Kisah Perusahaan Raksasa: Eksis Sejak Lama, General Dynamics, Jadi Kontraktor Pertahanan Kelas Dunia

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 25 November 2021 - 13:16
Kisah Perusahaan Raksasa: Eksis Sejak Lama, General Dynamics, Jadi Kontraktor Pertahanan Kelas Dunia

General Dynamics Corporation adalah perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan Amerika Serikat, yang menjadi salah satu perusahaan raksasa berdasarkan pendapatannya. Namanya tercatat dalam Fortune Global 500 dengan total pendapatan (revenue) 39,35 miliar dolar AS pada 2020.

General Dynamics atau biasa disingkat sebagai GG menjadi kontraktor pertahanan terbesar ketiga di AS dan terbesar ketiga di dunia berdasarkan penjualan. Penjualan GD pada 2020 saja tercatat sekitar 37,9 miliar dolar.

Sementara itu, GD mengumpulkan total keuntungan sebesar 3,48 miliar dolar pada tahun itu juga. Dengan aset yang dimilikinya sebesar 48,84 miliar dolar. Seperti dikutip laman Funding Universe , GD dibentuk pada 1954, namun akar sejarahnya telah ada sejak 1899.

GD memiliki sejarah panjang dalam produksi senjata dimulai pada akhir abad ke-19 oleh orang Irandia-Amerika bernama John Holland. Ia membangun kapal selam yang mampu menghancurkan kapal angkatan laut Inggris pada saat itu. Dan karena ketertarikannya, Holland mendirikan Electric Boat Company pada 1899, dengan dukungan keuangan dari investor.

Meskipun kemampuannya dalam menciptakan kapal selam tidak diragukan, tetapi Holland kesulitan dalam menjualnya. Angkatan laut AS tidak tertarik begitu saja sehingga membuatnya bersabar.

Akhirnya Holland secara efektif kehilangan kendali atas perusahaan tersebut dan mengakibatkan dirinya hanya menerima gaji 90 dolar per minggu sebagai kepala insinyur. Padahal perusahaannya saat itu telah berhasil menjual kapal selam 300.000 dolar per unitnya.

Meski demikian, Electric Boat tetap mendapat reputasi baik antara 1904 dan 1905 ketika berhasil menjual kapal selam ke Jepang dan Rusia yang keduanya tengah berperang. Kapal selam Holland juga berhasil terjual ke Angkatan Laut Kerajaan Inggris.

Karier Holland dalam industri perkapalan sangat berat. Ia kemudian digantikan posisinya sebagai kepala insinyur dengan orang bernama Lawrence Spear. Spear lantas mengubah desain kapal selam milik Holland, dengan menambah kesepatan, periskop, dome, dan torpedo. Kapal selam penuh potensi itu belum dikenali sampai Perang Dunia I ketika kapal selam U-Boat Jerman mengganggu Inggris.

Pada 1917, perusahaan mengganti namanya sebagai Submarine Boat Corporation. Namun karena menghadapi kebangkrutan setelah perang, perusahaan diambil alih dan direorganisasi, serta namanya dikembalikan sebagai Electric Boat Company sejak 1925. Ia fokus pada pembuatan kapal di permukaan.

Saat Perang Dunia II, Spear digantikan oleh John Hopkins pada 1937. Di posisinya kuatnya itu, Hopkins sangat bertanggung jawab atas perubahan kearah lebih baik dari perusahaan itu.

Akibatnya, Hopkins memprakarsai reorganisasi lain dari Electric Boat, yang mencakup diversifikasi ke industri komersial dan pertahanan terkait. Pada tahun 1947 Electric Boat membeli Canadair Limited dari pemerintah Kanada seharga 22 juta dolar.

Encyclopedia menulis, Canadair memproduksi kapal terbang dan memodifikasi DC-4 selama perang, tetapi penjualannya sangat berkurang selama masa damai. Serangkaian peristiwa, termasuk Blokade Berlin, Ledakan bom atom Soviet, dan perang di Korea, mendorong permintaan akan pesawat baru, termasuk pesawat latih T-33, F-86 Sabres, dan DC-6 yang dibangun di bawah kontrak Canadair.

Pada awal 1950-an, kesuksesan Canadair mulai membayangi kesuksesan Electric Boat; beberapa penasihat bisnis bahkan menyarankan agar Canadair membeli Electric Boat dan mengoperasikannya sebagai anak perusahaan. Sebaliknya, pada 21 Februari 1952, sebuah perusahaan induk baru bernama General Dynamics Corporation didirikan untuk mengelola operasi Canadair and Electric Boat.

Dengan keuntungan besar dari anak perusahaan Canadair, General Dynamics membeli Consolidated Vultee Aircraft dari Atlas Corporation pada tahun 1954. Consolidated, yang menjadi Divisi Convair General Dynamics, memproduksi berbagai pesawat sipil dan militer, termasuk 440 penumpang, F-102 dan Pesawat tempur F-106, roket Atlas dan Centaur, dan pesawat pengebom B-24, B-36, dan B-58 Hustler.

Convair memimpin pengembangan program pesawat nuklir Amerika, yang didukung dengan antusias oleh Pentagon. CEO Hopkins adalah pendukung kuat tenaga nuklir dan berbagai aplikasinya, tetapi pesawat nuklir, atau 'N-bomber,' kemudian ditemukan tidak praktis, dan proyek itu ditinggalkan. Electric Boat menikmati kesuksesan yang lebih besar dengan tenaga nuklir; pada tahun 1954 meluncurkan kapal selam nuklir pertama, Nautilus.

