Suami Kepergok Istri Habiskan Rp9,5 Juta untuk Layanan Porno

Global | sindonews | Published at Kamis, 11 November 2021 - 07:45
Suami Kepergok Istri Habiskan Rp9,5 Juta untuk Layanan Porno

LONDON - Seorang suami pemilik perusahaan perkebunan di Inggris memecat istrinya yang sedang hamil anak keempat. Musababnya, dia tak terima sang istri memergokinya telah menghabiskan 500 (Rp9,5 juta) untuk layanan porno.

Masalah itu membuat mereka sepakat berpisah. Namun, sang mantan istri berhasil memenangkan gugatan 15.000 (Rp287,1 juta) di pengadilan terhadap mantan pasangannya tersebut.

Nicole Ramsay (33) awalnya sedang bekerja untuk perusahaan suaminya, Stephen Ramsay, ketika sang suami dikonfrontasi karena menghabiskan ratusan poundsterling untuk layanan online berperingkat X.

Stephen merespons dengan memecat istrinya, seorang konsultan keuangan, yang sedang hamil anak keempat pasangan tersebut pada saat itu.

Nicole sekarang telah berhasil menggugat mantannya atas tuduhan diskriminasi pernikahan dan memenangkan lebih dari 15.000 sebagai kompensasi.

Pengadilan di London Timur mendengar kesaksikan bahwa Nicole mulai bekerja untuk bisnis perawatan rumput suaminya di Southend-on-Sea, Essex, sebagai manajer administrasi dan sekretaris perusahaan pada Agustus 2015.

Pada September 2019, ketika dia hamil 31 minggu, Nicole menanyai suaminya tentang tiga kuitansi senilai 539,97 untuk layanan hiburan dewasa online dalam waktu 23 jam.

Tetapi, keesokan harinya, Nicole bangun dan menemukan suaminya telah mengambil kunci rumah dan mengirim pesan teks dan pesan WhatsApp "penuh pelecehan".

Dalam satu pesan, Stephen berkata: "Anda tidak dibutuhkan, tidak seperti Anda melakukan apa pun."

"Kenapa Anda masih bekerja. Saya tidak ingin Anda ada hubungannya dengan ini lagi," lanjut pesan tersebut, seperti dilansir The Sun, Kamis (11/11/2021).

"Saya lebih suka melipat bisnis saya daripada memberi Anda apa pun dari mereka."

"Setelah semua yang telah Anda lakukan selama beberapa tahun terakhir, Anda tidak pantas mendapatkan apa pun dan jika Anda mencoba, saya akan memastikan bahwa saya tidak memiliki apa pun untuk diberikan kepada Anda," imbuh pesan Stephen.

Nicole terus menjawab panggilan telepon mengenai bisnis secara profesional, tetapi dia kemudian dikirimi pesan yang lebih "agresif dan tidak pantas" dari Stephen tentang kehancuran pernikahan.

Pengadilan mendengar pesan-pesan itu "mengancam dan kasar".

Dua hari setelah tanda terima ditemukan, kartu bahan bakar perusahaan Nicole dihentikan oleh Stephen, dan telepon kantornya juga dihentikan.

Asuransi mobilnya selalu diatur dan dibayar oleh perusahaan untuk penggunaan pribadi dan bisnistetapi ini juga dibatalkan tanpa peringatan dan dia memiliki waktu kurang dari 15 jam untuk memilah asuransi baru.

Pengadilan mendengar tekanan situasi yang dikombinasikan dengan tahap akhir kehamilannya menyebabkan masalah medisnya.

Putri pasangan itu lahir pada November 2019 dan Nicole mengambil cuti hamil.

Menurut pengadilan, Stephen terus membayarnya selama cuti hamil tetapi mengurangi gaji bulanannya dari 1.500 menjadi 1.250.

Hakim Ketenagakerjaan Mike Hallen mengatakan: "Kekhawatiran emosional dan intimidasi yang dihadapi Nyonya Ramsay sebagai konsekuensi dari tindakan [Stephen] Ramsay telah menyebabkan kekhawatirannya yang pada tahap akhir kehamilannya menyebabkan (masalah medis) yang disebabkan oleh stres."

"Dia harus bangun untuk menemukan kunci pekerjaannya dicuri dari barang-barang pribadinya yang traumatis baginya," ujar hakim.

"Dia diberitahu melalui pesan teks bahwa dia tidak lagi diperlukan di tempat kerjanya dan kehilangan semua aksesnya ke sistem kerja apa pun yang dicabut tanpa pemberitahuan juga berdampak buruk padanya seperti halnya penghentian kartu bahan bakar dan asuransi mobilnya tanpa pemberitahuan atau peringatan sebelumnya," imbuh hakim.

Hakim menambahkan: "Dia berulang kali meminta slip gaji yang hilang dan tidak diberikan kepadanya yang sangat penting agar dia mengeklaim Universal Credit untuk dapat menghidupi dirinya sendiri karena sendirian, ditahan darinya selama berbulan-bulan," lanjut hakim.

"Pelecehan yang berkelanjutan mengenai upahnya dan serangan email yang tidak relevan dan mengancam yang diterima dari [Stephen] Ramsay juga menyebabkan kecemasannya."

Pengadilan memutuskan bahwa Nicole Ramsay harus menerima 10.568 untuk pemotongan tidak sah dari upah dan 5.000 sebagai kompensasi untuk "cedera pada perasaan" atas klaim diskriminasi pernikahan.

Klaimnya tentang diskriminasi dan viktimisasi kehamilan ditolak hakim.

Artikel Asli