Langka, Orangutan Kalimantan Terekam Memakan Kukang

Global | sindonews | Published at Jumat, 26 November 2021 - 02:10
Langka, Orangutan Kalimantan Terekam Memakan Kukang

WASHINGTON - Seekor orangutan kalimantan terekam memakan seekor kukang. Ini menjadi pertama kalinya perilaku seperti ini terlihat pada populasi hewan primata tersebut.

Makanan uatama orangutan selama ini diketahui terdiri atas buah-buahan. Mereka juga memakan daun, kulit kayu, bunga, dan serangga. Pada 2012, para ilmuwan mengumumkan bahwa orangutan sumatera telah diamati memakan seekor kukang, spesies primata kecil yang telah menjadi binatang favorit di internet, dengan mata besar mereka yang menggemaskan dan tubuh kecil yang lembut.

Tiga tahun kemudian, tim peneliti yang berbeda mengumumkan bukti pertama konsumsi daging oleh orangutan liar kalimantan. Dalam penelitian ini, seekor orangutan jantan dewasa diamati memakan bangkai tupai ekor kuda.

Kini, tim ilmuwan dari Indonesia, Swiss, dan Amerika Serikat (AS) telah mempresentasikan kasus pertama orangutan kalimantan yang diketahui memakan kukang. Temuan itu dipublikasikan di jurnal Primates.

Gambar dan video itu menunjukkan orangutan jantan menangkap dan memakan seekor kukang. Videonya bisa dilihat di sini.

 

Orangutan itu melihatnya di beberapa vegetasi yang lebih rendah dan bergerak ke arah kukang tersebut. Dia kemudian bergerak kembali, berpotensi untuk melihatnya lagi.

"(Orangutan) kemudian turun kembali dan mematahkan cabang yang menempel," ujar penulis studi Erin Vogel, dari Universitas Negeri New Jersey, seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (26/11/2021).

"Ini unik dan sangat mengasyikkan. Kemudian dia menggigit lehernya sambil memegang tubuh kukang untuk membunuhnya," imbuhnya.

Orangutan memakan kepala kukang terlebih dahulu. Seekor orangutan betina dan bayinya yang berada di dekatnya berjalan ke arah pejantan dan kadang-kadang muncul untuk meminta beberapa makanan, tetapi dia menolak.

Peristiwa ini direkam sebagai bagian dari program observasi di Stasiun Penelitian orangutan Tuanan. Vogel mengatakan tidak ada yang aneh dengan perilaku orangutan sebelum atau sesudah memakan kukang.

"Kami pikir dia melihat kukang di siang hari, dan mengambil kesempatan itu untuk menangkap dan memakannya. Makanan berprotein tinggi," ujarnya.

Kukang adalah satu-satunya mamalia berbisa di dunia dan gigitannya bisa membuat daging busuk. Ketika studi pertama tentang orangutan yang memakan kukang diterbitkan, penulis tidak melihat adanya kewaspadaan terhadap risiko yang ditimbulkan oleh kukang. Mereka juga menemukan tiga peristiwa pemangsaan terjadi ketika tidak banyak buah yang tersedia. Akibatnya, mereka mengira orangutan menggunakan daging sebagai "makanan pengganti" ketika sumber utama mereka tidak tersedia.

Vogel mengatakan dia tidak berpikir kekurangan makanan mendorong orangutan kalimantan untuk membunuh dan memakan kukang.

"Ini bukan periode buah yang rendah dan kami tidak berpikir orangutan ini secara sistematis mencari daging," katanya.

"Pemakan daging oleh orangutan sangat jarang. Kami tidak mengamati mereka untuk berburu atau memakan primata lain. Dengan demikian, kukang adalah satu-satunya primata lain yang telah diamati untuk dimakan oleh orangutan. Dan konsumsi kukang jarang terjadi di orangutan kaalimantan dan sumatera," jelasnya.

Apa yang mendorong orangutan ini dan yang lainnya memakan kukang, kini menjadi bahan penelitian. Vogel mengatakan mereka berencana untuk melakukan survei kepadatan kukang di lokasi dan memasang perangkap kamera.

"Saya selalu mengatakan 'tidak adanya bukti bukanlah bukti ketidakhadiran' dalam pengumpulan data perilaku," ujarnya.

Tim peneliti belum secara sistematis mencari perilaku ini dan mereka tidak mengamati orangutan di malam hari, sehingga tidak jelas secara pasti seberapa sering kukang dan orangutan bertemu satu sama lain.

Orangutan sumatera mungkin memiliki lebih banyak kontak dengan kukang, itulah sebabnya ada lebih banyak kasus mereka memakan primata kecil ini.

"Sudah disarankan bahwa di Sumatera, ini adalah perilaku yang dipelajari," ungkap Vogel.

"Untuk beberapa kasus yang dipublikasikan di Sumatera, dan tiga kasus terbaru, semuanya dari pasangan ibu dan anak yang sama. Jadi, perilaku ini dapat dipelajari atau ibu kemungkinan telah mengembangkan imajinasi pencarian kukang. Tapi sekali lagi, ini mungkin perlu diuji," ujarnya.

Orangutan cenderung memakan makanan yang sama saat tersedia, dengan sedikit perubahan dalam pola makan mereka. Vogel mengatakan kebakaran telah memengaruhi ketersediaan buah untuk beberapa orangutan.

"Habitat di Tuanan berubah, dengan kebakaran dan pembangunan jalan, tetapi kami belum tahu bagaimana hal ini mempengaruhi pola makan. Hanya data jangka panjang yang akan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini," pungkasnya.

Artikel Asli