Kisah Perusahaan Raksasa: SNCF, Kereta Apinya Prancis yang Miliki Panjang Rel 17.430 Km

Global | wartaekonomi | Published at Jumat, 26 November 2021 - 13:35
Kisah Perusahaan Raksasa: SNCF, Kereta Apinya Prancis yang Miliki Panjang Rel 17.430 Km

The Societe Nationale des Chemins der fer Francais atau disingkat sebagai SNCF adalah badan usaha milik negara yang memiliki peran sebagai perusahaan perkeretaapian negara. Ia menjadi korporasi kereta api sejak 1938 dan tetap eksis hingga saat ini.

Fortune mencatat bahwa SNCF sebagai salah satu perusahaan raksasa dunia dalam Global 500 tahun 2020 dengan total pendapatan (revenue) 39,30 miliar dolar AS per tahun. Panjang rel yang dikelola olehnya mencapai 31.385 kilometer hingga 2020.

Jika dilihat dari kondisi finansialnya, SNCF mengalami tahun merugi di 2020. Keuntungan atau profitnya merosot drastis hingga 638,8 persen tahun itu, sehingga ia merugi hingga 896,5 juta dolar. Akan tetapi, aset yang dikelola masih tinggi mencapai 107,80 miliar dolar.

Seperti dilansir Funding Universe, SNCF tumbuh dalam tahun-tahun perkembangan jalur perkeretaapian di Prancis tahun 1827. Namun kereta api tahun itu hanya berfungsi mengangkut batu bara dari Saint-Etienne menuju Andrezieux.

Kereta api penumpang di Prancis baru muncul tahun 1831. Jalur yang dilayani kereta api uap penumpang itu dari Saint-Etienne ke Lyon, yang masih menggunakan rel bekas pengangkut batu bara. Keefektivan rel kereta api dengan cepat, dalam 10 tahun, menjadi perhatian lebih di wilayah tersebut tadi.

Paris baru menikmati layanan kereta api pada 26 Agustus 1837 dengan jalur Paris ke Le Pecq. Jalur kereta api itu diresmikan oleh Ratu Marie-Amelie, dan dengan cepat sukses di kalangan Parisians --orang-orang Paris.

Ada sekitar 400.000 penumpang kereta api yang melakukan perjalanan dalam satu pekan. Kecepatan laju kereta apinya saat itu dapat dikatakan cukup cepat dengan 60 km per jam.

Dalam masa pemerintahan Napoleon III, kereta api dianggap sebagai akses menuju program cepat perekonomian dan industri. Antara 1852 dan 1870 ia memprakarsai pembuatan jalur baru dengan jalur rel efektif yang membentang dari Paris ke banyak kota-kota penting lain di Prancis. Panjang rel bertumbuh dari sebelumnya hanya 3.000 km menjadi 17.430 km, dan semenjak akhir masa kepemimpinan Napoleon III pada 1870, banyak rute besar yang telah ada selama berabad-abad terbengkalai.

Pada 1878, Menteri Pekerjaan Umum, Charles de Freycinet mulai menyusun satu badan usaha milik negara baru dengan membeli jaringan kereta api. Setahun kemudian, muncullah Freycinet Plan yang diimplementasikan menjadi rel kereta api yang membentang sejauh 9.000 km.

Diikuti periode ekspansi lebih lanjut antara tahun 1870 dan 1914 jaringan nasional tumbuh hingga total panjang 39.400 kilometer dan popularitas publik dan komersial meningkat. Era kereta api prestise internasional tiba pada tahun 1880, dengan peluncuran Orient Express, dan Prancis mengambil tempat di pusat jaringan kereta api Eropa.

Waktu perjalanan ditingkatkan, melalui tahun 1880-an, jalur Orleans yang sangat kompetitif menawarkan layanan Paris ke Saint-Pierre des Corps dengan waktu lebih dari tiga setengah jam. Selama periode ini ada perkembangan lebih lanjut dalam hubungan antara negara dan perkeretaapian.

Di bawah dekrit legislatif tahun 1937, lima perusahaan kereta api terkemuka Prancis bergabung, dan pada 1 Januari 1938 mereka secara resmi menjadi Societe nationale des chemins de fer francais atau SNCF. Pada saat itu, jaringan Prancis membentang sepanjang 42.700 km dan mempekerjakan 515.000 pekerja kereta api.

Tak lama setelah itu, Perang Dunia II pecah, dan Nazi Jerman menyerbu Prancis. Di bawah perjanjian gencatan senjata tanggal 22 Juni 1940, perkeretaapian negara itu ditempatkan ditangani sepenuhnya oleh Kepala Transportasi Jerman, dan Departemen Transportasi Wehrmacht (WVD) membawa pekerja Jerman untuk mengawasi rekan-rekan mereka di Prancis saat mereka menjalankan jaringan.

Mulai tahun 1942, WVD juga menggunakan sistem kereta api untuk mendeportasi orang Yahudi dari Prancis. Pekerja kereta api Prancis merasa jengkel dengan kondisi ini dan menyatakan penentangan mereka terhadap pasukan pendudukan melalui pemogokan dan aksi perlawanan setiap hari. Beberapa bergabung dengan perjuangan bersenjata dengan melakukan sabotase dan menyampaikan intelijen.

Pada akhir perang, jaringan kereta api telah kehilangan 20 persen sumber dayanya. Memperbaiki dan menyetrumnya merupakan prioritas dalam upaya rekonstruksi pascaperang, dan pelatihan pekerja baru menjadi penting karena kebutuhan staf meningkat.

