Loading...
Loading…
Para Miliarder Beramai-ramai Borong Superyacht saat Pandemi, Bikin Iri Kaum Miskin

Para Miliarder Beramai-ramai Borong Superyacht saat Pandemi, Bikin Iri Kaum Miskin

Global | sindonews | Selasa, 09 November 2021 - 13:00

WASHINGTON - Penjualan superyacht mewah berukuran besar melonjak pada 2021 dibandingkan dengan 2019. Pandemi virus corona ternyata justru menambah pundi-pundi kekayaan para miliarder.

Laporan industri itu dirilis pada Senin (8/11/2021). Pandemi COVID-19 dan krisis ekonomi telah menyaksikan penambahan kekayaan yang luar biasa ke pundi-pundi orang terkaya di dunia.

Superyacht Group melaporkan penjualan kapal mewah sepanjang lebih dari 30 meter meningkat sebesar 8% antara Januari dan Oktober 2021 dibandingkan periode yang sama pada 2019.

Itu berarti lebih dari 200 kapal baru mulai beroperasi pada 2021, dibandingkan dengan 165 kapal pada 2019. Selain itu, 330 kapal lainnya telah dipesan untuk siap dikirim sebelum akhir tahun depan.

"Beberapa telah melihat bahwa teman mereka yang sangat kaya yang memiliki kapal pesiar bersenang-senang selama pandemi, sementara mereka harus mengunci diri di rumah," ujar Pepe Garcia, ketua galangan kapal Spanyol MB92, perusahaan reparasi superyacht terkemuka di dunia.

Dia mengatakan kepada Reuters, "Saya pikir fenomena ini akan berlangsung selama beberapa tahun."

Broker Fraser Yachts mengatakan kepada Reuters bahwa, "2021 secara signifikan mengungguli salah satu dari 12 tahun terakhir."

Baca Juga :
7 Momen Giorgino Abraham bersihkan makeup Yasmin Napper usai syuting

Memiliki kapal seperti itu, yang dapat menelan biaya hingga USD500 juta, adalah tanda manusia terkaya di dunia.

Memiliki kapal itu menempatkan Anda di antara jajaran Jeff Bezos, Jack Ma, dan David Geffen.

David Geffen memicu kebencian kaum miskin dunia setelah mengumumkan pada awal pandemi bahwa ia "mengisolasi diri" di superyacht " Rising Sun" di Grenadines, kepulauan Karibia.

Transfer kekayaan yang sangat besar terjadi sejak Maret 2020, ketika penyebaran COVID-19 menjadi pandemi global.

Pandemi memicu penguncian sosial massal. Permintaan sejumlah barang baru meningkat, mulai dari elektronik untuk memfasilitasi kerja jarak jauh, pembelajaran dan sosialisasi, hingga layanan pengiriman seperti DoorDash, serta barang-barang keselamatan medis seperti masker, swab, dan baju pelindung, dan proyek investasi paling terkenal, vaksin COVID-19.

Pada April 2021, miliarder dunia secara kolektif telah meningkatkan kekayaan mereka sebesar USD5 triliun, dengan 493 miliarder baru masuk dalam daftar tahunan Forbes.

Baca Juga :
Ngefans berat, editan 11 seleb bareng idol K-Pop ini bikin iri

Menurut Oxfam, sembilan di antaranya hanya berasal dari keuntungan riset vaksin COVID-19.

Namun, pembuat kapal pesiar Italia Azimut Benetti mengatakan kepada Reuters bahwa klien asal Amerika Serikat (AS) yang mendorong permintaan, yang telah melonjak melewati 1,2 miliar euro.

Wall Street menciptakan 56 miliarder Amerika baru dalam sembilan bulan pertama pandemi, dan pada Agustus 2021, lembaga think tank Institute for Policy Studies melaporkan miliarder AS telah melihat kekayaan mereka meningkat secara kolektif sebesar 62% sejak awal pandemi, meningkat sebesar USD1,8 triliun.

Pemenang terbesar adalah pengusaha teknologi Elon Musk, yang portofolio besarnya mencakup SpaceX, The Boring Company, dan Tesla, meningkat 600%, atau USD150 miliar.

Namun, seperti yang pernah diamati bapak Pendiri Amerika Benjamin Franklin, "Di dunia ini, tidak ada yang bisa dikatakan pasti kecuali kematian dan pajak."

Musk berutang pajak capital gain besar-besaran untuk lonjakan kekayaan bersihnya, yang dihitung sekitar USD15 miliar.

Pada Sabtu, dia membuat jajak pendapat di Twitter, apakah dia harus menjual 10% saham Tesla-nya untuk membayar tagihan pajaknya. Sebanyak 57,9% orang dari sekitar 3,5 juta orang, memilih mengatakan dia harus melakukannya.

Kelimpahan kekayaan di atas hanya memperkuat seruan untuk mengenakan pajak pada kaum kaya untuk mendanai program pemerintah seperti cuti medis berbayar dan cuti orang tua atau proyek investasi infrastruktur.

Berbagai program itu dapat ditemukan dalam rencana pengeluaran besar-besaran yang perlahan-lahan dikerjakan Partai Demokrat di Kongres AS.

Pada saat yang sama, di bagian bawah tatanan kekuasaan sosial, sebanyak 15 juta warga Amerika tak bisa membawa sewa tempat tinggi pada akhir Juli, saat Demokrat membiarkan moratorium penggusuran berakhir.

Secara total 15 juta warga AS berutang antara USD20 miliar dan USD73 miliar, tergantung pada berbagai perkiraan.

Pada akhir September, 1,4 juta orang Amerika mengatakan mereka memperkirakan akan diusir dari tempat tinggalnya dalam dua bulan ke depan.

Sebanyak 2,3 juta orang lainnya mengatakan "agak mungkin" mereka akan segera kehilangan rumah mereka.

Sementara pemerintah federal menyisihkan USD46 miliar untuk membantu menyelamatkan tuan tanah atas nama penyewa yang kesulitan, dana tersebut perlu dibayar di tengah birokrasi yang memberatkan dan masalah lainnya.

Baca Juga :
Hilang Setahun Penuh, Jack Ma Akhirnya Ketangkap Media Lagi Studi Tour ke Spanyol

Program bantuan era pandemi lainnya akan dicabut, termasuk tunjangan pengangguran federal yang ditingkatkan di tengah penurunan ekonomi akibat varian Delta.

Original Source

Topik Menarik

{