Satelit Tangkap Kepulan Tabir Asap di Markas Militer Strategis Rusia, Ternyata Sejarah Ungkap...

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 11 November 2021 - 15:35
Satelit Tangkap Kepulan Tabir Asap di Markas Militer Strategis Rusia, Ternyata Sejarah Ungkap...

Citra satelit terbaru dari pelabuhan Tartus Suriah tampaknya menunjukkan upaya untuk membuat tabir asap besar untuk mengaburkan pangkalan angkatan laut strategis Rusia di sana. Pasukan Rusia dilaporkan telah melakukan kegiatan serupa di fasilitas ini setidaknya satu kali di masa lalu.

Citra yang menunjukkan pelabuhan, Rabu (10/11/2021) kemarin disediakan oleh citra satelit dan perusahaan teknologi ruang angkasa Maxar Technologies.

Ini menunjukkan apa yang tampaknya merupakan gumpalan asap putih yang sangat disengaja naik dari titik-titik di sepanjang dermaga, dari pemecah gelombang di sekitar pelabuhan, dari lokasi lain langsung di pedalaman pelabuhan, serta dari setidaknya dua kapal yang mengepul di laut.

Perhatian kami pada gambar dibawa oleh Christiaan Triebert, yang bertanggung jawab atas Investigasi Visual di New York Times .

Striking satellite imagery over the Syrian port of Tartus today, courtesy of @Maxar. It appears that there was a concerted effort to create a smoke screen. pic.twitter.com/mqx5fvSIvb

Christiaan Triebert (@trbrtc) November 10, 2021

Tabir asap telah digunakan untuk melindungi gerakan militer selama berabad-abad, dan meskipun kesan langsung dari citra Tartus tidak menunjukkan bahwa itu sangat efektif, itu masih bisa berguna dalam mencegah beberapa sensor atau mencongkel mata manusia untuk melihat dengan baik apa yang terjadi di sana.

Sejak dimulainya kampanye Kremlin di Suriah pada tahun 2015, pelabuhan tersebut telah menerima aliran kapal yang membawa kargo dari Rusia. Pada gilirannya, satelit, serta pesawat intelijen, pengawasan, dan pengintaian (ISR) berawak dan tak berawak asing mengawasi Tartus dari wilayah udara di atas perairan internasional di Mediterania timur.

Secara umum, Tartus adalah pangkalan yang sangat strategis bagi Rusia, menjadi satu-satunya pelabuhan air hangat di Mediterania dan satu-satunya fasilitas angkatan laut yang terletak di mana pun di luar perbatasan negara itu sendiri.

Pada tahun 2017, Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani sewa fasilitas baru selama 49 tahun dengan rezim diktator Bashar Al Assad di Suriah. Kesepakatan itu mencakup ketentuan untuk perpanjangan 25 tahun tambahan setelah periode awal itu.

Tidak jelas berapa banyak yang dihabiskan Kremlin setiap tahun untuk mengoperasikan dan memelihara pangkalan, tetapi sebuah laporan pada tahun 2020 mengatakan biaya tahunan sekitar $ 41,5 juta.

Tergantung pada jenis asap yang digunakan, itu bisa efektif dalam mengaburkan area pelabuhan dari kamera elektro-optik dan beberapa optik inframerah, termasuk pencari inframerah pencitraan yang digunakan pada berbagai amunisi berpemandu presisi, seperti beberapa rudal yang mahir menyerang target pesisir.

Di sisi lain, itu tidak akan membantu mengaburkan gerakan di pelabuhan dari radar pencitraan atau beberapa kamera multi-spektral, yang ditemukan pada platform seperti RQ-4 Global Hawk tak berawak dan yang dirancang untuk mengintip melalui asap, kabut, debu, dan obscuran lainnya.

This is the third RQ-4 Global Hawk that has returned from the Mediterranean in a little over a week.. I wonder if they are coming back for upgrades, or what the reason is? pic.twitter.com/xEPxqhOEpZ

Colin Smith (@ColinSm39479908) October 11, 2021

Kita tahu bahwa militer Rusia setidaknya telah dilatih untuk menggunakan tabir asap untuk membantu menyamarkan pangkalan angkatan laut di masa lalu. Pada tahun 2016, personel Perlindungan Nuklir, Biologis, dan Kimia (NBC) melakukan satu latihan semacam itu di Severomorsk, tempat Armada Utara Angkatan Laut Rusia bermarkas.

Pasukan NBC ini, yang secara kolektif dikenal dengan akronim Rusia RKhB, bertanggung jawab atas aktivitas penyebaran asap, serta pengoperasian sistem roket artileri termobarik self-propelled TOS-1, selain pertahanan nuklir, biologi, kimia, dan radiologi, dan misi dekontaminasi.

Laporan media berbahasa Rusia pada saat itu mengatakan bahwa latihan itu dimaksudkan untuk menunjukkan, sebagian, kemampuan tabir asap untuk melindungi pangkalan terhadap sensor musuh dan senjata berpemandu presisi.

Kembali pada tahun 2018, ada juga laporan bahwa sistem rudal permukaan-ke-udara S-300 yang tiba di Suriah untuk meningkatkan kemampuan pertahanan udara rezim Assad diturunkan di Tartus di bawah penutup tabir asap. Sumber-sumber pro-rezim di media sosial juga menyarankan bahwa ini masalahnya.

Pelatihan untuk menyebarkan asap dengan cepat di sekitar pangkalan angkatan laut strategis seperti Tartus masuk akal. Sebelum atau bahkan selama serangan terhadap fasilitas itu, asap dapat digunakan seperti yang dijelaskan di atas, untuk membingungkan sensor rudal dan untuk membatasi pengawasan instalasi untuk penargetan dan kebutuhan intelijen umum.

Ini adalah tindakan balasan berteknologi sangat rendah terhadap ancaman berteknologi tinggi dan relevan.

Apa pun yang terjadi kemarin di Tartus, itu memperkuat fakta bahwa pelabuhan itu terus menjadi pusat penting bagi kehadiran militer Rusia di Suriah, dan untuk ambisi berkelanjutan Moskow di negara itu dan Mediterania timur yang lebih luas.

Artikel Asli