Gawatnya Salah Urus Negara Bikin Korea Utara Alami Ekonomi Kronis, Jutaan Warga Diyakini Tewas

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 11 November 2021 - 14:14
Gawatnya Salah Urus Negara Bikin Korea Utara Alami Ekonomi Kronis, Jutaan Warga Diyakini Tewas

Meskipun panen terakhir dikumpulkan sesaat sebelum salju pertama turun di Korea Utara tahun ini, hasilnya jauh lebih kecil dari jumlah yang dibutuhkan untuk memberi makan 26 juta orang di negara yang terisolasi itu.

Juni ini, melansir DW, Kamis (11/11/2021), sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Institut Pengembangan Korea yang berbasis di Korea Selatan memperkirakan bahwa Korea Utara mengumpulkan lebih dari 4,4 juta ton hasil panen tahun lalu, turun lebih dari 240.000 ton dibandingkan dengan panen tahun sebelumnya.

Lembaga think tank tersebut melaporkan bahwa Korea Utara membutuhkan panen 5,7 juta ton per tahun untuk memberi makan rakyatnya.

Badan-badan bantuan dan para ahli memperingatkan bahwa sudah ada kelaparan yang meluas di seluruh Utara, dan beberapa memperingatkan bahwa negara itu berada di ambang terulangnya kelaparan yang meluas yang dialami di sana pada pertengahan 1990-an.

Kelaparan empat tahun itu secara halus dikenal sebagai "Pawai yang Sulit".

Sebanyak 3 juta warga Korea Utara diyakini telah tewas akibat salah urus ekonomi kronis, runtuhnya sistem distribusi makanan, dan negara-negara lain menghentikan pasokan bantuan.

Seperempat abad kemudian, situasinya sekali lagi suram meskipun untuk alasan yang berbeda.

59776432_403.jpg

Penutupan perbatasan COVID digabungkan dengan panen yang lemah

Pemimpin Kim Jong Un memerintahkan agar perbatasan Korea Utara disegel sepenuhnya pada Februari 2020 dalam upaya mencegah virus corona memasuki negara itu.

Pyongyang terus bersikeras bahwa tidak ada kasus virus di dalam perbatasannya, yang tetap disegel.

Selama hampir dua tahun, tidak ada impor bahan pangan, obat-obatan atau kebutuhan sehari-hari lainnya yang sangat dibutuhkan, termasuk pupuk yang dibutuhkan untuk ladang petani.

Sebelum stafnya diperintahkan untuk meninggalkan Utara pada musim panas 2020, Program Pangan Dunia (WFP) memperkirakan 10,3 juta penduduk, atau lebih dari 40% populasi, sudah mengalami kekurangan gizi.

Para ahli lain telah mencapai kesimpulan yang sama mengkhawatirkannya.

Choi Ji-young, seorang peneliti dan ekonom di Institut Korea untuk Reunifikasi Nasional di Seoul, mengatakan bahwa menutup perbatasan dengan China telah menjadi faktor terbesar dalam masalah pasokan Korea Utara saat ini.

Pyongyang secara tradisional mengandalkan China untuk mengimpor barang-barang penting, seperti makanan, obat-obatan, dan bahan bakar.

"Kami memperkirakan produksi sereal turun 5% tahun lalu, dan itu mempengaruhi kondisi pasokan pangan tahun ini," katanya kepada DW.

"Kami juga mengamati kenaikan harga sereal di Utara tahun ini, sementara ada juga volatilitas harga beras," tambahnya.

"Itu sangat menonjol di daerah perbatasan, sementara kenaikan harga jagung menjadi beras adalah tanda lain dari kekurangan pangan."

45397889_403.jpg

Pada akhir Oktober, Tomas Ojea Quintana, Pelapor Khusus PBB untuk hak asasi manusia di Korea Utara, mengatakan kepada wartawan di New York bahwa krisis kelaparan di Utara memburuk dan bahwa anak-anak, orang tua dan mereka yang berada di penjara atau kamp kerja paksa berada di risiko tertentu kelaparan.

Imesh Pokharel, kepala Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB di Seoul, mengatakan memperoleh gambaran akurat tentang situasi pangan di Korea Utara terkenal sulit.

Namun, para pembelot yang telah melarikan diri ke Selatan dapat memberikan beberapa wawasan, terutama mereka yang dapat tetap berhubungan dengan keluarga mereka di sana melalui telepon seluler. Kantor hak asasi manusia PBB telah dapat mengumpulkan beberapa informasi seperti itu.

Warga Korea Utara melakukan tindakan putus asa

"Perbatasan telah ditutup selama hampir dua tahun dan kami mendengar bahwa ketahanan rakyat menurun," kata Pokharel kepada DW.

"Banyak yang tidak lagi memiliki barang atau properti untuk dijual untuk mendapatkan makanan dan kami mendengar laporan tentang orang-orang yang berjuang dan kesulitan makanan di beberapa bagian negara."

"Intinya adalah sebagian besar negara tidak memiliki cukup makanan, dan ada kekhawatiran mendalam di dalam organisasi ini tentang situasi di sana," katanya.

Selain berbicara dengan para pembelot, kantor Pokharel mengikuti laporan media yang mengkhususkan diri dalam masalah Korea Utara dan menggunakan jaringan penyamaran "wartawan warga" yang juga berkomunikasi dengan dunia luar melalui ponsel selundupan.

48178155_403.jpg

Banyak dari laporan mereka menjadi bacaan yang mengerikan seperti para petani yang dikirim ke kamp kerja paksa karena gagal menyerahkan 60% hasil panen mereka ke negara hanya karena hasil panen turun tahun ini dan tidak ada cukup sisa untuk memberi makan keluarga mereka sendiri.

Penduduk kota yang dimobilisasi untuk membantu membawa hasil panen dilaporkan sedang digeledah pada akhir hari kerja untuk memastikan mereka tidak mencoba mencuri hasil panen.

Orang-orang yang terpaksa memetik tanaman liar di pegunungan menjadi sakit setelah mengonsumsi tanaman yang tidak sesuai, sementara banyak orang terlalu lemah karena kekurangan makanan untuk melapor ke pekerjaan yang ditugaskan.

Ada laporan musim dingin lalu seluruh keluarga dipaksa untuk menjual rumah mereka untuk membeli makanan, dan kemudian meninggal karena paparan di kota-kota di seluruh negeri.

Kelompok bantuan takut akan musim dingin yang sulit

Beberapa ahli khawatir akan ada lebih banyak kematian pada musim dingin ini, yang dimulai lebih awal dari biasanya dan mungkin lebih dingin dari rata-rata.

Namun, peneliti Choi percaya Kim akan dapat menghindari "Pawai Sulit" lainnya dan sekali lagi mencegah kehancuran total masyarakat, yang pasti akan mengancam kelangsungan hidup rezimnya sendiri.

"Jelas ada beberapa kekurangan pangan yang serius; tetapi situasi pasokan pangan saat ini lebih menguntungkan daripada dibandingkan dengan pertengahan 1990-an," katanya.

"Ada juga laporan bahwa Korea Utara mungkin hampir membuka kembali perbatasannya dengan China dan melanjutkan perdagangan. Dan jika Korea Utara menghadapi situasi Maret yang Sulit, maka saya berharap China akan membantunya."

Untuk saat ini, orang-orang Korea Utara berharap perbatasan dibuka kembali, kereta yang membawa makanan yang sangat mereka butuhkan mulai bergulir lagi, dan bahwa musim dingin tidak separah yang ditakuti. Kemudian, mereka juga harus berharap agar panen tahun depan lebih baik.

Artikel Asli