Saat Covid-19 Mengamuk, Lebih Banyak Orang di Singapura yang Kelaparan

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 11 November 2021 - 16:16
Saat Covid-19 Mengamuk, Lebih Banyak Orang di Singapura yang Kelaparan

Setelah dipecat dari pekerjaan paruh waktu sebagai pelayan tahun lalu selama pandemi, Danny Goh mencapai titik terendah.

Selama delapan bulan, ia berjuang mencari pekerjaan untuk menghidupi istri dan empat anaknya yang masih kecil. Keluarga itu bertahan hidup dengan mie instan, roti yang dicelupkan ke dalam kopi, dan biskuit, bertahan atas niat baik kerabat dan teman-teman gereja.

Sementara Goh telah menemukan pekerjaan berbasis komisi baru yang membuat orang mendaftar untuk kursus peningkatan keterampilan dan pelatihan pemerintah, pendapatannya berfluktuasi antara 800 dolar Singapura ($594) dan 2.800 dolar Singapura ($2.078), yang hampir tidak cukup untuk keluarga besar mereka.

Dia terus-menerus menemukan dirinya kekurangan uang.

Untuk menghemat uang, keluarga tersebut mulai makan hanya dua kali sehari hidangan sederhana seperti sup ayam dengan nasi atau kentang.

Goh sering melewatkan makan atau makan sekali sehari agar anak-anaknya bisa mendapat bagian yang lebih besar.

Di mana lemari es mereka dulunya diisi dengan buah segar, ayam, babi dan sapi, minuman ringan dan makanan ringan, semua ini sekarang menjadi kemewahan, dan makan di luar tidak mungkin lagi.

Ini pemotongan gaji yang besar, dan sejujurnya ini adalah salah satu periode tersulit dan paling menurunkan moral dalam hidup saya. Waktunya sangat sulit, kata pria berusia 61 tahun yang menyewa apartemen dua kamar di bagian utara pulau itu, kepada Al Jazeera .

Di surga makanan dan negara kota kaya seperti Singapura, kerawanan pangan adalah fenomena yang terjadi terutama di balik pintu tertutup.

Tetapi seperti di tempat lain di dunia, COVID-19 telah memukul mereka yang paling tidak beruntung, biasanya berpenghasilan terendah dalam pekerjaan tidak tetap, yang memiliki sedikit jaring pengaman dan upah serta perlindungan tenaga kerja yang tidak memadai.

Awal tahun ini, sebuah studi enam bulan oleh badan amal lokal Beyond Social Services menemukan bahwa pendapatan rumah tangga rata-rata keluarga yang mencari bantuan kelompok telah jatuh dari 1.600 dolar Singapura ($1.187) sebelum pandemi COVID-19 menjadi hanya 500 dolar Singapura ($371).

Yang lebih mengkhawatirkan, studi kedua, yang merinci efek pandemi pada orang yang menyewa rumah susun milik pemerintah antara Juli dan Desember 2020, menemukan kerawanan pangan semakin berkepanjangan.

Penduduk mengatakan kepada Beyond bahwa mereka terkadang mengatasi kekurangan makanan dengan mengisi diri mereka dengan cairan atau tepung, membeli barang-barang murah dan mengenyangkan, dan membuat pilihan berdasarkan pertimbangan keuangan daripada nilai gizi.

Misalnya, beberapa keluarga hanya makan satu kali sehari atau memberi anak-anak mereka krimer kopi dengan air panas karena mereka tidak mampu membeli susu formula.

Laporan tersebut memperingatkan masalah tersebut dapat meningkat menjadi masalah kesehatan masyarakat yang serius, dengan kaitan dengan peningkatan tekanan mental dan perkembangan kondisi kesehatan kronis.

Pada tahun 2019, Singapura menduduki peringkat sebagai negara paling aman pangan di dunia dalam Indeks Ketahanan Pangan Global.

Namun, satu dari 10 warga Singapura mengalami kerawanan pangan setidaknya sekali selama 12 bulan, lapor sebuah studi oleh Pusat Inovasi Sosial Universitas Manajemen Singapura.

Dari jumlah tersebut, dua dari lima mengalami kerawanan pangan setidaknya sebulan sekali dan banyak dari rumah tangga ini tidak mencari dukungan pangan, dengan alasan malu, tidak menyadari apa yang tersedia dan keyakinan bahwa orang lain membutuhkannya lebih dari diri mereka sendiri.

Bagi orang Singapura biasa, makanan adalah hiburan nasional, kata Wakil Direktur Eksekutif Beyond Ranganayaki Thangavelu.

Tetapi kita mungkin tidak menyadari betapa buruknya pola makan orang lain, bagaimana mereka harus membuat pilihan yang sulit untuk setiap kali makan, dan bagaimana makanan hanyalah kebutuhan untuk menopang mereka. Ketika mereka dihadapkan pada ketidaksetaraan ini setiap hari, itu membuat mereka lelah dari waktu ke waktu, tambahnya lagi.

Artikel Asli