NASA Ingin Bangun Reaktor Nuklir Bulan dalam 10 Tahun Ke Depan

Global | wartaekonomi | Published at Jumat, 26 November 2021 - 14:41
NASA Ingin Bangun Reaktor Nuklir Bulan dalam 10 Tahun Ke Depan

Melalui Departemen Energi AS, NASA telah merilis permintaan kontrak untuk desain untuk membangun reaktor nuklir yang mampu melakukan perjalanan ke dan berfungsi di bulan dalam dekade berikutnya.

Reaktor nuklir adalah kunci dari Rencana Artemis NASA, sebuah misi untuk membawa orang kembali ke satelit bulan Bumi dan menyiapkan infrastruktur untuk pangkalan bulan permanen. Dari sana, NASA kemudian akan meluncurkan misi manusia pertama ke Mars.

Menurut NASA, Kekuatan permukaan fisi, dalam hubungannya dengan sel surya, baterai, dan sel bahan bakar, dapat memberikan kekuatan untuk mengoperasikan penemu, melakukan eksperimen, dan menggunakan sumber daya bulan untuk menghasilkan air, propelan, dan persediaan lain untuk mendukung kehidupan.

NASA tertarik pada fisi nuklir karena keandalannya, kemampuan pembangkit listriknya, dan kemampuan teknologinya menjadi kompak dan ringan. Kelayakan teknologi ini bergantung pada kemudahannya dalam melakukan perjalanan sejauh 250.000 mil dari Bumi ke Bulan.

Namun, karena kawah gelap dan malam bulan selama berminggu-minggu, tenaga surya tidak cukup untuk mempertahankan tempat tinggal manusia jangka panjang di bulan.

NASA dan DOE berkolaborasi dalam pengembangan penting dan menantang ini, yang setelah selesai, akan menjadi langkah luar biasa menuju eksplorasi manusia jangka panjang di bulan dan Mars, Todd Tofil, yang menjabat sebagai manajer proyek Fission Surface Power, Sputnik News melaporkan.

Kami akan memanfaatkan kemampuan unik dari pemerintah dan industri swasta untuk menyediakan daya yang andal dan berkelanjutan yang tidak bergantung pada lokasi bulan, tambahnya.

Rencana Artemis bertujuan agar orang-orang mendarat di bulan pada tahun 2024, tanggal yang telah ditunjukkan oleh NASA akan dimundurkan.

Misi selanjutnya diharapkan untuk membangun stasiun ruang angkasa orbit bulan yang disebut Gateway, dan perlahan-lahan membawa infrastruktur dan robotika yang diperlukan untuk menopang kehidupan manusia.

Misi untuk mengirim manusia ke bulan dan kemudian Mars akan menjadi upaya bersama yang dilakukan oleh industri swasta dan program luar angkasa di seluruh dunia.

Badan Antariksa Kanada (CSA) telah berkomitmen untuk menyediakan robotika canggih untuk Gateway, dan ESA (Badan Antariksa Eropa) berencana untuk menyediakan Habitat Internasional (IHab) dan modul ESPRIT, yang akan memberikan kemampuan komunikasi tambahan, kunci udara sains untuk menyebarkan muatan sains dan CubeSats, dan mengisi bahan bakar Gateway," bunyi manifesto Artemis Plan NASA.

"Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) berencana untuk menyumbangkan komponen tempat tinggal dan pasokan logistik. Badan Antariksa Rusia (Roscosmos) telah menyatakan minatnya untuk bekerja sama di Gateway juga."

NASA menawarkan $5 juta kepada perusahaan atau orang yang memiliki pengetahuan teknis dan imajinasi untuk merancang pembangkit listrik permukaan berbasis fisi. Lamaran paling lambat 17 Februari 2022.

Artikel Asli