Polisi Inggris Pusing, 3 Penis Batu Raksasa Hilang Dicuri

Global | sindonews | Published at Minggu, 14 November 2021 - 12:29
Polisi Inggris Pusing, 3 Penis Batu Raksasa Hilang Dicuri

LONDON - Sebuah rekaman CCTV telah membuat pihak kepolisian sebuah kota di Inggris bekerja keras untuk berusaha menemukan pelaku di balik tindak kejahatan yang tidak biasa.

Rekaman itu merekam pencurian tiga ornamen taman berbentuk penis raksasa dari sebuah toko. Sebelumnya, toko tersebut sempat menjadi berita utama setelah pemiliknya menolak untuk melepaskan salah satu patung 'cabul' itu dari pajangan jendelanya.

Jason Hadlow (58) pemilik Simply Dutch di Leeming Bar, North Yorkshire, Inggris dipaksa untuk melihat saat ornamen batu setinggi 4 kaki atau 1,2 meter kesayangannya disita pada tahun 2010 menyusul keluhan dari publik.

Tetapi pengusaha menolak untuk membayar dendar sebesar Rp1,5 juta agar patung itu dikembalikan kepadanya. Sebaliknya, ia malah memesan kembali ornamen itu sebanyak 150 buah dari Indonesia.

Insiden itu membuatnya meluncurkan kampanye 'Free Willy' - dengan gambar penis beton muncul secara online di berbagai lokasi.

Pihak kepolisian North Yorkshire akhirnya tunduk pada tekanan dan mengembalikan patung itu ke toko.

Tapi sekarang, 11 tahun kemudian, tiga ornamen terakhir dicuri sekitar pukul 10 malam pada Senin malam. Pencuri juga mengambil lima rusa besi cor dan lima anjing beton.

"Saya tidak percaya ada orang yang mau mencuri beberapa willy beton!" kata Jason.

"Ini adalah akhir dari sebuah era. Mereka sangat sentimental bagi saya. Itu adalah cerita besar pada saat itu," imbuhnya.

"Saya mungkin tidak akan melihat yang seperti mereka lagi. Saya agak sedih tetapi pada akhirnya kami tidak menjualnya," ujarnya.

"Saya harap mereka (pencuri) akan mendapatkan manfaat dari mereka, saya tidak bisa membayangkan apa," katanya seperti dikutip dari Metro.co.uk , Minggu (14/11/2021).

Patung-patung itu yang sering digunakan sebagai bollard atau pondasi air telah 'tidak disukai' selama bertahun-tahun.

Jason, yang telah menjalankan toko selama 20 tahun, mengatakan bahwa dia menyimpan patung-patung itu karena nilai sentimentalnya.

"Kembali pada tahun 2010 kami biasa menjualnya, mereka populer. Kami memiliki tiga ukuran berbeda," katanya kepada TeesideLive.

"Saya memilikinya di jendela pada saat itu. Seseorang mengeluh itu menyinggung. Mereka agak berkurang popularitasnya. Saya menjual banyak barang selama beberapa tahun dan kami hanya memiliki beberapa. Mereka berjalan ke ujung halaman," tuturnya.

"Jika ada yang ditawari penis beton setinggi satu meter atau rusa besi cor ukuran penuh, saya akan sangat menghargai jika orang dapat menghubungi polisi atau secara bergantian toko, dengan sangat rahasia," imbaunya.

Jason mengatakan rekaman CCTV berhasil menangkap aksi para pencuri tetapi mereka tidak dapat diidentifikasi karena kondisi cahaya yang buruk.

"Kita seharusnya memiliki penglihatan malam di luar sana, terus terang kita berhasil!" serunya.

Polisi North Yorkshire sendiri mengatakan mereka belum melakukan penangkapan.

Artikel Asli