Tampilkan Halaman Alquran Berlumuran Darah, Game 'Call of Duty' Tuai Kecaman

Global | sindonews | Published at Minggu, 14 November 2021 - 13:50
Tampilkan Halaman Alquran Berlumuran Darah, Game

RIYADH - Call of Duty cabang Timur Tengah meminta maaf atas konten Islamofobia dalam game terbarunya, Vanguard. Kemunculan konten Islamofobia ini menyebabkan kegemparan di antara para gamer yang menuntut penghapusan materi "ofensif" tersebut.

Permainan, yang dirilis di seluruh dunia pada 5 November, menampilkan adegan dengan halaman-halaman Alquran berserakan di lantai dan berlumuran darah. Ini membuat pengembang game terkemuka di seluruh dunia itu dikecam para penggemar muslim, yang menyerukan permintaan maaf secara global.

"Call of Duty dibuat untuk semua orang...ada konten yang sensitif terhadap komunitas muslim yang salah dimasukkan...dan sejak itu telah dihapus...kami sangat meminta maaf. Kami mengambil langkah segera secara internal untuk mengatasi situasi untuk mencegah kejadian seperti itu di masa depan," kata cabang waralaba game itu di Timur Tengah dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Al Araby, Minggu (14/11/2021).

Namun, para penggemar telah meminta permintaan maaf dari Call of Duty dan departemen global Activision. Mereka menyatakan insiden tersebut menyinggung umat Islam di seluruh dunia dan bukan hanya di Timur Tengah.

Para penggemar yang lain meminta perhatian lebih dari pengembang game dengan menyatakan tidak ada alasan untuk tidak menghormati budaya dan kepercayaan dua miliar orang.

Pengguna lain, Anisa Sanusi, menggunakan insiden itu sebagai kesempatan untuk menyoroti pentingnya keragaman di tempat kerja.

"Kadang-kadang inti dari tim yang beragam bukan hanya untuk keseimbangan gender, kadang-kadang setidaknya satu orang menunjukkan bahwa mungkin meletakkan seluruh budaya kitab suci ke lantai untuk diinjak saat Anda membunuh orang adalah hal yang sangat tidak sensitif? Tinggalkan Quran keluar dari itu," katanya.

Activision mengonfirmasi bahwa mereka sedang diselidiki oleh SEC Amerika Serikat (AS), September lalu, dalam sebuah pernyataan yang menyatakan bahwa sekuritas reguler sedang menyelidiki pengungkapan mereka mengenai masalah ketenagakerjaan dan masalah terkait.

Call of Duty juga menyinggung para penggemar muslim pada 2012, ketika sebuah hadis Nabi Muhammad SAW muncul di cermin kamar mandi dalam permainan 'Modern Warfare 2', yang kemudian dihapus.

Artikel Asli