 berikutnya yang diadakan di Los Angeles.

Psaki mengatakan pemerintah AS tidak merasa itu adalah langkah yang tepat untuk menghukum atlet yang telah berlatih untuk saat ini, tetapi tidak mengirim delegasi resmi AS ke Olimpiade 2022 dapat mengirim pesan yang jelas.

AS sendiri akan menggelar Olimpiade Musim Panas 2028 di Los Angeles. Baik anggota parlemen Demokrat dan Republik telah menyerukan boikot sebagai sarana untuk memprotes pelanggaran hak asasi manusia di Tiongkok.

Boikot diplomatik dengan cepat dipuji oleh politisi dari kedua sisi spektrum politik. Senator Republik Utah Mitt Romney mentweet bahwa pemerintahan Biden benar untuk menolak kehadiran diplomatik di Olimpiade.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Demokrat Nancy Pelosi mengatakan dia memuji keputusan pemerintah.

"Sementara kami harus mendukung dan merayakan atlet kami, Amerika dan dunia tidak dapat memberikan izin resmi kami untuk pertandingan ini atau melanjutkan seolah-olah tidak ada yang salah dengan mengadakan Olimpiade di negara yang melakukan genosida dan pelanggaran hak asasi manusia massal," kata Pelosi.

Beberapa politisi AS, bagaimanapun, mengatakan mereka percaya bahwa boikot diplomatik tidak cukup. Senator Tom Cotton, seorang Republikan dari Arkansas, menyebut boikot diplomatik sebagai "setengah-setengah" dan berpendapat bahwa pemerintah seharusnya memilih untuk "memboikot sepenuhnya" permainan itu.

"Bisnis Amerika seharusnya tidak mendukung Partai Komunis Tiongkok secara finansial dan kita tidak boleh mengekspos Tim USA pada bahaya rezim menjijikkan yang menghilangkan atletnya sendiri," katanya.

Anggota Kongres Tim Ryan, seorang Demokrat Ohio, mengatakan bahwa sementara dia senang melihat pemerintahan Biden mengambil langkah-langkah untuk meminta pertanggungjawaban Tiongkok, boikot diplomatik "tidak cukup jauh".

"Tiongkok telah berulang kali menunjukkan bahwa mereka tidak pantas mendapatkan kehormatan terkait dengan menjadi tuan rumah Olimpiade, dan Olimpiade harus diselenggarakan di tempat lain," kata Ryan.

Tiongkok sebelumnya menggambarkan kemungkinan boikot sebagai angan-angan dan kesombongan, mengingat belum ada pejabat AS yang diundang ke pertandingan tersebut.

"Saya ingin menekankan bahwa Olimpiade Musim Dingin bukanlah panggung untuk sikap dan manipulasi politik," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian pada konferensi pers reguler.

"Jika AS bertekad untuk memiliki caranya sendiri, China akan mengambil tindakan balasan yang tegas," tambah Zhao.

Original Source

Topik Menarik