Alhamdulillah Satu Suara, Jokowi dan Ismail Sabri Desak Diakhirinya Kekerasan di Myanmar

Global | wartaekonomi | Published at Kamis, 11 November 2021 - 08:29
Alhamdulillah Satu Suara, Jokowi dan Ismail Sabri Desak Diakhirinya Kekerasan di Myanmar

Para pemimpin Malaysia dan Indonesia pada Rabu (10/11/2021) mendesak Myanmar yang diperintah militer untuk menyelesaikan konflik internalnya dan membantu membendung arus pengungsi Rohingya yang melarikan diri ke Malaysia.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob, dalam kunjungan resmi ke Indonesia, menyatakan keprihatinan tentang situasi darurat di Myanmar setelah pengambilalihan militer 1 Februari yang telah menyebabkan lebih banyak minoritas Muslim Rohingya meninggalkan negara itu.

Lebih dari 200.000 orang Rohingya telah bermukim kembali di Malaysia dalam beberapa tahun terakhir.

Jika Rohingya dapat menetap secara damai di Myanmar, pasti akan mengurangi jumlah pengungsi Rohingya yang meninggalkan Myanmar ke Malaysia, kata Yaakob setelah bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo di Jakarta, dilansir Washington Post .

Lebih dari 700.000 Rohingya telah meninggalkan Myanmar sejak Agustus 2017, ketika militer melancarkan operasi pembersihan sebagai tanggapan atas serangan oleh kelompok pemberontak.

Pasukan keamanan telah dituduh melakukan pemerkosaan massal, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah. Sebagian besar dari mereka yang melarikan diri pergi ke negara tetangga Bangladesh.

Indonesia dan Malaysia, keduanya negara mayoritas Muslim, menyatakan keprihatinan tentang Rohingya setelah tentara Myanmar merebut kekuasaan pada Februari.

Ketiga negara tersebut adalah anggota Perhimpunan negara-negara Asia Tenggara, yang menyerukan segera diakhirinya kekerasan di Myanmar antara pemerintah yang dipasang militer dan pasukan oposisi, dan dimulainya dialog yang akan dimediasi oleh utusan khusus ASEAN.

Tetapi militer telah berulang kali menolak untuk mengizinkan utusan itu bertemu dengan Aung San Suu Kyi, pemimpin Myanmar yang terpilih secara demokratis yang digulingkan oleh militer, dan tahanan politik lainnya.

Sejak penggulingan Suu Kyi, Myanmar dilanda kerusuhan, dengan demonstrasi damai melawan para jenderal yang berkuasa berubah menjadi pemberontakan tingkat rendah di banyak daerah perkotaan dan kemudian menjadi pertempuran yang lebih serius di daerah pedesaan, terutama di daerah perbatasan di mana milisi etnis minoritas memiliki terlibat dalam bentrokan hebat dengan pasukan pemerintah.

Pada bulan Oktober, para pemimpin Asia Tenggara mengadakan pertemuan tahunan mereka tanpa pemimpin militer Myanmar, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, yang tidak diundang ke KTT.

Kunjungan Yaakob ke Indonesia merupakan perjalanan luar negeri pertamanya sejak menjabat pada Agustus lalu.

Para pemimpin Malaysia dan Indonesia juga sepakat untuk membuka kembali perbatasan mereka dan membuat koridor perjalanan antara kedua negara untuk membantu mendukung pemulihan ekonomi karena infeksi COVID-19 melambat di kedua negara.

Pengaturan akan dimulai dengan membuka kembali penerbangan dari Kuala Lumpur ke Jakarta dan dari Kuala Lumpur ke Bali.

Artikel Asli