Aktivis: COP26 Bentuk Pengkhianatan Terhadap Planet dan Rakyat

Global | rmol.id | Published at Minggu, 14 November 2021 - 13:12
Aktivis: COP26 Bentuk Pengkhianatan Terhadap Planet dan Rakyat

RMOL.Hasil KTT Iklim atau COP26 yang telah rampung digelar di Glasgow, Skotlandia tampaknya membuat para aktivis lingkungan marah karena tidak memenuhi harapan.

Pernyataan bersama yang disepakati oleh hampir 200 negara diumumkan pada Sabtu (13/11). Di dalamnya disebutkan penegasan untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius.

Kendati begitu, hal tersebut mengecewakan banyak orang lantaran dinilai tidak tegas terhadap penggunaan batu bara.

Alih-alih menggunakan kata "menghentikan", revisi yang didukung oleh India dan China menyerukan agar negara-negara "mengurangi" penggunaan batu bara.

Dikutip dari Al Jazeera, sejumlah aktivis menyebut hasil dari COP26 merupakan bentuk pengkhianatan terhadap planet dan rakyat.

Di sisi lain, utusan AS untuk iklim, John Kerry menyambut baik kesepakatan tersebut.

Kami muncul dari Glasgow setelah secara dramatis meningkatkan ambisi dunia untuk memecahkan tantangan ini dalam dekade ini dan seterusnya, katanya.

Hal serupa juga disampaikan oleh egosiator China Zhao Yingmin yang menggemakan sentimen itu.

"Saya pikir kesuksesan terbesar kami adalah menyelesaikan buku peraturan. Sekarang kami dapat mulai menerapkannya dan menyampaikannya berdasarkan konsensus yang kami capai," ucap Zhao.

Sementara itu Uni Eropa juga menyambut baik kesepakatan tersebut. []

Artikel Asli