Tensi Meningkat, Ukraina Sebut 100 Ribu Tentara Rusia Bercokol di Perbatasan

Global | sindonews | Published at Minggu, 14 November 2021 - 06:52
Tensi Meningkat, Ukraina Sebut 100 Ribu Tentara Rusia Bercokol di Perbatasan

KIEV - Tensi di perbatasan Ukraina - Rusia meningkat. Jumlah pasukan Rusia yang berada di dekat negara tetangganya itu dilaporkan mengalami penambahan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan ada hampir 100.000 tentara Rusia di dekat perbatasan Ukraina. Ia juga mengatakan bahwa negara-negara Barat telah berbagi informasi tentang pergerakan aktif Rusia di Kiev.

"Saya berharap seluruh dunia sekarang dapat melihat dengan jelas siapa yang benar-benar menginginkan perdamaian dan siapa yang memusatkan hampir 100.000 tentara di perbatasan kita," katanya dalam video pidatonya pada hari Rabu yang disiarkan di situsnya seperti dikutip dari Reuters , Minggu (14/11/2021).

Jumlah ini meningkat dari jumlah sebelumnya. Pada 3 November, Kementerian Pertahanan Ukraina menyebutkan jumlah tentara Rusia di dekat perbatasan Ukraina sebanyak 90.000. Mereka ditempatkan tidak jauh dari perbatasan dan di daerah-daerah yang dikuasai pemberontak di timur Ukraina. Dikatakan secara khusus bahwa unit Angkatan Darat ke-41 Rusia tetap berada di Yelnya, sekitar 260 kilometer utara perbatasan Ukraina.

Pergerakan pasukan Rusia di dekat perbatasan Ukraina telah memicu kekhawatiran akan kemungkinan terjadinya serangan. Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken mengatakan Amerika prihatin dengan laporan aktivitas Rusia yang tidak biasa di dekat Ukraina.

"Kami tidak memiliki kejelasan tentang niat Moskow, tetapi kami tahu pedomannya," kata Blinken pada konferensi pers bersama.

"Kekhawatiran kami adalah bahwa Rusia mungkin membuat kesalahan serius dengan mencoba mengulangi apa yang telah dilakukannya pada tahun 2014 ketika mengumpulkan pasukan di sepanjang perbatasan, menyeberang ke wilayah Ukraina yang berdaulat dan melakukannya dengan mengeklaim secara salah bahwa itu diprovokasi," ujar Blinken.

Moskow telah menolak tudingan seperti menghasut dan sebaliknya mengeluh tentang peningkatan aktivitas di wilayah tersebut oleh aliansi transatlantik NATO.

"Tidak pernah direncanakan, tidak pernah dilakukan, dan tidak akan pernah melakukannya kecuali kita diprovokasi oleh Ukraina, atau oleh pihak lain dan kedaulatan nasional Rusia terancam," jawab Wakil Duta Besar Rusia Dmitry Polyansky untuk PBB ketika ditanya apakah Rusia berencana menyerang Ukraina.

Ia kemudian mengutip apa yang disebutnya sebagai banyak ancaman dari Ukraina dan tindakan provokatif oleh kapal perang Amerika Serikat (AS) di Laut Hitam.

"Ada banyak ancaman yang datang dari Ukraina," Polyansky dengan cepat menambahkan. "Dan jangan lupa bahwa kapal perang Amerika di sekitar Laut Hitam bertindak sangat dekat," sambungnya.

"Jadi, setiap hari adalah hari yang sangat sulit untuk menghindari bentrokan langsung di Laut Hitam. Kami memperingatkan rekan-rekan Amerika kami bahwa ini adalah provokasi nyata," tegasnya.

Artikel Asli