Tujuan selanjutnya adalah membuat kereta api lebih cepat dengan memodernisasi sistem rel roda, dan pada tahun 1967 SNCF meluncurkan Capitole, kereta api berkecepatan tinggi yang berlari dengan kecepatan 200 km per jam.

Pada tahun 1974, pencarian kereta berkecepatan tinggi menjadi resmi. Setelah beberapa tahun pengujian, kereta baru SNCF a grande vitesse (TGV) mencapai 380 km per jam pada tahun 1981, memecahkan rekor kecepatan dunia.

Upaya tersebut menetapkan tonggak baru pada tahun 1989 dengan peresmian TGV Atlantique, yang dirancang untuk menawarkan layanan penumpang. dengan kecepatan 300 km per jam. Kereta Eurostar mulai beroperasi pada tahun 1994, dan kereta Thalys dan TGV Duplex menyusul dua tahun kemudian.

Sementara itu, pemerintah Prancis telah mengadopsi kebijakan desentralisasi baru, dan kereta baru TER (Trains Express Regionaux) dan gerbong Corail diluncurkan untuk meningkatkan layanan kereta api regional. Secara bertahap, SNCF memperluas jangkauan layanannya untuk memenuhi kebutuhan basis pelanggannya yang beragam. Penawaran baru, mulai dari katering di dalam pesawat hingga area khusus untuk anak-anak, disorot dalam kampanye iklan besar.

Mungkin tantangan paling penting bagi masa depan perusahaan sebagai badan usaha milik negara datang dari pemerintah Prancis sendiri. Pada 1993, setelah kaum konservatif mengalahkan partai sosialis yang berkuasa dalam pemilihan umum Prancis, sikap pemerintah terhadap sektor publik sangat berubah.

Pada tahun 1995, total utang SNCF telah melampaui 175 miliar franc Prancis. Meskipun pemerintah bersedia memberikan pengurangan utang yang cukup besar kepada perusahaan yang terkepung itu, subsidi terbaru tidak akan datang tanpa sejumlah biaya bagi otonomi perusahaan.

Salah satu bidang yang diharapkan pemerintah untuk merampingkan operasi SNCF adalah pemisahan infrastruktur perkeretaapian, termasuk rel dan stasiun switching, dari bisnis menjalankan kereta api.

Pada saat yang sama, Prancis menghadapi tekanan untuk melakukan privatisasi dari Uni Eropa, yang telah mengamanatkan deregulasi perkeretaapian nasional Eropa pada tahun 1991. Untuk mematuhi arahan UE, sekaligus meningkatkan efisiensi layanan SNCF, pemerintah Prancis membuat entitas baru, Reseau Ferre de France.

Dibentuk pada tahun 1997, Reseau Ferre de France ditugasi mengambil tanggung jawab untuk mengelola infrastruktur perkeretaapian negara. Namun kenyataannya, perusahaan baru hanya menyewakan sistem kereta api kembali ke SNCF, yang terus bertanggung jawab atas pemeliharaan dan pemeliharaan jalur, sebuah praktik yang pada akhirnya akan menimbulkan kemarahan banyak pesaing perusahaan di negara-negara Eropa lainnya.

Selama periode ini, pemerintah juga mendesak SNCF untuk melakukan pemotongan drastis terhadap tenaga kerjanya. PHK bukanlah konsep baru bagi perusahaan kereta api, yang telah menyaksikan jumlah total karyawannya turun dari 246.000 pada pertengahan 1980-an menjadi 180.000 pada akhir 1995.

Namun, itu adalah putaran terakhir pengurangan pekerjaan, yang akhirnya menimbulkan murka serikat pekerja yang kuat di negara itu, dan pada tahun 1995 yang pertama dari serangkaian pemogokan kereta api yang melumpuhkan menghantam SNCF.

Hubungan tegang antara perusahaan dan serikat pekerja diperburuk pada Juli 1996, ketika Ketua SNCF yang baru diangkat Loik Le Floch-Prigent, yang populer di kalangan pemimpin buruh, didakwa atas tuduhan penipuan, sehubungan dengan tahun-tahun sebelumnya sebagai ketua Elf -Aquitaine.

Penggantinya, Louis Gallois, mampu menstabilkan hubungan dengan serikat pekerja sampai batas tertentu, meskipun perusahaan masih dilanda beberapa penghentian pekerjaan skala besar selama beberapa tahun berikutnya.

Namun, pemotongan utang SNCF dari 200 miliar franc menjadi 50 miliar franc, ditambah dengan peningkatan lalu lintas penumpang yang menyertai ekonomi yang kuat pada akhir 1990-an, sebenarnya memungkinkan perusahaan untuk mengklaim keuntungan pada tahun 2000.

Meskipun tren ke arah privatisasi di kalangan operator kereta api milik negara lain di Eropa masih mengancam untuk memperkenalkan persaingan kereta api ke pasar Prancis, perusahaan memasuki abad baru dengan komitmen kuat pada identitasnya sebagai perusahaan publik, dengan tujuan untuk profitabilitas yang lebih konsisten di masa depan.

Di era modern, SNCF menduduki peringkat ke-22 di Prancis pada 2010. Ini adalah bisnis utama Grup SNCF, yang pada tahun 2020 memiliki penjualan 30 miliar euro di 120 negara.

Grup SNCF mempekerjakan lebih dari 275.000 karyawan di Prancis dan di seluruh dunia. Sejak Juli 2013, kantor pusat SNCF Group berlokasi di pinggiran kota Paris di 2 Place aux toiles di Saint-Denis. Mereka menemukan bahwa 2.000 kereta baru yang dipesan dengan biaya 15 miliar euro terlalu lebar dengan banyak platform regional Prancis pada 2014. Konstruksi telah memulai mengkonfigurasi ulang mereka.

Artikel Asli