Jerman Desak Pemulihan Kesepakatan Nuklir Iran

Global | republika | Published at Kamis, 11 November 2021 - 16:09
Jerman Desak Pemulihan Kesepakatan Nuklir Iran

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN - Jerman pada Rabu menyerukan semua pihak untuk segera menghidupkan kembali perjanjian nuklir Iran 2015 ketika negosiator utama nuklir Iran Ali Bagheri Kani memulai pembicaraannya dengan pihak Jerman di Berlin.

"Tujuan pembicaraan Wina, seperti yang telah kami jelaskan berulang kali, adalah untuk memulihkan JCPOA (Rencana Aksi Komprehensif Bersama) sesegera mungkin," kata Andrea Sasse, wakil juru bicara Kementerian Luar Negeri Jerman, kepada wartawan di Berlin.

Dia mengulangi Teheran perlu "kembali secara utuh ke JCPOA" oleh pemerintah garis keras Iran yang telah mengulangi tuntutan agar AS mencabut semua sanksi yang telah dijatuhkannya sejak Presiden Donald Trump meninggalkan kesepakatan tiga tahun lalu.

JCPOA, umumnya dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran, adalah perjanjian yang ditandatangani oleh Iran dan lima kekuatan dunia: AS, Rusia, China, Prancis, Inggris, plus Jerman.

Iran dan Uni Eropa pekan lalu mengumumkan bahwa 29 November sebagai tanggal untuk melanjutkan pembicaraan di Wina yang telah terhenti, mengakhiri bulan-bulan penuh ketidakpastian.

Sasse mengatakan Berlin menyambut baik kembalinya Teheran ke pembicaraan Wina tetapi mendesak Iran untuk mengadopsi "sikap konstruktif" selama negosiasi. "Tujuan negosiasi di Wina adalah untuk menyelesaikan masalah dengan cepat," kata Sasse.

Berlin telah berulang kali memperingatkan waktu hampir habis untuk upaya diplomatik untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir. Delegasi dari penandatangan kesepakatan Iran - Inggris, Prancis, Jerman, Rusia, dan China - meluncurkan upaya diplomatik pada April untuk membawa Teheran dan Washington kembali ke posisinya.

Setelah kemenangan pemilihan 18 Juni dari Presiden garis keras Iran Ebrahim Raisi, negosiasi di Wina ditangguhkan. Dalam pembicaraan itu, Iran menuntut agar semua sanksi Barat dicabut, sementara lawan bicaranya berusaha untuk menedesak Teheran menangguhkan program nuklirnya.

Artikel Asli