Loading...
Loading…
Bukan Lagi Polisi, Gembong Narkoba Paling Dicari di Kolombia Ditangkap Para Tentara

Bukan Lagi Polisi, Gembong Narkoba Paling Dicari di Kolombia Ditangkap Para Tentara

Global | wartaekonomi | Senin, 25 Oktober 2021 - 12:42

Dairo Antonio Usuga, yang dikenal sebagai Otoniel, ditangkap oleh angkatan bersenjata Kolombia selama operasi di daerah pedesaan di wilayah Uraba, provinsi Antioquia, Kolombia. Operasi itu melibatkan lebih dari 500 anggota pasukan khusus Kolombia dan 22 helikopter, kata para pejabat pada Sabtu (23/10/2021).

Pria yang digambarkan Kolombia sebagai pengedar narkoba paling berbahaya di dunia mengatakan kepada pasukan keamanan, "Anda memukuli saya" ketika dia ditangkap selama operasi akhir pekan ini, kata pemerintah pada Minggu (24/10/2021), berjanji untuk mengekstradisi dia dengan cepat ke Amerika Serikat.

Otoniel dituduh mengekspor ratusan ton kokain setiap tahun, sementara Presiden Ivan Duque mengatakan pada Sabtu (23/10/2021) bahwa dia juga bertanggung jawab atas pembunuhan petugas polisi, perekrutan anak di bawah umur, dan pelecehan seksual terhadap anak-anak.

Pemerintah Kolombia akan mengajukan petisi pada Senin (25/10/2021) dengan Mahkamah Agung negara Andes untuk mengekstradisi Otoniel ke Amerika Serikat, Menteri Kehakiman Wilson Ruiz mengatakan kepada Reuters pada Minggu, menambahkan proses itu bisa memakan waktu empat minggu untuk diselesaikan.

Baca Juga :
Gembong Narkoba Terbesar Kolombia Diekstradisi ke AS, Presiden Bandingkan dengan Pablo Escobar

"Ekstradisi menunggu semua orang yang melakukan kejahatan internasional," kata Menteri Pertahanan Diego Molano kepada wartawan di Necocli, dekat dengan tempat Otoniel, 50, ditangkap.

Kolombia telah menawarkan hadiah hingga 3 miliar peso (sekitar $800.000) untuk informasi mengenai keberadaan Otoniel, sementara pemerintah AS telah memberikan hadiah sebesar $5 juta untuk membantu menemukannya.

Kedua hadiah itu akan dibayar, kata Molano, sambil menggambarkan Otoniel sebagai "jenis penjahat yang paling buruk".

Otoniel naik menjadi pemimpin kelompok perdagangan narkoba Clan del Golfo, atau Klan Teluk, setelah menjalankan tugas sebagai gerilyawan sayap kiri dan kemudian sebagai paramiliter.

Clan del Golfo hadir di 12 dari 32 provinsi Kolombia, dan memiliki sekitar 3.800 anggota, menurut informasi yang diberikan oleh polisi nasional Kolombia.

Clan del Golfo juga terlibat dalam penambangan ilegal, kata pihak berwenang. Pemerintah juga menuduh kelompok itu mengancam dan membunuh tokoh masyarakat di seluruh negeri.

Kepala polisi Kolombia, Jenderal Jorge Vargas, mengatakan banyak informasi yang mengarah pada penangkapan Otoniel berasal dari anggota Clan del Golfo.

Baca Juga :
Gembong Narkoba Paling Dicari di Kolombia Akhirnya Ditangkap, Bak Jatuhnya Pablo Escobar

"Banyak orang Clan del Golfo mengkhianatinya," kata Vargas.

Otoniel memperdagangkan antara 180 ton dan 200 ton kokain setahun dengan Clan del Golfo, dan bertanggung jawab atas kematian lebih dari 200 anggota pasukan keamanan Kolombia, kata Kementerian Pertahanan dalam sebuah pernyataan.

Pihak berwenang Kolombia meluncurkan Operasi Agamemnon pada tahun 2016 ketika mereka bekerja untuk mendekati Otoniel, membunuh dan menangkap puluhan letnannya, mengejar keuangannya dan memaksanya untuk terus bergerak, menurut polisi.

Pada tahun 2017, sebuah video di mana Otoniel mengumumkan niatnya untuk tunduk pada keadilan diterbitkan, tetapi rencana itu tidak pernah membuahkan hasil.

Original Source

Topik Menarik