Pakistan Membantah Klaim India Bahwa Pilot Menjatuhkan Jet Tempur F-16

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 25 November 2021 - 14:04
Pakistan Membantah Klaim India Bahwa Pilot Menjatuhkan Jet Tempur F-16

Pakistan pada Selasa (23/11/2021) menolak klaim India bahwa seorang pilot New Delhi menembak jatuh pesawat tempur F-16 Islamabad itu pada 2019.

Pernyataan dari Pakistan itu muncul sehari setelah Presiden India Ram Nath Kovind menganugerahkan penghargaan tertinggi ketiga kepada pilot Abhinandan Varthaman India, dengan Perdana Menteri Narendra Modi dan pejabat tinggi militer menyaksikan upacara di New Delhi.

Menurut India, seperti dilansir Associated Press , Varthaman menembak jatuh sebuah pesawat tempur F-16 Pakistan selama pertempuran udara dengan angkatan udara Pakistan pada Februari 2019, menunjukkan keberanian yang mencolok dan rasa tugas yang luar biasa, bunyi penghargaan itu.

Pakistan membantah klaim itu, dengan mengatakan tidak ada pesawatnya yang jatuh. Kementerian Luar Negeri mengatakan kutipan itu adalah "kasus klasik dari fabrikasi India dan fantasi murni."

Fakta bahwa Pakistan mengembalikan pilot ke India menunjukkan keinginan Pakistan untuk perdamaian meskipun permusuhan India, kata kementerian Pakistan dalam sebuah pernyataan.

Varthaman diusir dari wilayah Pakistan dan ditangkap. Dalam pesan video saat itu, dia mengatakan dia telah diselamatkan dari sekelompok warga yang marah oleh dua anggota militer Pakistan.

Angkatan udara India mempromosikannya tahun ini.

Di Pakistan, dua pilot - Komandan Sayap Muhammad Nouman Ali, yang menjatuhkan pesawat Varthman, dan Pemimpin Skuadron Hassan Mahmood Siddiqui - juga telah diberikan penghargaan militer bergengsi, dan dianggap sebagai pahlawan nasional.

Pakistan dan India hampir perang pada 2019 ketika pesawat India menyeberang ke Pakistan dengan apa yang dikatakan India sebagai serangan pendahuluan terhadap gerilyawan yang dipersalahkan atas pemboman bunuh diri di Kashmir yang dikuasai India yang menewaskan 40 tentara India.

Pakistan membalas, menembak jatuh jet tempur MiG-21 dan menangkap Varthaman.

Sejak itu, banyak analis pertahanan, termasuk beberapa di India, mempertanyakan klaim India tentang menembak jatuh pejuang Pakistan. Militer kedua negara telah bersiaga tinggi sejak saat itu.

Pakistan dan India memiliki sejarah hubungan yang pahit.

Dua saingan nuklir Asia Selatan telah berperang dua dari tiga perang mereka atas Kashmir, yang telah dibagi di antara mereka tetapi diklaim oleh keduanya secara keseluruhan.

Artikel Asli