Mengapa Korea Utara Dikenal Sebagai Negara Paling Terisolasi di Dunia?

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 25 November 2021 - 15:06
Mengapa Korea Utara Dikenal Sebagai Negara Paling Terisolasi di Dunia?

Korea Utara, juga disebut "kerajaan pertapa", adalah negara paling terisolasi dan tertutup di dunia.

Orang yang tinggal di pedesaan memerlukan izin untuk memelihara hewan peliharaan, mengenakan denim biru, memelihara rambut panjang, atau bahkan mandi air panas.

Pada tahun 2020, pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah meminta warga negara itu untuk meninggalkan anjing peliharaan mereka untuk memastikan restoran memiliki daging yang cukup.

Negara ini adalah campuran membingungkan dari Konfusianisme, komunisme, kediktatoran, tirani, dan monarki.

Negara Asia Timur ini berbatasan dengan China dan Rusia, WION melaporkan.

Meskipun merupakan salah satu negara termiskin di dunia, sebagian besar sumber dayanya digunakan untuk mengembangkan senjata nuklir dan rudal balistik.

Menurut sebuah laporan oleh Program Pangan Dunia PBB, 10 juta orang yang tinggal di Korea Utara kekurangan gizi. Negara ini memiliki total populasi 25 juta.

Sementara sebagian besar warga Korea Utara tidak mampu membayar mata pencaharian mereka, Kim Jong-un menghabiskan $3,5 juta dolar untuk mencuci pakaiannya.

Dia juga memiliki kapal pesiar mewah senilai $8 juta dan armada 100 Mercedes Benz senilai $11,7 juta.

PDB Korea Utara berada di peringkat 208 di dunia, yang tepat di atas Rwanda yang dilanda kemiskinan yang terletak di Afrika timur.

Sistem kuota produksi dan kebijakan pengendalian harga dari pemerintah merupakan ancaman eksistensial bagi kesejahteraan sosial di dalam negeri.

Korea Utara telah menjadi tempat perlindungan yang tidak aman bagi warganya karena pelanggaran hak-hak sipil dan aturan federal yang brutal.

Sanksi yang dijatuhkan oleh banyak negara besar dan PBB adalah penyebab utama permusuhan ekonomi dan eksternal di negara tersebut.

Dari sudut pandang pariwisata, Korea Utara adalah negara yang terisolasi dan Amerika Serikat telah mencapnya sebagai negara yang paling tidak disukai untuk dikunjungi.

Ribuan orang di Korea Utara dipenjarakan dan dikirim ke kamp kerja paksa karena mereka tidak setuju dengan pemerintah.

Korea Utara tidak mandiri dalam produksi pangan karena kurangnya diversifikasi produk dan teknologi lama.

Buruknya infrastruktur negeri ini telah mengisolasinya dari segala persaingan global dan dunia kontemporer.

Ini telah mengimpor bus dan pesawat dari Rusia, mobil dari Jepang, bus dari Jerman dan telepon dari China.

Perjanjian Portsmouth pada tahun 1905 telah mengakui Jepang sebagai protektorat Korea.

Tetapi ketika Perang Dunia II berakhir pada tahun 1945, semenanjung Korea dibiarkan begitu saja oleh Soviet dan Amerika.

Mereka membaginya menjadi dua zona yang disebut Korea Utara dan Selatan di sepanjang paralel ke-38.

Sementara Utara pro-Uni Soviet, Selatan pro-AS. Mereka memasang pemimpin gorila komunis atau diktator pertama Korea Utara bernama Kim Il-sung.

Dia mengadopsi moto 'Juche', yaitu kemandirian sebelum perang Korea. Selama masa jabatannya, kebijakan pasar yang dikendalikan negara diadopsi yang menghasilkan ledakan ekonomi berumur pendek.

Ia digantikan oleh Kim Jong-il dan Kim Jong-un.

Korea Utara telah mengikuti sepuluh prinsip sistem satu ideologi yang diperintah oleh kediktatoran keluarga sejak awal.

Pergeseran kebijakan Kim Jong-il dari kemandirian ke militer pertama-tama semakin mengabaikan orang-orang biasa yang tinggal di negara itu.

Sebuah pandemi melanda negara itu pada 1990-an, di mana 3 juta orang meninggal. Pemimpin negara itu menolak semua bantuan asing.

Korea Utara menarik diri dari perjanjian non-proliferasi nuklir (NPT) yang membatasi eskalasi perlombaan senjata nuklir. Ini melakukan uji coba nuklir bawah tanah pertamanya pada tahun 2006.

Lima tahun kemudian, Kim Jong-il meninggal karena serangan jantung seperti ayahnya. Kim Jong-un, yang merupakan diktator Korea Utara saat ini.

Dia membuat pamannya dieksekusi karena tidak mematuhinya dan membual tentang membuatnya mati terputus dari mantan Presiden AS Donald Trump.

Kim Jong-Nam terkena racun saraf di bandara Kuala Lumpur pada 2017.

Antara 2016 dan 2018, Korea Utara telah melakukan tiga uji coba nuklir dan 30 peluncuran rudal pendek dan panjang bersama dengan peluncuran rudal antarbenua.

Tiga diktator dan 74 tahun pemerintahan, oleh dinasti Kim, negara ini lebih terisolasi dari sebelumnya.

Artikel Asli