Kisah Perusahaan Raksasa: Dow, Satu dari Tiga Produsen Kimia Terbesar di Dunia

wartaekonomi | Global | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 13:25
Kisah Perusahaan Raksasa: Dow, Satu dari Tiga Produsen Kimia Terbesar di Dunia

Dow Chemical Company, sebuah perusahaan multinasional Amerika Serikat, dengan kantor pusatnya yang berbasis di Midland, Michigan, lebih sering disebut sebagai Dow. Ini adalah salah satu perusahaan raksasa versi Fortune Global 500.

Dow adalah produsen bahan kimia terbesar kedua menurut laporan 2014 dan hadir di lebih dari 160 negara. Perusahaan ini juga menyediakan lapangan kerja bagi 54.000 orang di seluruh dunia.

Melansir Fortune , Dow pada 2020 berhasil mengumpulkan 42,95 miliar dolar AS pada pendapatannya. Sementara untuk keuntungan yang dihasilkan, Dow terpaksa menelan pil pahit karena merugi 1,35 miliar dolar tahun itu.

Lebih dari itu, aset dan total ekuitas perusahaan masing-masing adalah 60,52 miliar dolar dan 13,54 miliar dolar. Alhasil, semua catatan dihadapkan pada hasil negatif -3,2 persen terhadap revenue , -2,2 persen terhadap aset, dan -10 persen pada ekuitasnya, yang tercatat tahun 2020.

Sehubungan itu, Warta Ekonomi pada Kamis (14/10/2021) akan mengulaskan kisah perjalanan Dow dalam artikel perusahaan raksasa sebagai berikut.

Bagaimana Dow bisa menjadi salah satu perusahaan terkaya dunia? Apakah karena perusahaan dikenal sebagai pembuat plastik yang mencakup poliuretan, polipropilen, polistirena, dan karet sintetis. Perusahaan juga merupakan salah satu produsen utama surfaktan, akrilat etilen oksida serta resin selulosa.

Bisnis perusahaan ini, melansir SuccessStory , didirikan pada tahun 1897 oleh Herbert Henry Dow yang adalah seorang ahli kimia Kanada.

Perusahaan ini memiliki berbagai lini bisnis yang mencakup plastik kinerja, bahan kimia kinerja, pemurnian air, ilmu pertanian dan beberapa lagi. Beberapa produk konsumen perusahaan termasuk tas ziploc , scrubbing bubbles dan saran wrap.

Sekitar 25 persen dari seluruh penjualan Dow dibuat oleh plastik kinerja. Beberapa produk plastik kinerja mereka dibuat untuk konstruksi dan industri otomotif juga. Produk plastik dasar menghasilkan sekitar 36 persen dari penjualan dan digunakan dalam botol minuman, tirai, tangki minyak dan banyak lagi.

Pabrik pertama perusahaan ini dibangun di Freeport di Texas. Saat ini, pabrik Freeport adalah situs terbesar dan juga salah satu integrasi manufaktur kimia terbesar di dunia. Perusahaan melihat pertumbuhan besar selama Perang Dunia Kedua ketika magnesium tumbuh dalam permintaan untuk fabrikasi bagian-bagian ringan dari pesawat.

Itu juga selama masa perang bahwa perusahaan berinvestasi di Dow Corning, sebuah usaha yang dibuat untuk memproduksi silikon untuk militer dan akhirnya untuk produk komersial juga. Menurut laporan yang dibuat pada 2002-2003, produk senilai 20 miliar pound diproduksi oleh perusahaan.

Reorganisasi struktural yang penting dimulai selama tahun 1990-an. Sebelumnya, hierarki pelaporan didasarkan pada geografi dan presiden regional akan melapor kepada CEO atau presiden perusahaan secara langsung.

Namun, organisasi yang direvisi mendapatkan bisnis yang sama yang digabungkan dari berbagai situs terlepas dari wilayah mereka.

Misalnya, presiden Polystyrene bertanggung jawab atas pabrik polystyrene Dow di dunia. Perubahan organisasi ini seperti mereduksi presiden daerah menjadi sekadar boneka.

Pada tahun 2011, Dow Chemical Co bersama dengan Nature Conservancy mengumumkan kolaborasi mereka untuk mengintegrasikan nilai untuk alam dengan keputusan bisnis.

Para ekonom, ilmuwan, dan insinyur dari kedua organisasi telah bekerja sama di tiga lokasi di TBD, Amerika Latin, dan Amerika Utara. Layanan ekosistem hadir dengan tanah, udara, air, serta berbagai kehidupan hewan dan tumbuhan.

Situs tersebut seharusnya berfungsi sebagai "laboratorium hidup" untuk memvalidasi dan menguji model dan metode sehingga dapat digunakan untuk menginformasikan keputusan bisnis yang berkelanjutan.

Pada masa selanjutnya, Dow mengumumkan bahwa mereka akan bergabung dengan DuPont, dalam kesepakatan semua saham, pada 11 Desember 2015.

Perusahaan gabungan tersebut, yang dikenal sebagai DowDuPont, diperkirakan memiliki nilai 130 miliar dolar, dipegang secara merata oleh pemegang saham kedua perusahaan, dan mempertahankan kantor pusat masing-masing di Michigan dan Delaware.

Dalam waktu dua tahun setelah penutupan merger , DowDuPont akan dipecah menjadi tiga perusahaan publik yang terpisah, dengan fokus pada industri pertanian, kimia, dan produk khusus.

Pemegang saham masing-masing perusahaan memegang 50 persen dari perusahaan gabungan. CEO Dow Chemical Andrew N. Liveris menjadi ketua eksekutif entitas baru, sementara CEO DuPont Edward D. Breen menjadi CEO. Pada Januari 2017, merger ditunda untuk kedua kalinya sambil menunggu persetujuan peraturan.

Pada hari yang sama, Dow juga mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk mengakuisisi saham Corning Incorporated dalam usaha patungan mereka Dow Corning sebesar 4,8 miliar dolar dalam bentuk tunai dan sekitar 40 persen saham di Hemlock Semiconductor Corporation.

Pada tahun 2019, DowDuPont melakukan de-merger, membentuk Dow Inc. Spin - off selesai pada 1 April 2019, saat itu Dow Inc menjadi perusahaan publik yang independen, dan perusahaan induk langsung dari Dow Chemical Company, yang termasuk di antara tiga produsen kimia terbesar di dunia.

Artikel Asli