Kekhawatiran Perang China-Taiwan Meletus Saat Xi Jinping Berupaya Memicu...

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 25 November 2021 - 13:03
Kekhawatiran Perang China-Taiwan Meletus Saat Xi Jinping Berupaya Memicu...

Anggota parlemen Taiwan Wang Ting-yu telah memperingatkan masyarakat internasional untuk mengawasi pergolakan di dalam Partai Komunis China dengan cermat. Xi Jinping, kata Wang, mengincar masa jabatan ketiga sebagai pemimpin China.

Ambisi Xi tersebut, menurut Wang, menjadi sebuah ancaman besar di dalam negeri sehingga dapat menyebabkan ekskalasi besar dalam ketegangan militer di seluruh kawasan.

"Untuk perang China, atau konflik terkadang berjalan dengan kebutuhan politik, bukan perhitungan yang masuk akal. Terutama ketika Xi Jinping mencoba untuk mendapatkan masa jabatan ketiganya sebagai pemimpin nasional ke China," Wang mengatakan kepada Express .

"Ketika dia menghadapi tantangan di dalam China, lebih dari yang dia butuhkan adalah konflik luar. Kebiasaan China atau filosofi Cina untuk menangani konflik di dalam adalah menciptakan konflik di luar untuk menghentikan konflik di dalam," kata Wang

"Jadi kita perlu memperhatikan situasi domestik China dengan cermat. Jika partai mereka, Partai Komunis China, memiliki konflik internal yang serius atau menantang posisi Ketua Xi Jinping, kita semua harus berhati-hati, tidak hanya Taiwan, Jepang bahkan Korea Utara, Kim Jong-un atau Modi dari India," lanjut anggota parlemen Taiwan itu.

"Jadi China, mereka tidak akan berurusan dengan hal-hal militer secara logis atau wajar. Itulah mengapa saya mengatakan dunia perlu berdiri bersama perlu bersatu untuk mengirim pesan yang jelas ke Beijing," katanya.

Wang Ting-yu telah bersumpah negaranya siap untuk menangkis serangan dari China jika Beijing salah perhitungan dan memicu perang habis-habisan antara kedua belah pihak.

"China ingin menelan Taiwan jika mereka bisa. Jadi, sejak tahun 2013, China berusaha meningkatkan integrasi angkatan udara, angkatan laut, kemampuan mereka, mereka menginvestasikan banyak anggaran di Angkatan Udara dan Angkatan Laut mereka."

"Jadi sejak itu mereka menggunakan pesawat tempur, pembom, kapal mereka untuk mengganggu Taiwan lebih agresif, jadi, bagi Taiwan, ancaman Komunis China adalah semacam kehidupan sehari-hari.

"Namun, kami memahami bahwa China mereka mendapatkan kemampuan mereka hari demi hari, jadi kami harus berhati-hati, kami perlu mengawasi pergerakan mereka dengan cermat."

"Sekarang bahaya nyata di wilayah ini adalah militer China PLA (Tentara Pembebasan Rakyat), mereka terlalu kompeten, mereka terlalu sombong."

"Jadi ketika Xi Jinping ... dia memiliki agendanya, dia ingin menjadi raja di China, dia melanggar [batas masa jabatannya] untuk tahun 2022 mendatang, dan dia meningkatkan militernya. Jadi militernya mencoba meningkatkan konflik mereka. percaya diri untuk menciptakan konflik di Laut Cina Selatan, di perbatasan dekat India, dan di Selat Taiwan bahkan di Laut Cina Timur dekat Jepang.

"Jadi bahaya sebenarnya di kawasan ini adalah jika China salah menghitung, mereka salah menghitung situasinya."

Artikel Asli