Baru Diangkat, PM Perempuan Pertama Swedia Mengundurkan Diri

Global | sindonews | Published at Kamis, 25 November 2021 - 02:07
Baru Diangkat, PM Perempuan Pertama Swedia Mengundurkan Diri

STOCKHOLM - Kabar mengejukan datang dari Swedia . Perdana Menteri (PM) perempuan pertama negara itu, Magdalena Andersson, mengundurkan diri hanya beberapa jam setelah diangkat.

Andersson mengundurkan diri setelah mitra koalisinya mundur dari pemerintah dan anggarannya ditolak oleh parlemen. Sebaliknya, parlemen Swedia memilih anggaran yang disusun oleh kelompok oposisi yang mencakup sayap kanan anti-imigran.

"Saya telah mengatakan kepada ketua parlemen bahwa saya ingin mengundurkan diri," kata Andersson kepada wartawan seperti dikutip dari BBC , Kamis (25/11/2021).

Dia menambahkan bahwa dia berharap untuk mencoba dan menjadi perdana menteri lagi sebagai pemimpin pemerintahan partai tunggal.

"Ada praktik konstitusional bahwa pemerintah koalisi harus mengundurkan diri ketika satu partai mundur," kata pemimpin partai Sosial Demokrat itu.

"Saya tidak ingin memimpin pemerintahan yang legitimasinya dipertanyakan," ia menambahkan.

Sebelumnya Andersson terpilih sebagai perdana menteri pada hari Rabu karena di bawah hukum Swedia, dia hanya membutuhkan mayoritas anggota parlemen untuk tidak memberikan suara menentangnya.

Seratus tahun setelah perempuan Swedia diberi hak suara, pemimpin Sosial Demokrat berusia 54 tahun itu mendapat tepuk tangan meriah dari beberapa bagian parlemen, atau Riksdag.

Pemilihannya sebagai kepala pemerintahan minoritas mengikuti kesepakatan 11 jam dengan partai oposisi Kiri, dengan imbalan pensiun yang lebih tinggi bagi banyak orang Swedia. Dia juga mendapatkan dukungan dari mitra koalisi Partai Hijau serta Partai Central.

Dari 349 anggota Riksdag, 174 memilih menentangnya. Tetapilebih dari 117 anggota parlemen mendukung Andersson, 57 lainnya abstain, memberikan kemenangannya dengan satu suara.

Seorang mantan juara renang junior dari kota universitas Uppsala, Andersson memulai karir politiknya pada tahun 1996 sebagai penasihat politik untuk Perdana Menteri Goran Persson. Dia telah menghabiskan tujuh tahun terakhir sebagai Menteri Keuangan Swedia.

Sebelum anggota parlemen mendukung Magdalena Andersson, Swedia adalah satu-satunya negara bagian Nordik yang tidak pernah memiliki seorang perempuan sebagai Perdana Menteri.

Artikel Asli