Tingkat Mutasi Varian Covid-19 Botswana Sangat Tinggi

Global | koran-jakarta.com | Published at Jumat, 26 November 2021 - 00:00
Tingkat Mutasi Varian Covid-19 Botswana Sangat Tinggi

LONDON - Para ilmuwan memperingatkan bahwa virus korona B.1.1529 atau varian Botswana, turunan dari B.1.1 dapat mendorong penularan virus lebih lanjut.

Kasus pertama yang ditemukan adalah tiga di Botswana, diikuti oleh enam kasus lainnya di Afrika Selatan, dan satu di Hong Kong yang melibatkan seorang pelancong yang kembali dari Afrika Selatan.

Umumnya, mutasi lonjakan memungkinkan virus untuk beradaptasi dan menjadi lebih ganas, dan lebih mampu menghindari kekebalan alami dan vaksin.

Ahli virologi di Imperial College London, Dr Tom Peacock, mengatakan varian itu bisa menjadi "perhatian nyata" karena 32 mutasi pada protein lonjakannya dapat memungkinkannya untuk lebih mudah menghindari sistem kekebalan seseorang dan menyebar ke lebih banyak orang.

"Sangat, sangat harus dipantau karena profil lonjakan yang mengerikan yang dapat membuatnya lebih menular daripada varian lain sejauh ini," ujarnya di Twitter .

"Ekspor ke Asia menyiratkan ini mungkin lebih luas daripada yang disiratkan oleh urutan saja, juga panjang cabang yang sangat panjang dan jumlah mutasi lonjakan yang sangat tinggi menunjukkan ini bisa menjadi perhatian nyata," tuturnya.

Ahli virologi sering mengidentifikasi varian Covid-19 baru yang sering kali tidak melebihi sejumlah kecil kasus. Tetapi, Dr Peacock mengatakan bahwa dia "berharap" variannya ternyata menjadi salah satu dari "klaster aneh" ini dan tidak menular seperti yang ditakuti.

Profesor Biologi dan Direktur Sistem Komputasi, Institut Genetika UCL, Francois Balloux, mengatakan mutasi varian berada dalam "konstelasi yang tidak biasa" yang "terakumulasi tampaknya dalam satu ledakan".

Dia mengatakan bahwa ini menunjukkan bahwa itu bisa berkembang selama "infeksi kronis dari orang yang kekebalannya terganggu, mungkin pada pasien HIV/AIDS yang tidak diobati".

Artikel Asli