Abbas Bertemu Putin, Mencari Kekuatan Besar dalam Proses Perdamaian dengan Israel?

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 25 November 2021 - 12:12
Abbas Bertemu Putin, Mencari Kekuatan Besar dalam Proses Perdamaian dengan Israel?

Presiden Palestina Mahmoud Abbas bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada Selasa (23/11/2021) untuk pembicaraan tentang menghidupkan kembali proses perdamaian dengan Israel.

Menjelang pembicaraan di kota resor Laut Hitam Sochi, Abbas mengatakan bahwa dia akan mengusulkan diadakannya konferensi internasional untuk perdamaian di Timur Tengah di bawah naungan Kuartet, yang terdiri dari AS, Rusia, PBB dan Uni Eropa.

Kami yakin bahwa Rusia akan mendukung upaya kami untuk mengadakan konferensi tersebut, kata Abbas kepada Sputnik News .

Dia menambahkan bahwa dia juga akan memberi tahu Putin tentang perkembangan terbaru terkait hubungan Palestina dan Israel, dan bagaimana menemukan solusi yang didasarkan pada legitimasi internasional.

Selain itu, pembicaraan Abbas-Putin bertujuan untuk memperkuat hubungan bilateral.

Anggota Komite Eksekutif PLO Ahmad Majdalani mengatakan bahwa kunjungan Abbas ke Rusia terutama untuk menghidupkan kembali peran Kuartet di kawasan secara umum, dan proses perdamaian Israel-Palestina pada khususnya.

Menghidupkan kembali Kuartet dimaksudkan untuk mencegah AS memainkan peran eksklusif dalam konflik Israel-Palestina, kata seorang pejabat Palestina di Ramallah.

Kami ingin partisipasi beberapa pihak internasional dalam proses perdamaian, tambah pejabat itu. Pengalaman masa lalu telah menunjukkan bahwa AS tidak dapat mengawasi proses perdamaian sendirian, terutama karena biasnya yang mendukung Israel.

Pemerintah AS saat ini tampaknya lemah dan tidak tertarik untuk memainkan peran penting dan berpengaruh di kawasan itu, kata pejabat itu.

Itulah sebabnya kepemimpinan Palestina telah memutuskan untuk mendorong inisiatif Presiden Abbas untuk mendorong anggota Kuartet menggantikan AS sebagai sponsor utama proses perdamaian. Presiden Putin adalah teman rakyat Palestina, dan berkomitmen pada solusi dua negara.

Tidak jelas apakah pembicaraan Abbas-Putin juga menangani perpecahan di antara orang-orang Palestina, termasuk perselisihan antara faksi Fatah yang berkuasa dan Hamas, serta persaingan antara presiden Palestina dan agen Fatah yang digulingkan, Mohammed Dahlan.

Seorang mantan kepala keamanan Palestina di Jalur Gaza, Dahlan diusir dari Fatah lebih dari satu dekade lalu setelah berselisih dengan Abbas. Dahlan sejak itu tinggal di Uni Emirat Arab, di mana ia telah menjadi penentang utama Abbas dan kepemimpinan Palestina.

Dahlan dan beberapa pendukungnya baru-baru ini mengunjungi Moskow, di mana mereka bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov. Kunjungan tersebut memicu spekulasi di kalangan Palestina bahwa Rusia berencana untuk bertindak sebagai mediator untuk menyelesaikan perselisihan antara Abbas dan Dahlan.

Kunjungan itu juga dilakukan di tengah laporan bahwa UEA telah memberlakukan pembatasan pada Dahlan dan anak buahnya, melarang mereka melakukan kegiatan publik mereka di negara Teluk itu.

Pendukung Dahlan membantah laporan tersebut dan mengatakan bahwa tidak ada ketegangan antara dia dan penguasa UEA. Mereka juga membantah Dahlan mempertimbangkan untuk pindah ke Mesir. Menurut laporan di media Arab, Dahlan menjabat sebagai penasihat khusus Putra Mahkota UEA Sheikh Mohammed bin Zayed.

Pejabat Fatah di Ramallah, pada bagian mereka, membantah bahwa Moskow sedang berupaya untuk mengakhiri perselisihan antara Abbas dan musuh bebuyutannya, Dahlan.

Mohammed Dahlan adalah terpidana kriminal, dan dia tidak akan diizinkan kembali ke kepemimpinan Fatah, kata seorang pejabat veteran Fatah. Dahlan dikeluarkan dari Fatah pada 2011 karena keterlibatannya dalam korupsi dan kejahatan berat lainnya. Jika dia memilih untuk kembali ke Ramallah, dia akan dikirim ke penjara, di mana dia berada.

Pada 2016, pengadilan Palestina di Ramallah menghukum Dahlan, secara in absentia, tiga tahun penjara setelah memvonisnya menggelapkan $16 juta.

Artikel Asli