Kapal Induk AS Tiruan Kedua untuk Target Rudal China Terlihat di Xinjiang

Global | sindonews | Published at Kamis, 11 November 2021 - 10:18
Kapal Induk AS Tiruan Kedua untuk Target Rudal China Terlihat di Xinjiang

BEIJING - Target rudal kedua yang berbentuk seperti kapal induk Amerika Serikat (AS) terlihat di sebuah gurun di Xinjiang, China . Lokasinya tidak jauh dari kapal induk tiruan pertama yang terdeteksi beberapa hari sebelumnya.

Pada akhir pekan lalu, citra satelit dari Maxar Technologies menunjukkan struktur yang tampak seperti kapal induk skala penuh dan setidaknya dua kapal perusak kelas Arleigh Burke di area target rudal di gurun Taklamakan, wilayah Xinjiang.

Sekarang, USNI News portal berita Naval Institutemelaporkan situs kedua yang terdiri dari satu target kapal induk tiruan sekitar 300 mil dari situs pertama tetapi juga di wilayah Xinjiang.

USNI News pada Kamis (11/11/2021) melaporkan target baru itu memiliki karakteristik yang sama dengan yang pertama. Hanya saja, ukurannya hanya setengah dari kapal induk kelas Nimitz AS yang sebenarnya.

Analis mengatakan mock-up kapal induk itu kemungkinan digunakan sebagai target pelatihan untuk rudal balistik anti-kapal China (ASBM) dan untuk mengirim pesan pencegahan ke AS dan sekutunya; Taiwan.

"Sangat jelas bahwa China sedang mengembangkan ASBMyang pada dasarnya memberi mereka cara baru untuk menyerang Angkatan Laut AS dan kemampuan Angkatan Laut sekutu dari jarak jauh," kata Malcolm Davis, analis senior strategi dan kemampuan pertahanan di Australian Strategic Policy Institute.

"Tidak seperti sistem rudal anti-kapal tradisional, yang merupakan rudal jelajah, ASBM akan menggunakan lintasan balistik dan menyerang dari atas ke target di bawah," kata Davis.

" Mock-up dirancang untuk menguji sensor pada rudal untuk panduan terminal(yaitu) untuk menyesuaikan lintasan rudal untuk mengunci kapal induk, mengingat kapal induk adalah target yang bergerak, begitu rudal itu ditembakkan menuju targetnya," papar analis tersebut.

"Pada tingkat yang lebih luas, ini adalah bagian dari China membangun kemampuan militer untuk melawan intervensi militer AS dalam kontingensi Taiwan di masa depan yang dapat muncul jika China memutuskan untuk menggunakan kekuatan militer untuk mencaplok Taiwan," kata Davis.

Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengakui pada 6 Oktober bahwa ketegangan lintas selat adalah paling buruk dalam 40 tahun.

China menganggap pulau demokratis yang memerintah sendiri itu sebagai provinsinya yang memisahkan diri dan berjanji untuk membawanya di bawah kendali Beijing, dengan kekerasan jika perlu. Namun, Taiwan melihat dirinya sebagai negara berdaulat.

Artikel Asli