Hopkins jatuh sakit parah selama tahun 1957 dan akhirnya digantikan oleh Frank Pace akhir tahun itu. Sementara itu, John Naish menggantikan Joseph McNarney sebagai presiden Convair. Industrialis Chicago Henry Crown menjadi pemegang saham terbesar perusahaan dan menggabungkan Material Service Corporation dengan GD pada tahun 1959.

GD kemudian direorganisasi menjadi Grup Timur di New York City dan Grup Barat di San Diego, California, dengan yang terakhir mengambil alih semua kegiatan kedirgantaraan dan menjatuhkan nama merek Convair dari pesawatnya dalam proses.

Frank Pace pensiun di bawah tekanan pada tahun 1962 dan Roger Lewis, mantan Asisten Sekretaris Angkatan Udara dan CEO Pan American Airways, diangkat sebagai CEO. Perusahaan pulih, kemudian jatuh kembali ke perjuangan yang sama. Pada tahun 1970, dewan membawa presiden McDonnell Douglas Dave Lewis (tidak ada hubungan) sebagai ketua dan CEO, yang menjabat hingga pensiun pada tahun 1985.

Pada Mei 1965, GD melakukan reorganisasi menjadi 12 divisi operasi berdasarkan lini produk. Dewan memutuskan untuk membangun semua pesawat masa depan di Fort Worth, mengakhiri produksi pesawat di pabrik asli Convair di San Diego tetapi melanjutkan dengan pengembangan luar angkasa dan rudal di sana. Pada Oktober 1970, Roger Lewis pergi dan David S. Lewis dari McDonnell Douglas diangkat menjadi CEO. Lewis mengharuskan kantor pusat perusahaan pindah ke St. Louis, Missouri, yang terjadi pada Februari 1971.

Pada tahun 1976, General Dynamics menjual Canadair yang sedang berjuang itu kembali ke pemerintah Kanada seharga 38 juta dolar. Pada tahun 1984, General Dynamics memiliki empat divisi: Convair di San Diego, General Dynamics-Fort Worth, General Dynamics-Pomona, dan General Dynamics-Electronics.

Pada 1985 reorganisasi lebih lanjut menciptakan Divisi Sistem Luar Angkasa dari divisi Ruang Angkasa Convair. Pada tahun 1985, GD juga mengakuisisi Cessna.

Pada tahun 1986 divisi Pomona (yang terutama memproduksi Rudal Standar dan Phalanx CIWS untuk angkatan laut) dipecah, menciptakan Divisi Sistem Lembah. Valley Systems memproduksi rudal permukaan-ke-udara Stinger dan Rolling Airframe Missile (RAM). Kedua unit tersebut digabungkan kembali menjadi satu kesatuan pada tahun 1992.

Pada tahun 1995, General Dynamics membeli galangan kapal swasta Bath Iron Works di Bath, Maine, seharga 300 juta dolar, mendiversifikasi portofolio pembuatan kapalnya untuk memasukkan kapal permukaan Angkatan Laut AS seperti kapal perusak berpeluru kendali.

Pada tahun 2004, General Dynamics menawar perusahaan Inggris Alvis plc, produsen kendaraan lapis baja terkemuka Inggris. Pada bulan Maret dewan Alvis Vickers memberikan suara mendukung pengambilalihan 309 juta pound. Namun pada menit terakhir BAE Systems menawarkan 355 juta pound untuk perusahaan. Kesepakatan ini diselesaikan pada Juni 2004.

GD pada 2008 setuju untuk membayar 4 juta dolar untuk menyelesaikan gugatan yang diajukan oleh Pemerintah AS yang mengklaim bahwa unit GD secara curang menagih pemerintah untuk suku cadang yang diproduksi secara cacat yang digunakan dalam pesawat militer dan kapal selam AS.

AS menuduh bahwa GD memproduksi cacat atau gagal menguji suku cadang yang digunakan di pesawat militer AS dari September 2001 hingga Agustus 2003, seperti untuk pesawat angkut C-141 Starlifter. Unit GD yang terlibat, yang berbasis di Glen Cove, New York, ditutup pada tahun 2004.

Pada tahun 2018, General Dynamics mengakuisisi raksasa layanan teknologi informasi CSRA seharga 9,7 miliar dolar, dan menggabungkannya dengan GDIT. Diumumkan pada September 2018 bahwa Angkatan Laut AS memberikan kontrak untuk 10 kapal perusak kelas Arleigh Burke baru dari General Dynamics Bath Iron Works dan Huntington Ingalls Industries.

Pada 30 Januari 2019, CEO Phebe Novakovic memperingatkan investor bahwa masalah tersebut telah "secara signifikan berdampak" pada arus kas perusahaan karena Arab Saudi menunggak hampir 2 miliar dolar atas pembayarannya.

Mantan Sekretaris Jenderal Pertahanan AS Jim Mattis bergabung kembali dengan dewan direksi perusahaan pada Agustus 2019. Dia sebelumnya menjabat di dewan, tetapi mengundurkan diri dan divestasi sebelum menjadi Menteri Pertahanan.

Pada bulan September 2020, General Dynamics mengumumkan kemitraan kontra-drone strategis, menyediakan jaringan global General Dynamics dengan akses ke teknologi deteksi dan kekalahan drone Dedrone yang lengkap.

Pada Desember 2020, dewan direksi General Dynamics mengumumkan dividen triwulanan reguler sebesar 1,10 dolar, yang dibayarkan pada 5 Februari 2021.

Pada tanggal 26 Desember 2020, General Dynamics mengkonfirmasi bahwa divisi bisnis mereka General Dynamics Land Systems dianugerahi kontrak senilai 4,6 miliar dolar oleh Angkatan Darat AS untuk tank tempur utama M1A2 SEPv3 Abrams.

Artikel Asli