Kisah Perusahaan Raksasa: TIAA, Asuransi yang Membantu Para Guru Pensiun dengan Bermartabat

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 11 November 2021 - 13:44
Kisah Perusahaan Raksasa: TIAA, Asuransi yang Membantu Para Guru Pensiun dengan Bermartabat

Teachers Insurance and Annuity Association of America-College Retirement Equities Fund (TIAA) adalah salah satu perusahaan raksasa Fortune Global 500. Menjadi penyedia layanan keuangan terkemuka pada bidang akademik, penelitian, medis, budaya, dan pemerintahan.

Melansir Fortune, performa TIAA pada tahun 2020 cukup apik. Tercatat pendapatan total (revenue) miliknya sebesar 40,45 miliar dolar AS meskipun ada sedikit penurunan 1,5 persen dari tahun lalu. Namun, keuntungannya justru meroket 57,6 persen tahun itu, dengan total 2,46 miliar dolar didapat olehnya. Sebagai perusahaan bidang keuangan, ia sukses mengumpulkan aset mencapai 615,04 miliar dolar.

Sebagai salah satu perusahaan raksasa belakangan ini, TIAA merupakan salah satu perusahaan tertua di dunia. Ia telah ada sejak 1918 dengan nama Carnegie Foundation for the Advancement of Teaching di bawah Andrew Carnegie. Namun selanjutnya, di bawah kepemimpinan Henry S. Pritchett, menciptakan Teachers Insurance and Annuity Association of America (TIAA), sebuah sistem pensiun yang didanai penuh untuk para profesor.

TIAA menjadi sebuah sistem pensiun yang didanai penuh untuk para profesor.

Pendanaan diberikan oleh kombinasi hibah dari yayasan dan Carnegie Corporation of New York, serta kontribusi berkelanjutan dari lembaga dan individu yang berpartisipasi.

Para pemegang polis memilih pada tahun 1921 untuk menerapkan perwakilan pemegang polis di dewan TIAA sehingga pendidik akan memiliki peran dalam menjalankan organisasi.

Di tahun-tahun berikutnya, Investasi konservatif TIAA membantunya bertahan dari kehancuran pasar saham tahun 1929 dan Depresi Hebat (Great Depression). Albert Einstein menjadi peserta pemegang polis pada tahun 1933.

Setelah Perang Dunia II, sebagai reaksi terhadap kenaikan inflasi dan memperpanjang usia harapan hidup, dan ekspansi dramatis sektor pendidikan dengan G.I. Bill, TIAA menyadari kebutuhan para pesertanya untuk berinvestasi dalam ekuitas untuk mendiversifikasi dana pensiunnya. TIAA menciptakan Dana Ekuitas Pensiun Perguruan Tinggi (CREF), anuitas variabel, untuk tujuan itu, pada tahun 1952.

Memasuki abad ke-21, meskipun iklim keuangan bergejolak, TIAA tetap menjadi organisasi yang solid. Pada tahun 2001, perusahaan berada di urutan kedua dalam Survei Kuota Reputasi Layanan Keuangan, diungguli oleh pemain di ceruk militer dan mantan militer.

Juga pada tahun 2001, TIAA mendapatkan posisi kedua di belakang Metropolitan Life dalam hal ukuran portofolio sekuritas: $86,82 miliar dibandingkan dengan Met 101,1 miliar dolar.

Selain itu, TIAA, menempati posisi teratas di antara perusahaan asuransi jiwa nasional dan merupakan salah satu dari hanya empat yang memegang peringkat tertinggi dari empat lembaga pemeringkat industri asuransi independen terkemuka di negara itu.

TIAA menjadi salah satu perusahaan AS pertama yang secara sukarela mengadopsi, dan yang pertama menerapkan, suara penasehat pemegang polis pada kebijakan kompensasi eksekutif. Langkahnya diambil pada tahun 2007.

Pada 2016, TIAA mengambil langkah besar baru yakni mengganti nama TIAA-CREF, yang sebelumnya dipakai, menjadi TIAA sebagai bagian dari kampanye pemasaran dan pencitraan baru. Alasannya, nama lama dianggap oleh pelanggan sebagai rumit, dan skema branding baru dimaksudkan untuk menggambarkan citra organisasi yang lebih sederhana dan ramah.

Sempat menghadapi kontroversi ketika pada 17 Oktober 2017, The New York Times menerbitkan sebuah cerita yang menuduh bahwa penasihat investasi TIAA memiliki konflik kepentingan ketika membuat rekomendasi keuangan kepada klien. Hal itu berdasarkan pengaduan pelapor dan gugatan class action, yang keduanya dipicu oleh mantan karyawan.

Kini, TIAA melayani lebih dari 5 juta karyawan aktif dan pensiunan yang berpartisipasi di lebih dari 15.000 institusi dan memiliki aset gabungan senilai 1 triliun dolar yang dikelola dengan kepemilikan di lebih dari 50 negara (per 31 Desember 2017).

Perusahaan yang diluncurkan pada tahun 1918 oleh Carnegie Foundation for the Advancement of Teaching untuk membantu para guru pensiun dengan bermartabat."

TIAA membuat sejarah ketika pada bulan Maret 2021 Thasunda Brown Duckett berhasil pensiun kepala Roger W. Ferguson Jr, menjadikan perusahaan yang pertama dari Fortune 500 yang dipimpin oleh dua CEO Hitam berturut-turut. Pada bulan Mei, TIAA mengumumkan komitmennya untuk mencapai emisi karbon nol bersih dalam Rekening Umum pada tahun 2050.

Artikel Asli