Iklan Sinterklas Gay Picu Kontroversi di Norwegia

Global | sindonews | Published at Kamis, 25 November 2021 - 02:11
Iklan Sinterklas Gay Picu Kontroversi di Norwegia

OSLO - Layanan pos Norwegia merilis iklan Natal yang menggambarkan hubungan homoseksual antara Sinterklas dan seorang pria bernama Harry. Hubungan cinta LGBT , yang berakhir dengan ciuman itu, pada akhirnya memicu kontroversi di dunia maya.

Diproduksi untuk menandai 50 tahun sejak Norwegia mendekriminalisasi homoseksualitas, iklan bertajuk 'When Harry Met Santa' menggambarkan hubungan cinta yang berkembang antara seorang pria Norwegia dan Sinterklas.

Selama beberapa tahun, Sinterklas mengunjungi Harry, dan pasangan itu saling jatuh cinta. Iklan berakhir dengan ciuman penuh gairah di antara kedua pria itu, saat Posten, layanan pos negara itu, menangani pengiriman Sinterklas untuk malam itu.

Kelompok hak-hak gay dan pendukung LGBT menyambut positif iklan tersebut dan mengatakan: "pesan inklusi yang kuat dan menyentuh," mengutip Anggota Parlemen Kanada Randall Garrison.

Namun di sisi lain, iklan tersebut memicu kemarahan netizen.

"Tinggalkan Santa sendirian! Seksualisasi dirinya salah...apakah gay atau heteroseksual. Saya merasa iklan ini menyeramkan dan mengganggu!" tweet seorang netizen seperti dikutip dari Russia Today , Kamis (25/11/2021).

Natal adalah medan pertempuran sengit dalam perang budaya yang sedang berlangsung, dengan sosok Sinterklas yang ditata ulang setiap tahunnya agar sesuai dengan penyebab yang terbangun, dari aktivisme iklim hingga pernikahan gay antar rasnya.

Sinterklas bukan satu-satunya tradisi perayaan Natal yang dituduh oleh kaum konservatif sebagai serangan. Lagu-lagu Natal yang terkenal telah diserang karena lirik yang dianggap seksis, dan akar agama musim liburan telah digambarkan sebagai perayaan "hak istimewa Kristen."

Artikel Asli