Bos Media China: PKC Akan Hidup Lebih Lama dari AS

Global | sindonews | Published at Jumat, 26 November 2021 - 00:15
Bos Media China: PKC Akan Hidup Lebih Lama dari AS

BEIJING - Pemimpin redaksi surat kabar nasionalis China blak-blakan mentweet bahwa partai yang berkuasa di negara itu pasti akan hidup lebih lama dari Amerika Serikat (AS). Hal itu sebagai tanggapan terhadap sindiran oleh CEO JPMorgan Jamie Dimon.

Hu Xijin dari Global Times mengutip tajuk utama di mana Dimon mengatakan bank investasi Wall Street miliknya akan bertahan lebih lama dari Partai Komunis China (PKC).

"Saya membuat lelucon beberapa hari yang lalu bahwa Partai Komunis merayakan tahun ke-100 - begitu juga JPMorgan. Saya berani bertaruh bahwa kami bertahan lebih lama," kata kepala eksekutif itu pada acara Boston College pada hari Selasa.

"Saya tidak bisa mengatakan itu di China. Mereka mungkin tetap mendengarkannya bagaimanapun," katanya dalam komentar bahwa dia dengan cepat menariknya pada hari berikutnya.

Dengan kata-kata Dimon yang telah terpampang di seluruh layanan media sosial China Weibo, di mana sentimen nasionalistik telah membuat pengguna sangat sensitif terhadap komentar yang dapat dianggap menghina China atau partai yang berkuasa, Hu menulis dalam sebuah posting: "(Dimon) harus berpikir panjang. Karena saya yakin Partai Komunis China pasti akan hidup lebih lama dari Amerika Serikat," seperti dikutip dari Newsweek , Jumat (26/11/2021).

Postingan tersebut, disukai 12.000 kali, diikuti dengan tweet serupa dalam bahasa Inggris: "Pikirkan jangka panjang! Dan saya yakin PKC akan bertahan lebih lama dari AS."

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh pihak bank pada hari Rabu, Dimon kemudian menarik pernyataan tersebut.

"Saya menyesal dan seharusnya tidak membuat komentar itu. Saya mencoba untuk menekankan kekuatan dan umur panjang perusahaan kami," jelasnya.

Dalam klarifikasi lain, CEO JPMorgan mengatakan: "Tidak pernah benar untuk bercanda atau merendahkan sekelompok orang, apakah itu sebuah negara, kepemimpinannya, atau bagian dari masyarakat dan budaya. Berbicara dengan cara itu dapat menghilangkan kesan konstruktif dan dialog yang bijaksana dalam masyarakat, yang dibutuhkan sekarang lebih dari sebelumnya."

Menanggapi permintaan maaf Dimon, Hu mengatakan di Weibo: "PKC jauh lebih sukses di bidangnya daripada JPMorgan di bidangnya sendiri. Sebagai anggota PKC, saya dapat memahami bahwa mereka ingin mengasosiasikan diri mereka dengan popularitas PKC."

Pada bulan Agustus, pemerintah China memberikan JPMorgan kepemilikan asing penuh yang belum pernah terjadi sebelumnya atas sebuah pialang sekuritas sebuah tanda pengaruh bank di mata para perencana keuangan negara itu dan indikasi lain dari kepentingan keuangan utama Amerika di pasar China.

Wawancara luas Dimon pada hari Selasa juga termasuk petunjuk yang tidak terlalu halus tentang keamanan finansial China di masa depan dan hubungannya dengan ambisi geopolitik kepemimpinan PKC yang lebih luas di kawasan terkait dengan Taiwan.

Dia mengatakan ketegangan di Selat Taiwan sama dengan "pergolakan pedang", dan dia tidak mengenal siapa pun yang percaya ada yang tidak beres di Taiwan. Dimon yang berbicara langsung memperingatkan bahwa operasi militer China untuk merebut Taiwan "bisa jadi Vietnam bagi mereka."

"Kantong mayat di negara mana pun memiliki efek buruk pada satu titik, terutama ketika tujuannya mungkin tidak relevan," kata Dimon.

"Jadi saya pikir orang akan sangat berhati-hati tentang apa yang akan mereka lakukan, dan saya pikir akan sangat menyakitkan bagi orang China untuk melakukannya," ucapnya.

Pada hari Rabu, Kementerian Luar Negeri China berusaha untuk mengecilkan pernyataan Dimon, dengan juru bicara Zhao Lijian menyebut itu sebagai "aksi publisitas." Komentar Dimon tentang Taiwan tidak termasuk yang dibagikan di Weibo.

Artikel Asli