China Bilang Bukan Agresi, tapi Manuver Jet Tempurnya Selalu Menyalahi...

wartaekonomi | Global | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 13:31
China Bilang Bukan Agresi, tapi Manuver Jet Tempurnya Selalu Menyalahi...

Peningkatan latihan militer dan misi pesawat tempur China baru-baru ini di dekat Taiwan diperlukan untuk mempertahankan kedaulatan dan wilayah, kata seorang pejabat China, Rabu (13/10/2021) kemarin.

Hal ini mendorong Taipei untuk mengatakan bahwa mereka telah menyabotase perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Militer China menerbangkan 56 pesawat di lepas pantai barat daya Taiwan pada satu hari awal bulan ini, rekor satu hari yang mengakhiri empat hari kampanye tekanan berkelanjutan yang melibatkan 149 penerbangan di wilayah udara internasional.

Tujuan dari manuver itu adalah untuk secara fundamental melindungi kepentingan keseluruhan bangsa China dan kepentingan vital orang-orang di kedua sisi Selat Taiwan, kata juru bicara Kantor Urusan Taiwan China Ma Xiaoguang, tanpa menyebutkan ancaman.

Latihan Tentara Pembebasan Rakyat adalah tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial [China], kata Ma kepada wartawan pada konferensi pers dua mingguan di Beijing, melansir Taipei Times , Kamis (14/10/2021).

Di Taipei, juru bicara Kementerian Luar Negeri Joanne Ou mengatakan bahwa China telah menyabotase perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dengan provokasi militer, paksaan diplomatik dan tekanan ekonomi terhadap Taiwan.

Agresi China juga telah memicu kekhawatiran dari AS dan mitra Taiwan lainnya, menyoroti pentingnya keamanan negara dan peran strategisnya dalam komunitas internasional, kata Ou dalam sebuah pernyataan.

Taiwan akan terus mempertahankan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan kawasan Indo-Pasifik, meningkatkan kemampuan bela diri, dan melindungi kebebasan dan institusi demokrasinya, katanya.

Selama beberapa hari terakhir, beberapa pejabat tinggi AS telah mendesak Beijing untuk berhenti memaksa Taiwan dengan kekuatan militer, sambil menegaskan kembali komitmen Washington ke Taiwan sebagai "batu yang kokoh," kata Ou, berterima kasih kepada Washington atas dukungannya.

Artikel Asli