Warga Pedesaan Korut Dipaksa Pergi ke Pyongyang untuk Bekerja di Proyek Konstruksi

Global | sindonews | Published at Minggu, 14 November 2021 - 16:04
Warga Pedesaan Korut Dipaksa Pergi ke Pyongyang untuk Bekerja di Proyek Konstruksi

PYONGYANG - Pihak berwenang di Korea Utara (Korut) telah memerintahkan pabrik dan bisnis di wilayah pedesaan untuk mengirim pekerja ke ibu kota Pyongyang untuk mengerjakan proyek perumahan ambisius yang terlambat dari jadwal. Pyongyang, kota terbesar Korut dengan populasi sekitar 3 juta, mengalami kekurangan perumahan.

Pada Januari silam, pemimpin Korut, Kim Jong-un berjanji pada kongres Partai Buruh Korea yang berkuasa untuk membangun 50.000 rumah pada akhir 2025, termasuk 10.000 rumah pada 2021. Konstruksi dimulai segera setelah pengumuman itu, dengan penyelenggara memanfaatkan militer untuk menyediakan brigade pekerja khusus yang disebut storm troopers.

Baca: Korut Kirim Delegasi ke China untuk Cari Pasokan Pangan Darurat

Tetapi, proyek tersebut membutuhkan lebih banyak tenaga kerja untuk tetap sesuai jadwal, sehingga bisnis pedesaan terpaksa mengirim beberapa karyawan mereka ke ibukota sebelum akhir tahun. Para pekerja enggan keluar karena takut mereka akan dipaksa bekerja berjam-jam dalam suhu beku.

"Pembangunan 10.000 rumah sudah selesai. Tetapi tidak peduli seberapa keras kami mencoba meyakinkan mereka bahwa mereka hanya akan bekerja di dalam gedung, tidak ada yang mau pergi ke lokasi konstruksi Pyongyang," kata seorang pejabat dari sebuah perusahaan di Hyesan, sebuah kota di perbatasan dengan China.

"Atasan kami telah menetapkan jumlah pekerja yang akan dimobilisasi di setiap pabrik sesuai dengan ukuran dan jumlah karyawannya. Perusahaan kami memiliki 120 karyawan, jadi kami harus mengirim tiga pekerja ke Pyongyang," kata sumber yang tak disebutkan namanya itu, seperti dikutip dari Radio Free Asia, Sabtu (13/11/2021).

Baca: Dulu Resor Bintang 5, Hotel Terapung Pertama Ini Jadi Besi Karatan di Pelabuhan Korut

Menurutnya, pekerja yang dimobilisasi untuk pekerjaan konstruksi biasanya menghabiskan waktu berbulan-bulan di lokasi dan hanya dapat kembali ke rumah untuk melihat keluarga mereka sekali selama waktu mereka pergi. Pekerja yang dikirim ke Pyongyang, yang merupakan daerah yang dikendalikan, bahkan tidak diberikan satu kunjungan pun ke rumah, kata sumber itu.

"10.000 rumah harus diselesaikan dalam setahun. Jadi, jika Anda dimobilisasi untuk pembangunan perumahan Pyongyang, Anda harus bekerja keras siang dan malam. Jadi, siapa yang mau pergi?" kata sumber tersebut.

Sebuah pabrik di Puryong, Provinsi timur laut Hamgyong Utara mengirim dua dari 70 pekerjanya ke Pyongyang untuk proyek perumahan. "Karena tidak ada yang mau menjadi sukarelawan, setelah diskusi panjang, para karyawan memutuskan untuk mengambil undian untuk memutuskan siapa yang harus dimobilisasi terlebih dahulu," kata sumber lainnya.

Baca: Pakar: Kim Jong-un Menyukai Serial Squid Game Korsel

"Karena proyek pembangunan perumahan Pyongyang akan berlanjut selama lima tahun ke depan, para karyawan akan dimobilisasi secara bergiliran setiap dua bulan," lanjut sumber itu.

Pihak berwenang akan menghukum pejabat pabrik dan perusahaan yang tidak memenuhi kuota mobilisasi mereka. "Jika kami putus asa, kami menyamarkan seorang tunawisma sebagai pekerja pabrik dan mengirimnya ke pasukan storm trooper," tambahnya.

Di bawah pengaturan itu, tunawisma akan menerima jas hujan, pakaian kerja musim dingin, dan pakaian dalam, dan akan dibayar 30.000 Won (USD6) setiap bulan. "Banyak warga yang merasa mobilisasi seperti diseret ke suatu tempat untuk mati, karena mereka tidak akan bisa makan dengan layak di tempat yang jauh dari rumah, dan harus bekerja keras selama beberapa bulan," lanjutnya.

Artikel Asli